OctaFx

iklan

Panduan Forward Test Untuk Menguji Sistem Trading

Setelah melakukan proses Backtest pada sistem trading, Forward Test perlu dilakukan untuk mendapatkan gambaran keampuhan sistem di kondisi market terkini.

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Dalam trading forex, pengujian sebuah sistem trading dengan data yang sudah ada atau umumnya dikenal sebagai Backtest, hanya sebuah langkah awal untuk mendapatkan kesempatan lebih dalam menghasilkan uang di market.

Setelah melakukan proses Backtest dan hasil yang didapat sesuai dengan keinginan, maka tahap berikutnya adalah melanjutkan ke tahap Forward Test. Dalam artikel ini, kami akan sedikit mengulas mengapa Forward Test perlu dilakukan, bagaimana cara melakukannya dengan baik dan apa yang perlu diperhatikan saat menjalankannya.

Jika Anda belum sempat membaca panduan Backtest, silahkan baca uraiannya di sini.

 

panduan forward test sistem trading 

 

Mengapa Forward Test Penting?

Terdapat beberapa hal yang tidak bisa diprediksi dan dilakukan oleh Backtest jika dibandingkan dengan kondisi market asli, contohnya:

  • Anda mungkin sedang tertidur saat sebuah signal yang baik muncul.
  • Pengaruh spread, swap maupun faktor teknis lain dalam market.
  • Psikologi yang muncul ketika uang dipertaruhkan.

Dengan beberapa alasan di atas, kita harus mencoba pengujian sistem trading forex yang dirancang untuk bisa diterapkan pada keadaan semirip mungkin dengan pasar asli.

 

Apa Yang Perlu Disiapkan Sebelum Melakukan Forward Test?

1. Sistem trading yang jelas komponen pembentuknya (signal, entry, stop, exit,dll).

Sebelum dimulainya Forward Test, Anda sudah harus mempunyai sebuah sistem trading yang lengkap dan jelas rule-nya. Kelengkapan ini terdiri dari adanya kondisi-kondisi sinyal untuk entry, juga target stop loss, take profit, kapan manual exit harus dilakukan, dll. Selain itu, sistem trading forex tersebut telah diuji dengan Backtest pada beberapa pair dan timeframe tertentu. Jika belum memiliki sistem trading, sebaiknya Anda segera belajar bagaimana cara membuat sistem trading yang baik dan benar.


2. Akun Demo atau Real?

Dalam pengambilan keputusan ini, terdapat berbagai pro kontra tentang jenis akun yang dipilih untuk melakukan Forward Test. Sebagian besar coach trading akan menyuruh Anda untuk memulai dengan akun demo. Para coach ini ingin Anda mengerti lingkungan market terlebih dahulu sebelum terjun dengan uang sungguhan.

Jika Anda seorang pemula dan baru mengetahui trading forex dalam waktu kurang dari 1 tahun, kami juga menganjurkan untuk tetap memulai dengan akun demo terlebih dahulu. Namun jika Anda merupakan seorang veteran yang masih terus berpindah-pindah dari satu sistem ke sistem lainnya; belum bisa menjadi seorang trader yang disiplin dan konsisten, kami sarankan untuk melakukan Forward Test dengan uang sungguan atau akun real.

 

demo vs real

 

Hampir 80% komponen utama dalam trading menyoal psikologi dan bukan masalah sistem tradingnya. Terlebih lagi, ada perbedaan antara beratnya psikologi akun real jika dibandingkan dengan akun demo. Itulah sebabnya, para veteran yang masih sering berpindah-pindah sistem dan belum bisa konsisten ini juga bisa menyerap manfaat dari artikel ini.

Kami menyarankan untuk menggunakan akun real dengan jumlah modal kecil. 100 USD pada akun mikro tergolong cukup baik untuk memulai. Jika ingin lebih baik dan terjaga lagi dalam money management-nya, Anda bisa membuat akun sen dalam proses Forward Test. Selalu ingat, proses test ini dilakukan bukan untuk mencetak uang dalam market, melainkan untuk mengetahui seberapa baik sistem ini menghasilkan uang dalam market.

 

Mulai Forward Test: Start And Track Your Journey

Setelah Anda memutuskan untuk menggunakan jenis akun yang digunakan, waktunya menyiapkan catatan untuk mencatat hasil dan performa yang didapat. Pada Metatrader 4, jurnal ini dapat dibuat secara mudah pada bagian Account History kita.

 

jurnal trading

 

Caranya, buka terminal trading Anda dan klik bagian Account History. Pada bagian ini, akan terlihat semua aktivitas trading yang kita lakukan. Sebelum membuat laporannya, pastikan periode pengukuran telah sesuai dengan waktu yang kita lakukan untuk Forward Test. Melihat hasil laporan bisa dilakukan dengan klik kanan, lalu klik save as detailed report.

 

save as detailed report

 

Dalam detailed report ini, dapat dilihat berbagai macam hal seperti profit factor, gross profit, gross loss, maximal drawdown, dll. Dengan melihat hal ini, kita telah mengetahui tingkat probabilitas dan profitabilitas sistem trading forex yang digunakan. Selain itu, untuk kepahaman yang lebih baik lagi, bisa dilakukan dengan journaling setiap posisi trading yang dimasuki. Utamanya, yang diperlukan dalam jurnal ini kelak adalah tercatatnya kondisi-kondisi tertentu untuk keperluan analisa kedepan dalam Forward Test kita.

 

detailed report

 

Jika segala keperluan untuk pencatatan telah disiapkan, saatnya memulai proses Forward Test. Melakukan Forward Test sama dengan proses trading pada umumnya. Yang perlu ditekankan dalam proses ini: selalu patuhi rule yang telah ditetapkan dalam sistem trading. Jika Anda rajin melatih diri untuk disiplin sejak Backtest dan Forward Test, maka kemungkinan besar hal tersebut akan tertanam dan menjadi suatu kebiasaan baik yang tertanam untuk semua aktivitas trading Anda ke depan.

Untuk menghindari risiko yang terlalu besar, seperti yang telah dijelaskan di atas, ada baiknya gunakan akun sen terlebih dahulu. Minimalkan risiko 0.5 - 2% dari equity pada setiap posisi. Dalam Forward Test, disarankan untuk trading (paling tidak) sebanyak 100 posisi sebelum me-review, menganalisa dan melakukan tweak pada sistem trading forex.

Jika sistem trading Anda menggunakan timeframe di atas Daily, maka lakukan Forward Test selama 1 atau 2 bulan penuh di berbagai pair yang ada. Jika muncul keraguan di tengah prosesForward Test, cukup tambahkan saja jumlah posisi yang dibuka.


Review Dan Lakukan Improvisasi Jika Perlu

Setelah Anda menguji sistem di 100 posisi trading, kini waktunya membandingkan hasil yang didapat dari Backtest yang sebelumnya Anda lakukan. Percaya atau tidak, jika Anda melakukannya dengan disiplin dan konsisten, hasil yang didapat dari Forward Test dan Backtest tidak akan berbeda terlalu jauh. Kemungkinan besar hanya berbeda pada margin error-nya, itupun di kisaran kurang dari 5%.

Namun, hasil yang didapat dari Forward Test ini juga dapat menjadi sangat berbeda dengan Backtest yang dilakukan sebelumnya. Perbedaan ini bisa terjadi karena beberapa faktor seperti:

  • Anda tidak sempat masuk di beberapa setup yang baik karena tertidur atau tidak melihat chart.
  • Backtest tidak dilakukan dengan baik dan jujur (hanya memilih periode yang baik).
  • Backtest tidak dilakukan dalam periode waktu yang cukup lama.
  • Kondisi market telah berubah.
  • Tidak disiplin pada rule dari sistem trading forex yang digunakan.

Masih banyak hal-hal lain yang dapat mempengaruhi kinerja Forward Test, hingga hasilnya bisa sangat jauh dari Backtest yang dilakukan sebelumnya. Dari hasil yang Anda dapat di pengujian ini, bisa dilakukan improvisasi-improvisasi pada sistem maupun diri Anda sendiri. Misalnya, pada saat Forward Test, harga lebih sering kembali berputar arah ketika profit baru sampai 2 kali risk. Dengan mengetahui hal tersebut, Anda tentu saja harus melakukan tweak pada sistem trading forex anda dengan mengganti RR yang digunakan sebesar 1:2.

Intinya, akan ada banyak kelemahan dan kelebihan dari sistem trading yang pasti akan terlihat dari hasil Backtest dan Forward Test. Anda bisa mengupayakan perbaikan untuk menutupi kekurangan yang masih bisa di-cover. Jika tidak, maka kelemahan tersebut memang patut dianggap sebagai nilai minus dari sistem trading forex yang diuji.

 

Penutup

Forward test dalam trading merupakan salah satu langkah vital dalam sebuah proses menjadi seorang trader professional, jadi lebih baik jika Anda bersungguh-sungguh melakukannya. Kebanyakan pemula akan langsung membuka akun real dan mempertaruhkan uangnya dalam menghadapi kejamnya market, tanpa sistem yang pernah diuji. Anda tentu tidak ingin menjadi nekat seperti mereka bukan?

 

Bagi Anda para pemula yang menguji sistem di akun demo, ada tips sukses trading di akun demo yang bisa memberikan arahan tepat agar Forward Test bisa lebih optimal.

Meski berlatar belakang jurusan Biomedical Engineering, Muh Nuzul sudah menjadi trader forex sejak tahun 2013. Dengan dasar tekniknya, penulis ahli dalam membuat indikator dan Expert Advisor Metatrader. Hobi membaca dan menulis sejak kecil dan mulai aktif menulis di Seputarforex karena ingin membagikan pengetahuan selama menjadi trader.