Advertisement

iklan

4 Isu Penggerak Dolar AS Awal Pekan Ini

Ketegangan AS-China, pidato Jerome Powell, notulen Rapat FOMC, dan isu intervensi SNB menjadi faktor yang memengaruhi Dolar AS hari ini.

acy

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Walaupun terpantau sedikit bearish, Indeks Dolar AS masih berada di kisaran level tinggi dua pekan di sesi perdagangan Senin (20/Mei) malam. Namun demikian, Dolar AS melemah terhadap Franc pasca pernyataan pejabat Swiss National Bank (SNB) mengenai kemungkinan intervensi pasar.

 

Memburuknya Hubungan AS-China Pasca Masalah Huawei

Minggu lalu, demi keamanan negara, Gedung Putih menyatakan bahwa Huawei dan sejumlah perusahaan asal China lainnya dimasukkan ke dalam daftar hitam pasar Amerika Serikat. Tindakan tersebut juga dikonfirmasi oleh Google. Raksasa teknologi AS itu mengonfirmasi telah mensuspensi sejumlah bisnis dengan Huawei.

huawei

China yang tak terima dengan kebijakan sepihak tersebut, menuduh Amerika Serikat terlalu terobsesi agar keinginannya dituruti dalam kesepakatan perdagangan. Lagipula, tindakan sewenang-wenang AS pada Huawei dan sejumlah perusahaan teknologi China lainnya menambah lebar jurang pemisah AS-China, di tengah perpanjangan negosiasi perdagangan kedua negara.

 

Pidato Ketua The Fed Dan Notulen FOMC

Selain perkembangan konflik AS-China, para pelaku pasar juga memperhatikan pidato Ketua The Fed Jerome Powell dalam sebuah konferensi pasar finansial di Florida Selasa (21/Mei) pagi. Dari acara tersebut dan rilis notulen FOMC pada hari Kamis mendatang, diharapkan akan ada petunjuk baru mengenai kebijakan suku bunga The Fed.

"Pidato Powell hari Senin (waktu AS) akan menjadi sesuatu yang akan diperhatikan dengan seksama, terutama kalau ada komentar The Fed bahwa mereka merasa atau akan mengubah Outlook kebijakan mereka... karena meningkatnya tensi dagang..." kata Chuck Tomes, manajer di Manulife Asset Management.

 

USD/CHF Melemah Pasca Wacana Intervensi SNB

Isu-isu tersebut sukses mendukung posisi Dolar AS di level tinggi dua pekan. Saat berita ini ditulis, Indeks Dolar AS (DXY) diperdagangkan di posisi 97.94. Akan tetapi, Dolar AS melemah tehadap Franc Swiss menyusul munculnya kabar terkait kemungkinan intervensi pasar mata uang oleh SNB. Saat berita ini ditulis, USD/CHF turun 0.16 persen ke 1.0084 saat berita ini ditulis, gagal melanjutkan bullish yang terbentuk sejak tanggal 14 Mei.

usdchf

Dilansir oleh Bloomberg, salah seorang anggota Dewan Gubernur SNB, Thomas Moser, mengatakan bahwa SNB selalu siap sedia mengintervensi pasar apabila diperlukan. Pernyataan tersebut cukup diantisipasi oleh pasar mengingat SNB pernah membuat gebrakan besar saat mencabut pegging Franc terhadap Euro di tahun 2015.

288589

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


5 Ags 2019

15 Jul 2019

1 Ags 2019