Trading Dengan Indikator MACD

Indikator MACD dapat menunjukkan arah trend dan momentum pasar. Karenanya, trader forex bisa menggunakannya untuk mencari peluang buy dan sell.

Xm

iklan

Advertisement

iklan

Indikator MACD (Moving Average Convergence/Divergence) sangat populer dan banyak digunakan oleh para trader di pasar forex. Indikator teknikal ini dibuat oleh Gerald Appeal pada tahun 1979 dan dalam waktu singkat mendapat sambutan dari berbagai kalangan karena dinilai sederhana dan fleksibel.

Pada dasarnya, MACD menunjukkan arah trend dan momentum pasar. Secara umum MACD digunakan sebagai:

  • pengukur kekuatan trend yang sedang terjadi.
  • pengukur momentum pasar, apakah kondisinya telah overbought atau oversold.
  • indikator apakah sedang terjadi divergensi bullish atau bearish. Fungsi ini cukup populer karena hasilnya bisa akurat bila sinyalnya terjadi bersamaan dengan momentum pasar yang overbought atau oversold.

Ada beberapa versi tampilan MACD dalam platform trading, tetapi pada dasarnya mewakili parameter yang sama. Tampilan platform Metatrader versi standar menggunakan area untuk menyatakan MACD, tetapi versi garis lebih populer karena mudah untuk diamati.

Pada Metatrader, kita dapat memasang indikator MACD dengan klik Insert >>> Indicators >>> Oscillators >>> MACD. Nantinya indikator MACD akan muncul seara otomatis di bawah grafik harga.

 

Komponen Utama MACD

MACD adalah selisih antara nilai Exponential Moving Average (EMA) periode 12 dengan EMA periode 26. Nilai parameter ini adalah yang direkomendasikan dan selalu digunakan. Selisih nilai ini bisa ditampilkan dalam bentuk garis atau area seperti tampilan pada platform Metatrader (lihat gambar di bawah). Selain garis atau area MACD sebagai komponen utama, untuk mengetahui momentum buy atau sell yang tepat, digunakan garis sinyal (signal line) yang berupa Simple Moving Average dengan periode 9. Garis sinyal ini dibuat untuk memperhalus MACD.



Trading Dengan Indikator

 

Seperti tampak pada gambar di atas, area MACD melebar ketika jarak antara EMA-12 dan EMA-26 melebar. Perhatikan juga, ketika garis EMA-12 dan EMA-26 sama atau berpotongan (cross), maka nilai MACD tepat berada pada garis nol. Dengan demikian, maka:

  • Jika EMA-12 lebih besar dari EMA-26, maka nilai MACD positif dan area MACD berada di atas nol. Ini menandakan uptrend sedang kuat.
  • Ketika garis EMA-12 berada di bawah garis EMA-26, nilai MACD negatif dan area MACD berada di bawah garis nol. Ini mengisyaratkan terjadinya downtrend.
  • Sinyal buy terjadi bila MACD memotong garis sinyal dari arah bawah (nomor 2 pada gambar), yaitu pada saat terjadi momentum oversold.
  • Sinyal untuk sell terjadi bila MACD memotong garis sinyal dari arah atas (nomor 1 dan 3) atau pada saat terjadi momentum overbought.
  • Sinyal exit bila MACD memotong garis sinyal pada arah yang berlawanan dengan saat entry. Jika entry buy pada titik 2, maka exit bisa pada titik 3. Sedangkan jika entry sell pada titik 1, maka exit pada titik 2.

Selain itu, indikator MACD dapat pula menunjukkan peluang trading yang muncul dari kondisi divergen (ketika harga bergerak ke arah berbeda dengan indikator MACD. Pembahasan selengkapnya mengenai ini dapat disimak pada artikel Trading Dengan Divergensi Indikator MACD.

 

Histogram Pada Indikator MACD (OSMA)

OSMA (Oscillator’s Moving Average) atau lazim disebut histogram adalah selisih antara nilai MACD dan garis sinyal. Pada platform standard Metatrader, indikator yang merupakan bagian dari MACD ini disebut OSMA dan disajikan terpisah dengan indikator MACD; sedangkan pada platform trading lainnya, MACD dan histogram ditampilkan bersamaan. Namun, ada pula beberapa broker dengan platform Metatrader membuat tampilan yang disatukan seperti pada tampilan garis gambar di atas.

Sebenarnya, OSMA dapat dipergunakan sebagai indikator terpisah dari MACD. Bahkan, banyak trader yang menganggap indikator histogram lebih penting dari MACD itu sendiri. Seperti tampak pada gambar di atas, area histogram positif (lebih besar nol) ketika MACD berada di atas garis sinyal, dan negatif ketika MACD berada di bawah garis sinyal. Ini menunjukkan percepatan gerakan harga yang artinya kekuatan trend yang sedang terjadi.

Makin lebar area histogram, berarti pergerakan harga makin cepat, ditunjukkan oleh jarak MACD dan garis sinyal yang makin lebar, dengan demikian trend yang terjadi semakin kuat. Area histogram yang berada di atas garis nol menunjukkan keadaan bullish, sedangkan histogram di bawah garis nol menunjukkan keadaan bearish. Level puncak dan lembah histogram juga menunjukkan level overbought dan oversold


Martin Singgih memulai trading sejak 2006. Pernah menjadi scalper dan trader harian, tetapi sekarang cenderung beraktivitas sebagai trader jangka menengah-panjang dengan fokus pada faktor fundamental dan Money Management. Strategi trading yang digunakan berdasarkan sinyal dari Price Action dengan konfirmasi indikator teknikal.


Sukarni
bener juga ya, kalo diliat memang osma lebih tepat gambarin harga dan lebih cepet juga meresponnya. apa bisa pake osma aja tanpa macd?
Om Suryo
Sukarni. Mngkn bs, tp kykx Osma g dlengkapi sm grs sinyal jd krg dprhalus gtu, ya gpp sih kalo bs analisa pake Osma aja dg lancar.
Zul Prawoto
MACD memang sebenarnya hanya merupakan selisih dari ema 12 dan ema 26 yang area dan garis sinyalnya juga bisa dipakai untuk menandakan tren dan juga level kondisi overbought maupun oversold.

Tapi dengan adanya OSMA sebagai oscillatornya MACD hasil yang diperoleh memang menitikberatkan pada momentum tren itu sendiri, sehingga jika mengukur kekuatan tren memang akan leih membantu jika yang digunakan adalah histogram.
Om Suryo
Zul. Tp bukanx di macd sndr sdh bs diukur momentumx? kn sdh jls keliatan klo yg dtandai sbg no.1 bs diartikan jg sbg overbought, sdngkn yg no.2 bs dijadiin sbg oversold jg. Emng osma lbh nmpak bs ngikutin prgrkn hrg drpd macd sndr, trus klo bnr2 bs dgabungin kyk yg diliatin dicnth gmbr plng bwh apa brarti osma ttp yg paling dpetimbangin mskipun ada prbdaan sm macdx?
Wee
Maap gan, tapi apa penomerannya itu kurang tepat yah?
apa no 1 & 3 itu bukannya sinyal buat sell, yang diambil di titik overbought?

sedangkan no 2 itu sinyal untuk buy karena sudah sampai di titik oversold?
apa mungkin sebenarnya ada 4 titik, dimana yang titik no 1 berada di perpotongan garis sinyal dari bawah yang juga ditandai sama garis kuning vertikal yang paling kiri?
Martin S
@ sukarni:
Bisa, tetapi OSMA tidak menunjukkan divergensi yang mungkin terjadi.
Untuk trading dengan divergensi MACD bisa dibaca di sini.

Biasanya OSMA digunakan bersama MACD, sebagai konfirmator trend yg sedang terjadi. Dan lagi OSMA dihitung dari selisih MACD dan signal, dan indikator OSMA selalu jadi satu dengan MACD.
Martin S
@ Om Suryo:
OSMA dihitung dari selisih MACD dan sinyal, untuk konfirmasi arah trend, jadi sebenarnya juga bagian dari MACD, hanya untuk mempermudah pengamatan apakah saat ini sedang uptrend atau downtrend.
OSMA tidak menunjukkan overbought (ob) dan oversold (os). ob dan os ditentukan oleh perpotongan MACD dan sinyal.
Martin S
@ Wee:
ya, benar, ada kesalahan tulis. Titik 1 dan 3 adalah sinyal untuk sell (ketika terjadi overbought) dan titik 2 adalah sinyal untuk buy ketika oversold. Kesalahan sudah dibenerin.
Kalau garis kuning vertikal tsb menunjukkan perpotongan antara kurva ema-12 dan ema-26 sehingga MACD-nya pas di level 0.00.
Thanks atas ralatnya.
Winny
terdapat perbedaan pada MACD bawaan mt4 sama yang original, tetapi prinsip nya sama
Martin S
@ Winny:
Untuk yang MACD bawaan Metatrader itu MACD-nya berbentuk garis histogram (bukan kurva), sedang sinyalnya berbentuk kurva, tetapi cara kerjanya sama dengan yang berbentuk kurva dan plus histogram OSMA.
Ali Ramadhan
misi, mau nanya nih saya trade di broker fxdd tetapi saya ingin memodifikasi indikator macd saya seperti di gambar yang paling bawah itu gimana yah caranya? saya sudah nyoba ngutak atik parameternye tetapi tetap aja indikator nya standar seperti gambar yang paling atas hanya terdapat 1 garis ( garis sinyal ) mohon bantuannya
Martin S
@ Ali Ramadhan:

Gambar yang paling bawah menampilkan MACD dalam bentuk kurva itu disebut dengan MACD traditional, bisa didownload di platform Metatrader-nya broker IBFX (InterbankFX), Anda bisa mendownload platform demonya kemudian ambil indikator yang namanya IBFX-MACD Traditional, kemudian copy paste ke folder MQL4 - Indicators di platform Metatrader Anda.

Selain kurva MACD, indikator MACD yang traditional juga mencakup indikator OSMA dalam bentuk histogram. Untuk yang MACD bawaan Metatrader itu MACD-nya berbentuk garis histogram (bukan kurva), sedang sinyalnya berbentuk kurva, tetapi cara kerjanya sama.