Advertisement

iklan

Karen Jones: Wanita Juga Bisa Jadi Analis Teknikal

256686

Siapa bilang analisa teknikal hanya dikuasai trader pria? Wanita pun ternyata bisa sukses bukan hanya sebagai trader, tapi juga analis teknikal. Contohnya Karen Jones.

acy

iklan

Advertisement

iklan

Sudah jadi rahasia umum jika jumlah trader dan analis wanita di forex masih langka. Kalaupun ada, mereka lebih suka fokus pada analisa fundamental. Kathy Lien dan Jane Foley adalah contoh trader serta pakar forex yang lebih fokus di analisa fundamental. Sementara itu, analisa teknikal sering dianggap sebagai dunianya para trader pria. Tapi, ini tidak sepenuhnya benar.

karen jones

Siapa bilang analisa teknikal hanya dikuasai oleh trader pria? Wanita pun ternyata bisa sukses bukan hanya sebagai trader, tapi juga analis teknikal. Karen Jones adalah inspirasi nyata dari fenomena ini. Analis yang kini menjabat sebagai Pimpinan Analisa Teknikal FICC di Commerzbank ini telah berpengalaman lebih dari 20 tahun. Ingin tahu bagaimana sepak terjangnya dalam menghadapi tantangan bekerja sebagai analis teknikal? Mari sama-sama kita simak kisah lengkapnya.

Tantangan Dari Insiden Besar

Karen Jones mengawali karirnya sebagai analis teknikal junior di Sucden, sebuah broker yang fokus pada trading di pasar komoditas. Sedari awal, analis wanita asal Inggris ini sudah dihadapkan dengan situasi menarik ketika terjadi market crash pada Oktober 1987. Ia merasa sangat tertantang untuk menarik garis-garis spektakuler di chartnya saat pasar saham turun drastis ketika itu.

Karen mulai tertarik pada forex saat ia bergabung di Credit Suisse. Entah kebetulan atau tidak, bergabungnya Karen diperusahaan itu kembali ditandai dengan event besar, tepatnya Black Wednesday. "Itu merupakan momen yang tepat dan mengasyikkan untuk mulai fokus di forex", begitulah pendapatnya. Namun sayangnya, Karen Jones justru tak aktif saat terjadi event penting dimana EUR/USD mulai resmi ditradingkan.

event finansial bersejarah
Kini, Karen Jones menduduki salah satu jabatan penting di Commerzbank, yaitu sebagai Pimpinan Analis Teknikal untuk FICC (fixed income, komoditas, dan mata uang). Ia mengaku membangun karirnya dari posisi analis teknikal untuk forex dan emas di bagian keuangan. Lambat laun, karena permintaan analis teknikal yang semakin meningkat, cakupan Karen melebar sampai ke aset-aset berbunga dan komoditas, hingga akhirnya ia mencapai posisi puncak dalam tim riset analisa teknikal untuk FICC.

Karen Jones Dan Analisa Teknikal

Keahlian Karen Jones sebagai analis teknikal memang tak diragukan lagi. Tidak hanya menduduki posisi puncak di salah satu perusahaan finansial top, Karen juga menjadi dewan eksekutif STA (Society of Technical Anlysts), suatu perkumpulan eksklusif dari para analis teknikal. Selain itu, Karen Jones selalu menduduki rangking pertama atau kedua sejak tahun 2013 dalam survey Euromoney FX.

Spesialisasi Karen Jones terfokus pada analisa teknikal untuk mengenali peluang trading dari Teori Dow, Fibonacci, pola chart, pola candle, oscillator, analisa inter-market, dan filter. Daripada pemanfaatan indikator, Karen tampak lebih memilih olah chart. Ia bahkan sempat dijuluki "Chart Tarts" bersama 2 trader wanita lain karena kegetolannya untuk mengeksplorasi chart harga sebagai tool utama saat melakukan analisa teknikal.

Karen Jones: Tak Ada Perbedaan Antara Trader Pria Dan Wanita

Dari sudut pandang metode analisa, Karen Jones tak menemukan adanya perbedaan antara trader pria dan wanita. Akan tetapi, satu hal yang bisa ia simpulkan dengan yakin adalah: adanya keinginan untuk mengelompokkan diri. Apa yang kita lihat dari perbedaan trader pria dan wanita selama ini bisa jadi terbentuk karena keinginan untuk mengkotak-kotakkan diri mereka sendiri ke suatu kelompok analisa tertentu.

perbedaan trader pria dan wanita menurut karen jones
Sebagai analis teknikal dengan gender yang masih jadi minoritas, Karen sering tampil sebagai satu-satunya wanita di berbagai acara pertemuan para analis. Dalam petikan wawancaranya besama FXStreet, ia dengan bangga menceritakan tentang sikap santainya menghadapi situasi semacam itu. "Saya tak pernah merasa harus selalu setuju dengan kelompok mayoritas. Bagaimanapun juga, saya adalah seorang analis teknikal dan saya dibayar untuk memberikan perspektif saya sendiri." demikian tuturnya. (seputarforex.com)

Kuncinya, ini semua kembali ke diri kita masing-masing. Perbedaan akan terasa bila kita sadar akan hal itu dan cenderung membatasi diri kita. Karen Jones tak pernah merasakan perbedaan itu karena ia tak pernah membatasi diri untuk mudah setuju dengan pandangan kaum mayoritas.

Berbicara mengenai prospek kaum hawa di dunia forex, Karen berpendapat jika tak akan ada "banjir" trader wanita dalam waktu dekat ini. "Memang trading forex dapat dilakukan dari rumah. Ini jelas mempermudah mereka yang sudah berkeluarga dan ingin tetap berkarir. Namun saya tidak melihat jika trader wanita akan bisa bertambah drastis hanya karena hal tersebut. Juga, kemungkinan ini tak akan menciptakan pengaruh krusial pada market." begitulah pendapatnya.

Akhir Kata

Walaupun masih sedikit, analis wanita yang sukses di bidang teknikal memang ada. Karen Jones berhasil membuktikan diri sebagai sosok yang telah berhasil di bidang ini. Determinasi untuk percaya diri pada analisanya, serta keyakinan melangkah maju di tengah dominasi analis pria-lah yang menjadikan Karen Jones sebagai analis sukses seperti sekarang. Tentunya, ini bisa menjadi inspirasi bagi Anda yang ingin berkembang dengan kemampuan analisa teknikal Anda. (Artikel ini ditulis oleh Galuh untuk seputarforex.com)

 

Jika Karen Jones sukses menjadi analis teknikal wanita, adakah figur perempuan lain yang berhasil menjadi trader teknikal? Jawabannya tentu saja ada. Anda bisa menyimak salah satu kisah sukses trader wanita tersebut dalam ulasan tentang Jennifer Thornburg.

 

Artikel ini juga telah diunggah di Instagram dan bisa dilihat di sini. Agar tetap terhubung dengan Update konten Seputarforex di Instagram, Follow kami di IG: @Seputarforex.

Alumni Sastra Inggris Universitas Negeri Surabaya yang sekarang menjadi pengisi konten artikel di seputarforex.com. Aktif menulis tentang informasi umum mengenai forex, juga terinspirasi untuk mengulas profil dan kisah sukses trader wanita.


Ryan
Wuah padahal analisis teknikal itu pakai logika banget lho... secara, mereka analisa trading berdasarkan pergerakan chart, support-resistence, dsb. Biasanya klw mikir pake logika itu didominasi sama cowok. Saya kira cewek cenderung menganalisa secara fundamental. Ternyata ada juga cewek yg pake analisa teknikal. 
Kukuh Bayu
Semua wanita bisa berpikir logis bro... bahkan mereka bisa lebih logis ketimbang pria... 
Rudy
Tingkat kelogisan orang beda-beda @Ryan, jgn ukur kelogisan mereka melalui kodaratnya sebagai pria/wanita. Sama seperti kamu melihat ada pria yang pintar masak, padahal itu pekerjaan wanita. 
Nanda
Baru tau, ternyata analisa teknikal itu gak harus mikir sendiri toh. Kita bisa tanya ke orang yang berpengalaman di bidang tsb. Tapi ya gitu, kita harus keluarin duit buat dapetin info analisa dr mereka. 
Anita
Memang harus bayarmbak :-D Mbak kira bertanya ke siapa????? Kita tanya ke pakar yang berpengalaman dan sudah merasakan sendiri asam manis dalam trading. Informasi dari mereka sangatlah berharga. Mereka bisa membentuk pola pikir trader pemula untuk berpikir rasional dan fleksibel seperti trader profesional. 
Kirana
Jalan pintas itu selalu ada mbak, tinggal kita pinter2nya nyari.  Terus apa gunanya ada profesi konsultan keuangan, konsultan hukum, konsultan pajak, konsultan karir, dsb. 
Ryadi
Nih, inspirasi bagus buat para trader pemula. Daripada otodidak, mending minta bimbingan langsung ke analis yang berpengalaman. Soalnya, cuman itu jalan satu-satunya bagi trader pemula untuk bs berpikir layaknya trader profesional. Kalau otodidak, Anda butuh waktu 1 tahun - 2 tahun untuk bisa berpikir layaknya pro. Kalau konsultasi ke pakar analisis, 1 jam - 2 jam bakal paham pola pikir trading layaknya trader pro. Yang gak nguatin cuman satu...... bayarnya, wkwkwkwkwwk