Formasi Doji Candlestick

Doji adalah salah satu sinyal trading paling nyata diantara pola candlestick lainnya, yang terbentuk ketika pasar sedang konsolidasi.

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Formasi doji adalah salah satu sinyal trading yang paling nyata dalam pola candlestick. Sejak ratusan tahun lalu candlestick digunakan untuk trading komoditi beras di Jepang, hingga kini formasi ini tetap dianggap sebagai sinyal trading yang valid. Doji adalah pola candlestick yang harga open dan harga close-nya sama atau hampir sama sehingga candle ini bisa tidak mempunyai body atau body-nya sangat kecil. Formasi ini sering terlihat pada chart trading dan tidak tergantung dari time frame. Doji bisa terbentuk pada chart mingguan (weekly), harian (daily) atau 5-menit.

Formasi Doji

Arti formasi doji
Formasi doji terbentuk ketika pasar sedang konsolidasi atau ragu-ragu mengenai arah pergerakan harga selanjutnya. Disini tampak jelas sentimen bullish dan bearish dalam keadaan seimbang. Antara buyer dan seller saling menunggu pergerakan harga selanjutnya. Pasar berkonsolidasi apakah akan meneruskan pergerakan harga sesuai dengan arah trend sebelumnya, atau akan membuat harga bergerak pada arah yang berlawanan. Oleh karena itu doji dianggap sebagai sinyal konsolidasi, dan untuk mengetahui kepastian arah pergerakan harga selanjutnya diperlukan konfirmasi dari bar candlestick setelah doji.

Formasi doji biasanya terbentuk paling tidak beberapa bar setelah harga bergerak naik atau turun, yang menunjukkan ketidak pastian pelaku pasar akan dibawa kemana pergerakan harga selanjutnya. Bisa saja harga bergerak sesuai dengan arah trend sebelumnya, atau berbalik arah. Jadi formasi doji tidak selalu mengisyaratkan pembalikan arah trend (trend reversal) tetapi bisa juga mengisyaratkan penerusan trend, tergantung dari konfirmasi bar candlestick berikutnya.

4 jenis formasi doji
Pada umumnya ada 4 jenis formasi doji, yaitu doji star, long legged doji atau doji berekor panjang (dalam hal ini arah ekor bisa keatas atau kebawah), gravestone doji dan dragonfly doji (kebalikan dari gravestone doji).

    Formasi Doji

Doji star
Formasi doji ini yang paling seimbang. Simpangan harga tertinggi dan terendah hampir sama yang menunjukkan kekuatan buyer dan seller yang seimbang. Jika formasi ini terbentuk pada area overbought dari pergerakan uptrend, maka kemungkinan besar pergerakan harga akan berbalik ke arah downtrend, dan sebaliknya jika terbentuk pada area oversold dari pergerakan downtrend, maka kemungkinan besar pergerakan harga akan berbalik ke arah uptrend.

Long legged doji atau doji berekor panjang
Jika formasi long legged doji seperti gambar diatas terbentuk pada pergerakan downtrend, maka kemungkinan besar pergerakan harga akan berbalik kearah uptrend. Panjangnya ekor menunjukkan sentimen seller yang sebelumnya lebih kuat berbalik mengikuti buyer. Harga yang telah mencapai level terendahnya dengan cepat berbalik arah. Sebaliknya bisa terjadi untuk pergerakan uptrend.

Gravestone doji
Jika formasi ini terbentuk pada pergerakan uptrend, maka kemungkinan besar pergerakan harga akan berbalik kearah downtrend. Harga open dan harga close yang sama menunjukkan sentimen buyer yang sebelumnya sangat kuat berbalik mengikuti seller. Harga yang telah mencapai level tertingginya dengan cepat berbalik ke level terendah. Formasi ini adalah bentuk khusus dari formasi shooting star. Formasi yang menunjukkan perubahan sentimen yang tiba-tiba ini biasanya cukup valid.

Dragonfly doji
Sama dengan gravestone doji tetapi terbentuk pada pergerakan downtrend, yang menunjukkan kemungkinan besar pergerakan harga akan berbalik kearah uptrend. Formasi ini adalah bentuk khusus dari formasi hammer.

Sekali lagi perlu diingat bahwa doji adalah sinyal konsolidasi, dan untuk mengetahui kepastian arah pergerakan harga selanjutnya diperlukan konfirmasi dari bar candlestick berikutnya setelah doji. Jika bar berikutnya searah dengan trend sebelumnya, maka kemungkinan trend reversal kecil.


Martin Singgih memulai trading sejak 2006. Pernah menjadi scalper dan trader harian, tetapi sekarang cenderung beraktivitas sebagai trader jangka menengah-panjang dengan fokus pada faktor fundamental dan Money Management. Strategi trading yang digunakan berdasarkan sinyal dari Price Action dengan konfirmasi indikator teknikal.


Priyono K13l
jdi meskipun gravestone doji trbentk saat uptren, pmbalikn harga masih blm mungkin terjadi kalo candle berikut nya blm mngkonfirmsi reversal?
Bambang Priyono
Karena sudah ditekankan sebelumnya bahwa formasi ini mengindikasikan konsolidasi, jadi lebih baik lebih meyakini formasi candle selanjutnya saja. Untuk entry posisi juga sebaiknya menunggu terkonfirmasi dulu dari pembentukan candle setelahnya.
Priyono K13l
to bambang. jdi guna nya doji ni bwt pa kalo masi blm bsa dibwt sinyal entri posisi? lah jenis2 doji yg udh da fungsi nya masing2 aja masi belum cukup kuat bwt nunjukin reversal. yg mesti diamatin kalo gni kan ya bntuk candle stlh doji itu
Iswandi Fajar
Priyono: Seenggakx waktu ada doji ini bisa siap-siap ambil order di sell atau buy dengan liat bentuk dojinya, jadi kalau udah terkonfirmasi di candlestick berikutx bisa langsung op. Kan makin cepet masukx makin besar peluang profitx.

Lagian ini juga simpel banget dibanding nunggu sinyal2 reversal dari macam2 indi yang mesti digabung2 dulu buat mantepin sinyal pembalikanx.
Firli
Apakah doji ini hanya muncul u/ menunjukkan pelanjutan atau pembalikan tren saja? Jadi sudah amankah kalau kita tidak mengantisipasi terjadinya ranging saat doji muncul?
Martin S
@ priyono k13l:
Candlestick mencerminkan sentimen pelaku pasar. Kalau gravestone doji terbentuk pada saat uptrend berarti harga mau dibawa turun jadi kemungkinan akan berbalik arah, tetapi tidak pasti.

Kalau candle berikutnya dibuka dibawah penutupan doji, maka kemungkinannya besar, kalau tidak berarti sentimen pasar tetap uptrend. Jadi biasanya tetap menunggu candle setelahnya.
Martin S
@ Firli :
Doji bisa terbentuk pada semua keadaan pasar. Saat ranging bisa berarti tanda batas atas atau batas bawah.