Strategi Trader Sukses Richard Dennis Untuk Bangkit Dari Kebangkrutan

  By: Martin   View: 9191    Tokoh  

Richard Dennis adalah seorang fund manager, trader, penulis, dan mentor (coach) trading. Ia adalah presiden dari Dennis Trading Group Inc. dan vice-chairman dari C & D Commodities. Selain menulis artikel di The NewYork Times, The Wall Street Journal, dan Chicago Tribune, ia juga penggagas sistem turtle trading dan pendiri kursus trading on-line Turtle Trader. Namun ternyata, perjalanan trading-nya tidak mulus.

Dennis memulai trading di pasar saham dan komoditi dengan modal sendiri sejak usia 17 tahun dengan kinerja yang cukup mengesankan, sebelum menderita rugi yang sangat besar dan nyaris bangkrut pada saat crash pasar saham AS tahun 1987. Setelah istirahat cukup lama, tahun 1994 ia mulai trading kembali dengan strategi yang berbeda. Hasilnya, Richard Dennis berhasil meraih keuntungan 108% dan 111% pada tahun 1996. Berikut ini cerita lengkapnya.


Richard Dennis


The Prince of the Pit

Richard Dennis lahir di Chicago, AS, pada tahun 1949. Ia tertarik pada trading di pasar komoditi sejak usia remaja karena kebetulan Chicago Mercantile Exchange berada dekat tempat tinggalnya. Pada saat masih kuliah di jurusan filosofi DePaul University, Dennis sudah mulai trading dengan modalnya sendiri. Sebelum menuju kampus, ia selalu berkunjung ke Chicago Mercantile Exchange untuk melakukan transaksi pada account pribadinya, dan keesokan harinya ia melihat balance account tradingnya yang selalu bertambah alias profit. 

Karena kinerja tradingnya yang bagus, nama Richard Dennis mulai dikenal hingga New York, pusat trading di AS. Dennis mulai trading dengan modal di luar milik pribadinya setelah banyak pihak memintanya untuk mengelola sejumlah dana. Karena cara tradingnya yang unik, ia sempat mendapat julukan ‘The Prince of the Pit’ oleh The New York Times.

Menurut pengakuannya, ia adalah pengikut trader terkenal saat itu, Richard Donchian, sang bapak ‘trend following’. Saat mengelola account para client-nya ia juga masuk di pasar saham dan futures, dan karena ambisi untuk memperoleh profit dalam waktu singkat, ia menerapkan strategi pyramiding. Strategi ini sering kali berjalan dengan baik. Namun, kemudian ia juga semakin agresif dengan seringnya menggunakan insting untuk memprediksi trend pergerakan harga. Akibatnya, hampir seluruh account yang dikelolanya nyaris ludes saat terjadi crash pasar saham tahun 1987 (Black Monday). Richard Dennis sendiri merugi jutaan Dollar ditambah setumpuk hutang yang mesti dilunasi.

 

Menciptakan Strategi Sendiri Untuk Bangkit

Setelah istirahat beberapa tahun, ia mulai bangkit lagi tahun 1994. Kali ini ia sangat berhati-hati dan tidak lagi menggunakan insting. Ia menciptakan sebuah sistem trading sendiri berdasarkan prediksi arah pergerakan trend yang dikombinasi dengan manajemen risiko.

Pada kondisi pasar sekarang, trading dengan sistem yang jelas dan terarah adalah sangat penting. Itu adalah cara trading terbaik,” katanya. Sistem trading-nya menghasilkan sinyal-sinyal trading lengkap dengan rekomendasi entry dan exit. Konon turtle trading banyak mengadopsi strategi sistem trading itu.

“Sekarang saya bukan hanya trader, tetapi juga peneliti, dan pengajar. Secara rutin saya selalu memperbaiki parameter-parameter dalam sistem trading saya untuk bisa beradaptasi dengan perubahan yang terjadi. Anda tentu tahu kondisi pasar begitu cepat berubah,” kata Dennis yang juga aktif dalam pemberantasan narkoba dan penulis buku Toward a Moral Drug Policy’itu.

Sebagai mentor, apa nasehatnya bagi para trader pemula? "Apapun strategi yang Anda gunakan, jika Anda bertindak dengan benar maka pasti akan berjalan baik. Kuncinya adalah disiplin dan konsisten," ungkapnya.

 

Setelah menyimak kisah Richard Dennis, ikuti pula perjalanan karir dan tips trading panutannya, Richard Donchian di artikel: Kisah Trader Sukses - Richard Donchian




Artikel Tokoh


Artikel Forex Lainnya


Apakah Anda Trader Pemula?

belajar forex untuk pemula Klik di sini untuk tahu cara belajar dan menguasai trading dengan mudah.