Muncul Pola Double Top, Saatnya Sell GBP/USD?

Kekhawatiran akan dampak negatif Brexit yang disampaikan oleh BoE memicu adanya aksi profit-taking pada Sterling, dan berpotensi memicu tren pelemahan lebih lanjut.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Analisa Fundamental

Perdagangan pasangan mata uang GBP/USD pada hari Jumat (21 Desember) ditutup melemah 0.19%, di tengah adanya tanda-tanda perlambatan pada ekonomi Amerika Serikat, serta ketidakpastian Brexit yang masih menjadi bola panas bagi Sterling.

Sementara Inggris berhasil mempertahankan level pertumbuhan ekonominya dalam basis kuartal dan tahunan, adanya pernyataan BoE terkait dampak negatif Brexit terhadap perekonomian membuat investor memilih untuk melakukan aksi profit-taking pada Sterling.

Data defisit transaksi berjalan Inggris yang dilaporkan membengkak ke level tertinggi sejak Q3 2016, juga turut menjadi sentimen negatif lainnya yang membebani pergerakan Sterling.

Dari Amerika Serikat, kekhawatiran terkait perlambatan pertumbuhan ekonomi mulai menunjukkan tanda-tanda, di mana data GDP Amerika Serikat Q3 yang dirilis pada hari Jumat kemarin dilaporkan melambat ke angka 3.4%.

 

Analisa Teknikal

Muncul Pola Double Top, Saatnya Sell

Pergerakan GBP/USD selama perdagangan 18-21 Desember pekan lalu, cenderung berkonsolidasi pada area 1.26-1.27. Pergerakan harga juga terlihat membentuk sebuah pola Double Top, yang menjadi sebuah indikasi awal bahwa pergerakan mata uang ini rawan terkena aksi profit-taking. Selain tu, munculnya sebuah bearish divergence pada indikator RSI juga menjadi sebuah sinyal tambahan, bahwa pasangan mata uang ini berpotensi untuk bergerak turun.

 

Rekomendasi

  • Entry Sell: 1.26065 (Buka entry Sell setelah harga close di bawah 1.26065)
  • Take Profit: 1.25443
  • Stop Loss: 1.26450
Arsip Analisa By : Rama Anandhita

Bagaimana reaksi Anda tentang ini?

Rama berstatus sebagai mahasiswa aktif tingkat akhir di salah satu Perguruan Tinggi Swasta di kota Kembang. Awal mula perkenalan dengan dunia trading dimulai pada tahun 2014, saat masih mahasiswa baru. Instrumen trading yang pertama kali dikenal adalah saham Indonesia. Seiring berjalannya waktu, tertarik mengikuti trading forex juga. Strategi trading yang banyak digunakan diantaranya Harmonic Pattern dan Chart Pattern.

Pair Rate    
AUD/JPY 79.11 79.11 27
AUD/USD 0.7156 0.7156 17
EUR/CHF 1.1365 1.1365 15
EUR/USD 1.1331 1.1331 40
GBP/JPY 142.93 142.93 55
GBP/USD 1.2933 1.2933 44
NZD/USD 0.6876 0.6876 11
USD/CAD 1.3237 1.3237 -10
USD/CHF 1.0030 1.0030 -20
USD/JPY 110.53 110.53 6
18 Feb 19:05