Mengenali Pembalikan Trend Lewat Pola Candle

121747

Arah trend dapat dikenali dari pola-pola candlestick. Namun, pola yang bagaimanakah itu?

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Arah trend dapat dikenali dari pola-pola candlesticknya. Namun pola yang bagaimanakah itu? Dan apakah polanya setiap saat bisa berubah? Ataukah bisa tetap? Artikel ini akan mengulas tentang penggunaan pola candle untuk mengenali pembalikan arah trend, sehingga trader diharapkan dapat memahami bentuk candle di chart dan memanfaatkannya sebagai perangkat analisa trend.

Suatu pola digolongkan sebagai pola pembalikan arah (reversal pattern) jika ada pola sebelumnya, yang mulai melemah dan kesulitan untuk melanjutkan trend. Pola bullish reversal contohnya, atau pembalikan arah naik, memerlukan adanya trend turun yang terjadi sebelumnya. Sebaliknya untuk bearish reversal, atau pembalikan arah turun, memerlukan adanya trend naik sebelumnya.

Pola Pembalikan adalah formasi grafik yang memberikan sinyal bahwa trend yang sedang berlangsung siap untuk berubah arah. Jika bentuk pembalikan pola grafik terjadi selama up-trend, itu merupakan petunjuk bahwa trend akan segera berakhir dan sebentar lagi akan down-trend. Sebaliknya, jika pola reversal yang terlihat terjadi saat down-trend, ini menunjukkan bahwa harga akan naik. Berikut ini contoh-contoh pola candle yang bisa Anda pelajari untuk mengenali sinyal pembalikan tren.

 

1. Pola Hammer Dan Hanging Man

Secara umum, pola hammer dan hanging man memiliki badan yang kecil (hitam atau putih tergantung warna candle), bayangan bawah yang panjang dan bayangan atas yang kecil (lidi) atau tidak ada. Keduanya tampak sama, tapi sebenarnya mereka memiliki arti yang sangat berbeda, bergantung pada pola pergerakan yang terjadi sebelumnya.

Mengenali Pembalikan Trend Lewat Pola
Saat harga sedang merosot, pola hammer memperlihatkan bahwa batas bawah sudah dekat dan harga akan kembali naik. Bayangan bawah yang panjang menunjukkan bahwa seller berupaya mendorong harga lebih jauh ke bawah. Akan tetapi buyer dapat mengatasi tekanan ini dan membuat harga ditutup pada level yang dekat seperti saat pembukaan. Hal yang sebaliknya terjadi pada pola hanging man.

2. Pola Marubozu

Marubozu adalah suatu kondisi di mana harga pembukaan dan harga penutupan sama tinggi dan sama rendahnya dengan harga tertinggi dan terendah. Kondisi tersebut membentuk sebuah candlestick dengan body yang sama sekali tanpa ekor, baik atas maupun bawah.

Mengenali Pembalikan Trend Lewat Pola
Terbentuknya candle marubozu biasanya merupakan salah satu tanda harga akan mengalami reversal (pembalikan arah) setelah terjadinya trend bullish (naik). Sebaliknya, apabila pada kondisi down-trend kemudian muncul pola marubozu pada chart, kemungkinan akan terjadi pola pembalikan arah (reversal patern) dari trend turun.

3. Pola Inverted Hammer Dan Shooting Star

Pola inverted hammer (palu terbalik) dan shooting star (bintang jatuh) juga tampak sama. Yang membedakan keduanya hanyalah trend yang terjadi sebelumnya. Jika pola ini terjadi setelah trend turun, pola tersebut dinamakan "palu terbalik". Sebaliknya jika terjadi setelah trend naik, pola ini dinamakan "bintang jatuh". Kedua pola ini memiliki bentuk badan yang kecil dengan bayangan atas yang panjang dan bayangan bawah yang kecil atau tidak ada sama sekali.

Mengenali Pembalikan Trend Lewat Pola
Pada pola inverted hammer yang terjadi pada gerakan harga turun menunjukkan kemungkinan terjadinya pembalikan arah. Bayangan di atasnya yang panjang memperlihatkan bahwa buyer berupaya mengatasi tekanan seller dan mulai berhasil mendorong harga naik untuk beberapa saat.

Akan tetapi seller kembali menunjukkan kekuatannya dan berhasil menekan harga kembali sehingga candle ditutup pada level yang tidak jauh dari harga pada level pembukaan. Tapi kegagalan seller untuk menekan harga lebih jauh menunjukkan bahwa jumlah seller yang dibutuhkan untuk menjaga momentum trend turun telah berkurang, sehingga diperkirakan tidak lama lagi buyer akan mengambil alih kontrol pasar. Kondisi sebaliknya juga berlaku pada pola shooting star.

Parmadita mengenal forex mulai tahun 2010. Sejak saat itu, menggali beragam pengetahuan dan pengalaman terkait forex dari berbagai sumber, baik tentang indikator teknikal biasa, psikologi trading, maupun Expert Advisor.

Herman
mantap bro, sekarang jadi sedikit ada pemahaman mengenai trading. teruma kasih infonya gan
Arifatul P
Marubozu nggak hanya menandakan reversal, karena juga bisa menandakan penerusan tren, tergantung dari jenis marubozunya. Kalo marubozunya bullish biasanya dia menandakan penerusan untuk uptren jika terjadi setelah uptren, dan baru menandakan reversal bullish jika terjadi setelah downtren. Sebaliknya marubozu bearish akan menandakan kelanjutan downtren jika sebelumnya memang sudah terjadi downtren, dan menunjukkan reversal bearish jika terbentuk sesudah uptren.
Djoko Suparno
itu berarti bukan cuman tergantung jenis marubozunya ada bos., tapi juga tren sebelumnya. btw maksudnya marubozu bullish/bearish itu tergantung dari warnanyakan? bullish yg terisi n bearish yg ndak terisi?
Pebri Wahyudi
@Arifatul: Wah makin maknyus gan infox, ane juga agak heran sih kok di candle reversal ada marubozux, cz biasanx yg paling umum dibahas dr pola candle bwt reversal ya pola hammer ma shooting star itu.
Restu Rhmwn
@arifatl, dpt infony drmn tuh gan? kykny jelas bwt blj2 lbh jauh soal candle ni
Arifatul P
@Restu:
Masih disitus yang sama kok, coba agan telusuri lebih lanjut sekolah forex, disitu ada semua soal dasar-dasar dari pola candlestick ini. Sayangnya msih belum diklasifikasikan berdasarkan fungsinya, hanya pada bentuknya saja.
Keterangan soal marubozu sendiri dapatnya dari sini
Tri_waluyo
kalo dipraktekkin kayanya kurang efektif kalo nunggu reversal dari bentuk2 pola ini.
bagusnya ini dibuat konfirmasi aja dari indi2 yang sebelumnya dipake..
secara independen analisa pake candle ini masih belum cukup bisa diandalkan kemunculannya.
Anggi Mari
tergantung dari indikator dan analisa apa yang digunakan. kalau masih memakai crossing ma maka belum tentu bisa lebih efektif dari pola candle. memang pola candle umumnya menjadi konfirmator dari sinyal pembalikan yang diperoleh dari sinyal indikator lain. bisa dari divergence pada oscillator atau sinyal leading lain.
Restu Fajriyanto
Rada bingung sama hanging man - hammer - inverted hammer - shooting star - pola-polanya ada kemiripan dn perbedaan yg membingungkan.

Dari penjelasan itu kayanya lebih gampang ngenali panjang ekor ato sumbu atas candle di akhir tren sbg tanda pembalikan aja, cz dimanapun posisinya (atas ato bawah) sama2 dianggep tanda reversal sih.. tapi supaya nggak meragukan amannya tunggu sampe ada konfirm dari candle2 berikutnya, sapa tau pola candle itu cuma fake signal
Navis
ajaibx pola candel emang seperti ini. bisa memberitahukan sinyal penerusan / pembalikan tanpa indicator . cukup lihat apa yg ada di grafik uda bisa mengartikan apa yg terjadi seterusnya . tapi banyak peringatan juga soal trading candlestick ini , karena klo salah mengartikan akibatnya juga cukup fatal .