Bank Pertahankan Program Pelonggaran Kuantitatif

   By: Rachmat    view: 799

Komite Kebijakan Moneter Bank Inggris (MPC) dipimpin Sir Mervyn King hari ini melakukan pertemuan kedua terakhir, sebelum Mark Carney mengambil alih jabatannya sebagai gubernur Bank Sentral Inggris (BoE).

Seperti diketahui, bank memutuskan untuk mempertahankan program pelonggaran kuantitatif (QE) sebesar 375 miliar pounds dan menjaga tingkat dasar suku bunga 0,50 persen dalam 51 bulan berturut-turut.

Angka-angka produk domestik bruto (PDB) terbaru menunjukkan pertumbuhan 0,3 persen secara triwulanan cenderung  mengurangi kepercayaan di antara para pembuat kebijakan bahwa QE lebih diperlukan.

Namun, sebagian besar analis tidak berharap melihat perubahan dalam kebijakan dan percaya tak akan ada perubahan sampai Carney mengambil alih jabatan pada Juli 2013.

"Hal ini mungkin yang paling mungkin, bahwa QE lebih lanjut akan ditunda sampai Mark Carney mengambil alih Gubernur BoJ pada Juli, di saat kami berharap dia akan sangat tertarik untuk segera menyediakan tanda," kata Kepala Ekonom Inggris & Eropa dari IHS Global Insight, Howard Archer, seperti dilansir My Finances dan sindonews, Sabtu (11/5/2013).

"Tampaknya hari ini ada keputusan perubahan dari MPC, pada Bank Rate dan ukuran dari program QE, bahwa komite dianggap sebagai desakan dari Kanselir untuk merangsang ekonomi, bahkan dengan mengorbankan inflasi jika perlu, yang tercermin dalam sikap saat ini, menyusul perpanjangan pendanaan untuk skema pinjaman," ujar Broker hipotek Ray Boulger,  John Charcoal.

Tiga pertemuan terakhir telah melihat suara gubernur saat ini untuk pelonggaran kualitatif 25 miliar pounds. Dia telah bergabung dengan anggota MPC lainnya, Paul Fisher dan David Miles, tapi suara mereka kalah dari seluruh panitia 3-6.

Credit Rating China Diturunkan, Dolar Australia Tertekan

Credit Rating China Diturunkan, Dolar Australia Tertekan

AUD/USD terus tertekan menyusul laporan nilai konstruksi australia, Westpac Leading Index, serta penurunan peringkat kredit China oleh Moody's.
Greenback Berusaha Recovery Dekat Level Low 6 Bulan

Greenback Berusaha Recovery Dekat Level Low 6 Bulan

Pergerakan Dollar AS pada sesi perdagangan hari Selasa (23/5) berusahaa mencoba melakukan recovery setelah pada beberapa hari sebelumnya melemah terhadap berbagai major currency.
Data Ekonomi Jerman Dan Zona Euro Langgengkan Bull EUR

Data Ekonomi Jerman Dan Zona Euro Langgengkan Bull EUR

IFO Jerman menyatakan bahwa iklim bisnis negara tersebut naik ke angka 114.6 pada bulan Mei ini, dari 113.0 pada bulan April.
Kurs Rupiah Menguat Tipis, Respon Bom Konser Ariana Grande

Kurs Rupiah Menguat Tipis, Respon Bom Konser Ariana Grande

Rupiah diperdagangkan di harga Rp13,297 per Dolar AS. Pasar masih terbawa kenaikan peringkat standar kredit SnP.
Poundsterling Lanjutkan Loss, Ledakan Bom Di Manchester

Poundsterling Lanjutkan Loss, Ledakan Bom Di Manchester

Poundsterling memperpanjang penurunan di sesi perdagangan Selasa (23/Mei) pagi ini, menyusul ledakan bom dalam konser Ariana Grande di Manchester Arena, Inggris
Euro Melonjak Pasca Komentar Merkel Mengenai Ekonomi Jerman

Euro Melonjak Pasca Komentar Merkel Mengenai Ekonomi Jerman

Mata uang Euro terlihat kembali meneruskan trend naik sejak awal sesi Eropa tadi sore hingga memasuki sesi New York malam ini setelah komentar Hawkish Kanselir Jerman, Angela Merkel.
PM May Dihujani Kritik, Sterling Tertekan

PM May Dihujani Kritik, Sterling Tertekan

Polling menunjukkan bahwa dukungan dari Partai Konservatif terhadap Pemilu Inggris yang dipercepat pada tanggal 8 Juni mendatang, makin menyusut.
Dolar Makin Tersungkur, Trump Terancam Pemakzulan

Dolar Makin Tersungkur, Trump Terancam Pemakzulan

Hampir dipastikan semua rencana ekonomi yang telah disusun oleh presiden AS, Donald Trump akan tertunda. Isu pemakzulan mulai merebak, termasuk dari Partai Republik.

Daftar Newsletter

  Anda ingin mendapatkan info berita-berita terbaru, Silahkan daftar disini.