Advertisement

14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan Retail AS, GDP Jerman Dan Eurozone

  By: Martin   View: 704
Analisa Forex Fundamental Harian

Rabu, 14 Februari 2018:

Angka GDP menyatakan nilai total barang dan jasa yang dihasilkan suatu negara dalam periode waktu tertentu. GDP dianggap sebagai ukuran pertumbuhan ekonomi suatu negara dan biasanya diumumkan per kuartal. Rilis data berupa persentase perubahan dibandingkan kuartal sebelumnya. Di negara-negara anggota kawasan Euro, GDP dirilis 2 kali: Preliminary dan Final. Preliminary GDP adalah rilis pertama sehingga berdampak tinggi. Di antara negara-negara kawasan Euro, yang paling berdampak adalah data GDP Jerman, karena merupakan lokomotif ekonomi kawasan.



14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan



GDP Jerman kuartal ke-3 tahun 2017 lalu naik 0.8%, lebih tinggi dari perkiraan dan kuartal sebelumnya yang naik 0.6%. Kenaikan tersebut terutama disebabkan oleh meningkatnya ekspor, investasi, pengeluaran konsumen dan pengeluaran pemerintah. Untuk kuartal ke-4 tahun 2017, diperkirakan GDP Jerman akan naik 0.6%. Hasil rilis yang lebih tinggi dari perkiraan akan cenderung mendukung penguatan EUR.

  • Jam 15:00 WIB: pidato presiden Bundesbank Jerman Jens Weidmann (Berdampak medium pada EUR).

Jens Weidmann dijadwalkan memberi pidato pembukaan pada Bundesbank Cash Symposium di Frankfurt, Jerman. Isi pidato Weidmann bisa dibaca di sini.

  • Jam 15:50 WIB: pidato anggota dewan gubernur SNB Fritz Zurbrugg (Berdampak medium pada CHF).

Fritz Zurbrugg dijadwalkan berbicara pada acara Bundesbank Cash Symposium di Frankfurt, Jerman. Isi pidato Zurbrugg bisa dibaca di sini.

  • Jam 17:00 WIB: data Flash GDP (second estimate) kawasan Euro kuartal ke-4 tahun 2017 (Berdampak medium pada EUR).

Untuk kawasan Euro, GDP dirilis oleh Eurostat 3 kali per kuartal, yaitu Preliminary Flash GDP, Flash GDP, dan Revised (Final). Rilis data berupa persentase perubahan dibandingkan kuartal sebelumnya (quarter over quarter atau q/q). Preliminary Flash adalah rilis pertama sehingga dampaknya lebih besar.



                                  14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan



Data Preliminary Flash GDP kuartal ke 4 tahun 2017 yang dirilis 30 Januari lalu naik 0.6%, sesuai dengan perkiraan dan yang terendah sejak kuartal pertama tahun 2017. Di antara negara-negara kawasan, Spanyol tumbuh 0.7%, Perancis tumbuh 0.6%, Belgia tumbuh 0.5% dan Lithuania +1.5%. Jerman baru merilis data Preliminary GDP kuartal ke-4 hari ini.

Untuk Flash GDP kawasan Euro kuartal ke-4 tahun 2017, diperkirakan akan tetap +0.6%. Jika hasil rilis lebih tinggi dari perkiraan, maka EUR akan cenderung menguat.

Data inflasi yang dirilis oleh biro statistik tenaga kerja AS ini mengukur persentase perubahan data CPI dibandingkan periode sebelumnya. Pada saat yang sama akan dirilis CPI total dan CPI inti (Core CPI) yang tidak termasuk harga makanan dan energi, masing-masing untuk month over month (m/m) yang dibandingkan dengan data bulan sebelumnya, dan year over year (y/y) yang dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun sebelumnya. Keduanya berdampak tinggi terutama data y/y. The Fed memperhatikan data CPI total y/y dan CPI inti y/y sebagai acuan inflasi tahunan AS.

Lemahnya laju inflasi baik yang tahunan (y/y) maupun bulanan (m/m) sejak Maret tahun lalu menjadi fokus pada setiap FOMC Meeting, sehingga data inflasi bulan Januari tahun ini akan menjadi salah satu pertimbangan penting bagi The Fed untuk memutuskan kenaikan suku bunga bulan depan.



                                  14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan



Bulan Desember 2017 lalu, CPI total y/y naik 2.1%. Hasil tersebut sesuai dengan perkiraan, tetapi lebih rendah dari bulan sebelumnya yang naik 2.2%. Sementara untuk basis bulanan (m/m), CPI total naik 0.1%, juga sesuai dengan perkiraan dan menjadi yang terendah dalam 5 bulan terakhir.



                                  14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan



Naiknya inflasi bulan Desember 2017 terutama disebabkan oleh meningkatnya harga energi (+6.9%), harga makanan (+1.4%), perawatan kesehatan (+1.6%), jasa transportasi (+3.7%) dan sewa apartemen (+3.2%). CPI inti y/y bulan Desember naik 1.8%, lebih tinggi dari perkiraan dan bulan sebelumnya yang naik 1.7%, sedangkan CPI inti m/m naik 0.3%, lebih tinggi dari perkiraan pertumbuhan ke 0.2%. Hasil tersebut adalah yang tertinggi sejak bulan Februari tahun lalu.

Untuk bulan Januari 2018, diperkirakan inflasi tahunan (CPI total y/y) akan naik 1.9%. CPI total m/m diprediksi naik 0.3%, sementara CPI inti y/y akan meningkat 1.7%, diiringi dengan m/m yang diharapkan tumbuh ke 0.2%. Hasil rilis yang lebih tinggi dari perkiraan akan cenderung menyebabkan USD menguat.

  • Jam 20:30 WIB: data Retail Sales AS bulan Januari 2018 (Berdampak tinggi pada USD).

Penjualan di tingkat retailer adalah indikator awal bagi kepercayaan konsumen, permintaan dan pengeluaran konsumen yang menunjukkan aktivitas ekonomi secara keseluruhan. Pada akhirnya, data yang menunjukkan persentase perubahan penjualan ritel dibandingkan dengan bulan sebelumnya ini bisa menjadi pengukur pertumbuhan ekonomi.

Ada dua rilis yang perlu dicermati, penjualan ritel inti yang tidak termasuk otomotif (Core Retail Sales atau Retail Sales Ex Autos), dan penjualan retail total atau disebut juga Advance Retail Sales. Masing-masing data mengukut perubahan bulanan (month over month atau m/m) dan tahunan (year over year atau y/y). Secara keseluruhan, penjualan ritel bulanan lebih berdampak.


                                  14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan



Bulan Desember 2017 lalu, Advance Retail Sales AS m/m naik 0.4%, lebih rendah dari perkiraan tumbuh ke 0.5% dan menjadi pencapaian terendah dalam 4 bulan terakhir. Penjualan ritel inti bulan Desember juga naik 0.4%, lebih tinggi dari perkiraan yang akan naik 0.3%. Akan tetapi, hasil tersebut menjadi yang terendah dalam 6 bulan. Untuk Advance Retail Sales bulan Desember y/y naik 5.4%, lebih rendah dari bulan sebelumnya yang naik 6.0%.

Peningkatan penjualan ritel bulan Desember terjadi pada toko bahan bangunan (+1.2%), toko kendaraan bermotor (+0.2%), toko furniture (+0.6%), toko makanan dan minuman (+0.5%), rumah makan (+0.7%), peralatan kesehatan (+0.4%) dan perdagangan umum (+0.1%).

Untuk bulan Januari 2018, diperkirakan Advance Retail Sales m/m naik menjadi 0.5%, Core Retail Sales m/m naik 0.2%, dan Advance Retail Sales y/y naik 5.2%. Hasil rilis yang lebih tinggi dari perkiraan akan cenderung menyebabkan USD menguat.

  • Jam 22:30 WIB: data persediaan minyak untuk industri di AS per 9 Februari 2018 (Berdampak tinggi pada WTI/USD dan CAD).

Data ini dirilis tiap minggu oleh Energy Information Administration (EIA) AS, serta disebut juga sebagai Crude Stocks atau Crude Levels yang mengukur perubahan jumlah persediaan minyak mentah (dalam satuan barel) untuk industri di AS. Meski indikator ini dirilis oleh AS, dampaknya juga bisa meluas pada CAD, mengingat impor sebagian minyak mentah AS berasal dari Kanada. Indikator ini juga akan mempengaruhi harga minyak di AS dan berdampak pada tingkat inflasi.



                                  14 Februari 2018: Inflasi AS, Penjualan



Minggu lalu, persediaan minyak untuk industri bertambah 1.90 juta barel, jauh lebih rendah dari perkiraan yang memprediksikan penambahan 3.20 juta barel. Raihan tersebut lebih rendah dari minggu sebelumnya yang mencatatkan kenaikan 6.78 juta barel (tertinggi dalam 2 tahun terakhir). Untuk minggu ini, hasil data diperkirakan kembali bertambah 2.60 juta barrel.

Jika persediaan minyak di AS lebih tinggi dari perkiraan, maka harga WTI/USD akan cenderung melemah karena diasumsikan permintaan akan berkurang. Sebaliknya, jika lebih rendah dari perkiraan, maka harga WTI/USD akan cenderung menguat karena diasumsikan permintaan akan meningkat.

Namun demikian, persediaan minyak di AS hanya salah satu faktor yang menggerakkan harga minyak dunia. Yang paling berdampak adalah kebijakan negara-negara penghasil minyak mengenai kuota produksi, pernyataan pejabat negara penghasil minyak dan situasi politik di timur tengah. Rilis data persediaan minyak di AS tidak bisa dipastikan bisa selalu mempengaruhi harga minyak dunia. Untuk informasi lebih lanjut, baca juga ulasang ini: Harga Minyak Mulai Rebound, Belum Tentu Reli.



Keterangan: Update kabar terakhir terkait indikator fundamental bisa diperoleh di Berita Forex Seputarforex.


Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?

Senang
Terinspirasi
Tak Peduli
Sedih
Analisa Forex

SHARE:

SHARE:

 
Peluang Trading EUR/USD 25 Mei 2018 Peluang Trading EUR/USD 25 Mei 2018
By V3 Trader, 25 May 2018, In Peluang Trading, View 904
Peluang trading sell untuk market EUR/USD dari sudut pandang dominasi seller total satu minggu ini.
Ditunjang Alasan Teknikal, Dolar NZ Bisa Lebih Kuat Dari AUD Ditunjang Alasan Teknikal, Dolar NZ Bisa Lebih Kuat Dari AUD
By Ahmed Sar, 23 May 2018, In Analisa Forex Harian, View 284
Divergensi kebijakan moneter antara RBA dan RBNZ terdeteksi, tapi peluang penguatan AUD/NZD kemungkinan bakal terhadang faktor teknikal.
GBP/USD Berpotensi Rebound Dekat Level Support 1.3350 GBP/USD Berpotensi Rebound Dekat Level Support 1.3350
By Sf Red Team, 23 May 2018, In Analisa Forex Harian, View 631
Jelang FOMC, Dolar tampil defensif, sementara pembeli akan mulai memborong GBP/USD di dekat level Support 1.3350.
Analisa US OIL (WTI) Mingguan: Melemah Di Batas Atas Pola Wedge Analisa US OIL (WTI) Mingguan: Melemah Di Batas Atas Pola Wedge
By Ardi99, 21 May 2018, In Analisa Minyak, View 185
US Oil tampak melemah di batas atas pola Wedge, mengindikasikan harga yang belum mendapatkan tekanan beli.
Mengapa Euro Diprediksikan Menguat Tahun Ini Mengapa Euro Diprediksikan Menguat Tahun Ini
By N Sabila, 18 May 2018, In Editorial Forex, View 1144
Euro diprediksikan akan bangkit menguat dan mencapai level 1.26 per dolar AS walaupun sedang terpuruk saat ini. Benarkah demikian?
Spekulan Besar Masih Pegang Emas Di Kisaran Harga 1300 Spekulan Besar Masih Pegang Emas Di Kisaran Harga 1300
By Alpari, 9 May 2018, In Analisa Emas, View 785
Para big boys masih memegang emas di kisaran harga 1300-1280-an dolar per troy ons. Apa artinya bagi trader?

Analisa Forex