Advertisement

iklan

Harga Minyak Rebound Di Tengah Kekhawatiran Pasokan

Penulis

+ -

Minyak berpotensi naik ke sekitar 78.40 karena meningkatnya potensi pengurangan pasokan dan pulihnya prospek permintaan minyak dari China.

iklan

iklan

Analisa Fundamental Minyak

Harga minyak WTI bertahan di sekitar level $77.5 per barel, ditopang oleh kekhawatiran terkait sanksi Rusia. Pasalnya, pembatasan yang diberlakukan oleh Uni Eropa (UE) terhadap produk bahan bakar Rusia akan mulai berlaku pada bulan Februari.

Menurut Energy Information Agency AS, sanksi yang dijatuhkan UE kali ini bisa lebih berdampak dibandingkan dengan sanksi sebelumnya yang dikenakan terhadap impor minyak mentah Rusia pada Desember 2022.

Di saat yang sama, harga minyak juga mendapat dukungan dari prospek permintaan minyak dari China yang mulai pulih. Hal ini sehubungan dengan berakhirnya kebijakan Zero COVID di negara tersebut.

 

Analisa Teknikal Minyak

WTI

Dari sisi teknikal, harga minyak pada grafik 1 jam kembali ke jalur positif. Hal ini diindikasikan oleh pergerakan di atas indikator Supertrend. Dalam jangka pendek, minyak berpotensi naik ke sekitar 78.40 selama masih bertahan di atas area Support 77.06-76.40.

 

Rekomendasi

  • Entry Buy: 77.40-77.06
  • Take Profit: 78.40
  • Stop Loss: 76.40

 

Skenario Alternatif

Skenario alternatif berikut ini dapat digunakan jika harga minyak berhasil menembus ke bawah level 76.40.

  • Entry Sell: 76.40
  • Take Profit: 75.06
  • Stop Loss: 77.06

Download Seputarforex App

Arsip Analisa By : Rama Anandhita
298827
Penulis

Rama berstatus sebagai mahasiswa aktif tingkat akhir di salah satu Perguruan Tinggi Swasta di kota Kembang. Awal mula perkenalan dengan dunia trading dimulai pada tahun 2014, saat masih mahasiswa baru. Instrumen trading yang pertama kali dikenal adalah saham Indonesia. Seiring berjalannya waktu, tertarik mengikuti trading forex juga. Strategi trading yang banyak digunakan diantaranya Harmonic Pattern dan Chart Pattern.