Mengintip Kunci Sukses Legenda Pasar Saham, Jesse Livermore

115877

Jesse Livermore adalah legenda pasar saham yang sukses untung besar di 2 peristiwa crash pasar Wall Street. Apa saja kunci sukses dari trader misterius yang juga dijuluki sebagai Raja Spekulan itu?

Xm

iklan

Advertisement

iklan

Jesse Lauriston Livermore (1877-1940) adalah legenda pasar saham, dikenal sebagai ‘Raja Spekulan’ (Speculator King) dan ‘great bear of Wall Street’ karena meraup keuntungan yang sangat besar saat pasar Wall Street bearish dalam crash tahun 1907 dan 1929. Walau demikian, Livermore bukanlah spekulan untung-untungan seperti penjudi. Ia penuh perhitungan dalam menentukan timing dan money management, serta mahir dalam mengendalikan emosinya.

Di masa itu, analisa teknikal belum seluas dan secanggih sekarang, namun Livermore telah menerapkan formasi pola pergerakan harga (price patterns), teknik memaksimalkan keuntungan dengan pyramiding, dan analisa trend harga dengan kaidah ‘cut losses, let profits run’.

kisah jesse livermore

 

Berawal Dari Keahlian Taruhan

Lahir di Massachusetts, Jesse Livermore yang dikenal sebagai trader misterius ini mulai mengenal pasar saham di usia 14 tahun ketika ia melarikan diri dari rumah dengan hanya berbekal USD5 disaku. Ia kemudian bekerja sebagai operator merangkap kurir pada broker saham Paine Webber di Boston.

Livermore sering menang taruhan dalam menebak naik turunnya harga saham-saham blue chip hingga seorang teman mempercayainya untuk mengelola sejumlah dana di pasar saham. Pada usia 15 tahun ia telah meraup keuntungan bersih USD1,000 (atau setara dengan USD23,000 sekarang) dan setelah terus menerus memperoleh keuntungan, beberapa tahun kemudian Livermore hijrah ke New York City untuk serius trading dengan modalnya sendiri. Di sinilah ia menemukan cara-cara trading yang efektif di pasar saham seperti yang ditulis dalam bukunya How to Trade in Stocks.


2 Kali Menang Dari Crash Pasar Wall Street

Saat terjadi crash di pasar Wall Street tahun 1907, Jesse Livermore berhasil menyabet profit sebesar USD3 juta dalam sehari hanya dengan memanfaatkan pasar yang sedang panik. Kemudian pada momen crash di pasar Wall Street tahun 1929 akibat resesi yang berkepanjangan, Livermore lagi-lagi berhasil mencetak keuntungan sebesar USD100 juta, kali ini dengan timing dan momentum yang tepat plus money management yang bagus.

"Tidak ada yang baru di Wall Street. Trader atau spekulan tetap saja demikian, tidak ada yang baru. Spekulasi sama tuanya dengan usia gunung dan bukit. Yang terjadi di pasar saham sekarang telah pernah terjadi sebelumnya dan akan terjadi lagi besok. Tidak ada yang baru. Masuklah pasar hanya saat pasar trending, jika bullish Anda harus buy, jika bearish masuk posisi sell. Cuma cara itu yang bisa menghasilkan keuntungan sebenarnya…" kata Livermore yang dijuluki trader misterius karena aktivitas tradingnya dilakukan secara rahasia di sebuah kantor pribadi di Fifth Avenue, New York.

Seperti cara tradingnya yang misterius, gaya hidup pribadi Jesse Livermore yang 3 kali menikah dan cenderung mewah itu juga penuh tanda tanya. Tanpa alasan jelas, Livermore bunuh diri di sebuah hotel di Manhattan dengan meninggalkan harta kekayaan hingga USD5 juta pada tahun 1940.


Kunci Sukses Jesse Livermore

Dari uraian di atas, jelas sekali bahwa kunci sukses Jesse Livermore diperoleh dari penggunaan metode trading yang terukur, bukan asal tebak-tebakan saja. Dalam mengarungi dunia trading di masanya, ia telah banyak menemui keuntungan tapi tak jarang juga mengalami kerugian. Livermore mengklaim bahwa semua kerugian yang dialami adalah akibat ketidak-patuhannya pada aturan dan rencana trading yang telah disepakati. Walau demikian, menurut Livermore hal itu tidak bisa dihindarkan kecuali Anda bisa trading tanpa emosi sama sekali. Menurutnya, 3 hal utama yang patut dihindari karena menyebabkan kerugian adalah:

  1. Kurang matangnya pengetahuan trader mengenai instrument pasar
  2. Aturan trading (metode dan strategi) yang tidak tegas
  3. Pelanggaran terhadap aturan yang telah disepakati


Beberapa aturan trading Jesse Livermore yang banyak digunakan hingga sekarang antara lain
:

  • Tidak masuk pasar ketika kondisi pasar sideways atau arah trend tidak jelas
  • Menerapkan pivot point daily untuk mengetahui arah pergerakan harga
  • Selalu menunggu konfirmasi baik dari segi teknikal maupun fundamental sebelum benar-benar melakukan order buy atau sell
  • Selalu menggunakan stop loss (menentukan resiko)
  • Exit hanya bila trend berbalik arah (reverse)

Selain itu, saat pasar bullish Anda mesti trade pada saham-saham yang sangat kuat, dan saat pasar bearish Anda harus masuk pada saham-saham yang paling lemah. Hindari saham yang tampak meragukan atau ambiguous. Jangan pernah melakukan teknik averaging down pada posisi merugi.

 

Selain tips dari Jesse Livermore, ada pula rekomendasi memilih saham terbaik dengan formula khusus, yakni PEG Ratio yang ditemukan oleh Jim Slater. Seperti apa tepatnya teori tersebut dan bagaimana kisah Jim Slater merintis penggunaan PEG Ratio? Temukan jawabannya dalam artikel: Jim Slater, Sang Kapitalis Penemu PEG Ratio.

Martin Singgih memulai trading sejak 2006. Pernah menjadi scalper dan trader harian, tetapi sekarang cenderung beraktivitas sebagai trader jangka menengah-panjang dengan fokus pada faktor fundamental dan Money Management. Strategi trading yang digunakan berdasarkan sinyal dari Price Action dengan konfirmasi indikator teknikal.

Charlie
apakah kita bisa jual saham semudah sell di forex? dari ulasan ini kok sepertinya mudah ya untuk jual saham yang lagi turun. ... "selalu menunggu konfirmasi baik dari segi teknikal maupun fundamental sebelum benar-benar melakukan order buy atau sell" ... bisa jadi beban untuk sell di stock lebih besar daripada di forex, karena dgn sell kita merugi, tapi di forex kita masih bisa daept keuntungan...
Martin S
@ Charlie:
Dalam hal ini sy kira Livermore tentu punya saham yang akan dijual, karena harga terus turun (bearish) maka ia jual saham tersebut untuk dibeli lagi pada harga yang menurut analisanya sudah sangat rendah (oversold).
Zainal Amin
Di sini saya seperti mendapatkan kesan bahwa Jesse Livermore memulai karirnya dengan taruhan. Untuk mengumpulkan modalnya ia lakukan dari hasil menang taruhan, yang artinya fondasi tradingnya dibangun dari cara spekulasi yang mirip judi.

Apakah di tahap itu Jesse sudah mengandalkan teknik dan perhitungan, atau hanya sekedar beruntung karena berhasil mengumpulkan keuntungan bersih sampai 1000 USD?

Saya juga melihat keunikan Jesse Livermore di sini, dimana ia beralih menjadi spekulan setelah hijrah ke New York, padahal sebelumnya sudah banyak menang hanya dengan bertaruh.

Tidak banyak orang yang awalnya banyak menang taruhan untuk meninggalkan kebiasaan itu dan serius mengusahakan keuntungan dengan cara yang benar dan penuh perhitungan.
Martin S
@ Zainal Amin:
Sy kira Livermore tidak sekedar taruhan, tetapi juga melakukan analisa terutama fundamental, oleh karenanya bisa sering menang. Ia hijrah ke New York karena ingin keuntungan yang lebih besar dengan menjadi trader profesional.
Desti Trade
eh mang apa c beda trdr ama spekulan? bukanx spekulan cmn spekulasi ja? tp bung livermore ini kok pake money manajemen jg y? bukanx tujuan utama spekulan bwt mengeruk profit sbnyak2x? klo spekulan jg pake money manajemen ane jd bingung bedain trader sm spekulan.
Martin S
@ Desti Trade:
Biasanya spekulan murni memang judi (gambling), tetapi Livermore bukan gambler murni, dia menggunakan money management terutama dalam pengendalian resiko, jadi dalam hal ini dia seorang trader.
Beda antara seorang gambler dan trader bisa dibaca di: Trading Forex Dan Gambling
Zainal Amin
@Desti: Barangkali walaupun tujuan utama spekulator adalah untuk memaksimalkan profit, namun mereka juga membatasi resiko. Dua hal tersebut tentunya bukan hal yang berlawanan. Seorang masih bisa memaksimalkan profit sekaligus juga membatasi kemungkinan resiko. Jesse Livermore ini contohnya, beliau memang menggunakan stop loss, namun tidak mengaplikasikan take profit, dan justru menggunakan teknik pyramiding untuk memaksimalkan profit. Exit baru setelah tren berbalik arah. Ini tentunya tidak seperti trader yang punya ukuran sendiri mengenai risk reward ratio. Disamping itu Jesse Livermore juga hanya masuk saat pasar trending, atau menghindar saat pasar sideway, untuk tujuan mendapat profit sebanyak-banyaknya dari trending harga.
Syam
wah hebat contoh trader sukses yng 1 ini...
dalam kondisi harga saham lg jatoh bisa dapet keuntungan sebanyak gitu...
tapi klo si trader nyatanya juga sering loss, berarti kurang bisa ditiru ya ini...

ditambah lagi trader ini juga pake cara spekulasi n mengandlkan insting... buktinya juga punya pengalaman menang taruhan...

trus apa resep2 trading dari trader ini bisa cukup dipercaya? nah tradernya aja dapet julukan si trader misterius...
mungkin sebenernya rahasia suksesnya masih dirahasiain? hehehe
Martin S
@ Syam:
Setahu sy cara trading Livermore banyak ditiru oleh para trader saham, dan rahasia suksesnya bisa dibaca pada dalam buku yang ditulisnya yang berjudul How to Trade in Stocks. Mungkin juga tidak semua trik diungkapkan di buku tersebut.