FOMC Desember Mufakat Suku Bunga Naik, Berlanjut Sampai 2018

   By: A Muttaqiena    view: 3308

Seputarforex.com - Para pejabat Federal Reserve sepakat menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin ke tingkat 0.75% dalam rapat FOMC yang digelar dua hari terakhir, berikut mematok jalur kenaikan lanjutan yang lebih tajam di tahun 2017 dan 2018. Estimasi median dalam proyeksi dot plot menampilkan perkiraan tiga kali kenaikan suku bunga dalam tahun 2017 sebesar masing-masing 25 basis poin --naik dari dua di forecast FOMC September--, disusul tiga kali lagi dengan besaran yang sama di tahun 2018. Ekspektasi inflasi yang telah meningkat dan indikasi penguatan bidang ketenagakerjaan di masa depan berada dibalik keputusan mufakat penuh FED pertama sejak bulan Juli ini.

Janet Yellen

 

Dikarenakan Ekspektasi Peningkatan Inflasi Dan Ketenagakerjaan

Para anggota rapat FOMC menilai pasar tenaga kerja telah terus menguat dan aktivitas ekonomi telah berekspansi dalam laju moderat sejak pertengahan tahun. Kenaikan peluang kerja solid, belanja konsumen naik secara moderat, dan investasi bisnis tetap lemah. Selain itu, dalam pernyataan pasca rapat FOMC Desember, diungkapkan bahwa kebijakan moneter mendukung "sejumlah penguatan kondisi pasar tenaga kerja dan kembalinya inflasi ke 2 persen", dengan menambahkan bahwa kata "sejumlah" dipergunakan karena para anggota FOMC melihat ada sedikit peluang perbaikan outlook ketenagakerjaan. 

Pergeseran ekspektasi inflasi dan ketenagakerjaan menjadi dasar Rate Hike, berikut rencana kenaikan total enam kali lagi di tahun 2017 dan 2018 dalam estimasi median proyeksi dot plot yang digariskan anggota rapat. Namun demikian, proyeksi pertumbuhan, ketenagakerjaan, dan inflasi hanya berubah sedikit. GDP diperkirakan akan tumbuh 2.1% di tahun 2017, naik tipis dari forecast 2 persen sebelumnya. Sedangkan outlook ketenagakerjaan diperkirakan turun ke 4.5% dari saat ini 4.6%.

 

Menolak Spekulasi Tentang Rezim Trump

Terkait dengan bagaimana FED akan merespon transisi ke pemerintahan baru tahun depan; dalam sesi tanya jawab pasca rapat, ketua FED Janet Yellen menyatakan menolak berspekulasi sebelum mendapatkan kepastian tentang detail tertentu. Walaupun, ia mengakui bahwa menajamnya estimasi median pada proyeksi dot plot bisa jadi dipengaruhi oleh antisipasi sejumlah anggota FOMC terkait prediksi perubahan arah kebijakan fiskal.

Ekonomi kemungkinan akan terus bertumbuh dengan baik. Namun demikian, Yellen meyakini perusahaan-perusahaan akan memangkas lowongan kerja karena adanya perubahan teknologi, serta meminta pemerintah AS untuk memperhatikan pula kecenderungan tersebut dalam pembuatan kebijakan ke depan.

 

Dolar Meroket

Walaupun kenaikan sebesar 25 basis poin sudah diperkirakan, tetapi proyeksi tiga kali Rate Hike susulan di tahun 2017 dipandang lebih hawkish dari apa yang telah diperhitungkan pasar sebelumnya. Indeks Dolar pun melonjak hingga mencapai level tertinggi 13 tahun di angka 102.270 saat berita ini diangkat. Seusai pengumuman dini hari tadi (15/12), EUR/USD bergerak untuk menguji level 1.0500, sedangkan USD/JPY meloncat sekitar 150 pips ke atas kisaran 117.00 untuk pertama kalinya sejak bulan Januari. Indeks saham Wall Street melorot, sementara yield obligasi AS kembali terbang ke atas ambang 2.5% hingga kini telah mencapai 2.584%.

Rapat kebijakan FED berikutnya akan digelar pada 31 Januari dan 1 Februari di Washington, tetapi takkan disertai dengan proyeksi ekonomi maupun konferensi pers. Pertemuan FOMC yang diiringi konferensi pers baru bakal diadakan lagi tanggal 14-15 Maret 2017.

Credit Rating China Diturunkan, Dolar Australia Tertekan

Credit Rating China Diturunkan, Dolar Australia Tertekan

AUD/USD terus tertekan menyusul laporan nilai konstruksi australia, Westpac Leading Index, serta penurunan peringkat kredit China oleh Moody's.
Greenback Berusaha Recovery Dekat Level Low 6 Bulan

Greenback Berusaha Recovery Dekat Level Low 6 Bulan

Pergerakan Dollar AS pada sesi perdagangan hari Selasa (23/5) berusahaa mencoba melakukan recovery setelah pada beberapa hari sebelumnya melemah terhadap berbagai major currency.
Data Ekonomi Jerman Dan Zona Euro Langgengkan Bull EUR

Data Ekonomi Jerman Dan Zona Euro Langgengkan Bull EUR

IFO Jerman menyatakan bahwa iklim bisnis negara tersebut naik ke angka 114.6 pada bulan Mei ini, dari 113.0 pada bulan April.
Kurs Rupiah Menguat Tipis, Respon Bom Konser Ariana Grande

Kurs Rupiah Menguat Tipis, Respon Bom Konser Ariana Grande

Rupiah diperdagangkan di harga Rp13,297 per Dolar AS. Pasar masih terbawa kenaikan peringkat standar kredit SnP.
Poundsterling Lanjutkan Loss, Ledakan Bom Di Manchester

Poundsterling Lanjutkan Loss, Ledakan Bom Di Manchester

Poundsterling memperpanjang penurunan di sesi perdagangan Selasa (23/Mei) pagi ini, menyusul ledakan bom dalam konser Ariana Grande di Manchester Arena, Inggris
Euro Melonjak Pasca Komentar Merkel Mengenai Ekonomi Jerman

Euro Melonjak Pasca Komentar Merkel Mengenai Ekonomi Jerman

Mata uang Euro terlihat kembali meneruskan trend naik sejak awal sesi Eropa tadi sore hingga memasuki sesi New York malam ini setelah komentar Hawkish Kanselir Jerman, Angela Merkel.
PM May Dihujani Kritik, Sterling Tertekan

PM May Dihujani Kritik, Sterling Tertekan

Polling menunjukkan bahwa dukungan dari Partai Konservatif terhadap Pemilu Inggris yang dipercepat pada tanggal 8 Juni mendatang, makin menyusut.
Dolar Makin Tersungkur, Trump Terancam Pemakzulan

Dolar Makin Tersungkur, Trump Terancam Pemakzulan

Hampir dipastikan semua rencana ekonomi yang telah disusun oleh presiden AS, Donald Trump akan tertunda. Isu pemakzulan mulai merebak, termasuk dari Partai Republik.

Daftar Newsletter

  Anda ingin mendapatkan info berita-berita terbaru, Silahkan daftar disini.