OctaFx

iklan

Pola 3 Candle Terbaik Penanda Reversal

Ada beberapa pola 3 candle yang bisa digunakan sebagai penanda terjadinya reversal, salah satunya yaitu Evening Star. Lalu, apa sajakah pola 3 candle lainnya?

FirewoodFX

iklan

FirewoodFX

iklan

Anda tentu sudah sangat familiar dengan chart candlestick bukan? Chart harga satu ini banyak menarik perhatian trader karena visualnya yang menarik, serta mampu menunjukkan pergerakan harga secara lebih jelas dalam satu body candlenya. Seiring waktu, penggunaan candlestick serta analisa pola-pola candlenya semakin beragam. Ada pola candlestick single, double, hingga triple. Nah, beberapa formasi yang terbentuk dari pola 3 candle alias triple ini ternyata memberikan keuntungan bagi para trader. Apa sajakah itu?


Ulasan Singkat Mengenai Candlestick

Candlestick adalah salah satu jenis grafik harga (chart), yang digunakan untuk memetakan dan membaca pergerakan harga pair mata uang di pasar. Candlestick ini pertama kali diperkenalkan di Jepang oleh seorang pengusaha beras bernama Munehisa Homma. Lambat laun, candlestick mulai terkenal di kalangan trader setelah dipopulerkan dan dibukukan oleh Steve Nison. Hingga kini, keberadaan candlestick banyak digunakan untuk menganalisa pergerakan harga saham, komoditas, serta forex.

candlestick

Bagi kebanyakan trader, Candlestick banyak dipilih sebagai alat bantu dalam analisa teknikal karena beberapa hal, misalnya:

  1. Candlestick lebih menarik secara visual daripada diagram harga konvensional lainnya yang hanya berupa garis atau batang.
  2. Candlestick mampu menyajikan informasi pergerakan harga yang lengkap dan mudah dibaca. Yang perlu diingat, harga OHLC pada sebuah candlestick merupakan informasi penting yang dapat dipergunakan untuk menganalisa faktor penggerak harga di pasar.
  3. Grafik Candlestick dapat membentuk formasi pola-pola candle yang mengindikasikan titik balik pergerakan harga maupun penerusan harga, sehingga sering dianggap sebagai sinyal trading berakurasi tinggi.

Biasanya, candlestick banyak digunakan bersama-sama dengan beberapa indikator teknikal selama trading. Meskipun demikian, ada pula trader yang "nekat" trading tanpa menggunakan indikator sama sekali. Cukup dengan memperhatikan pola candlestick, mereka sudah bisa menentukan keputusan Open Posisi yang tepat. Strategi trading yang demikian biasa disebut sebagai Naked Trading, alias trading tanpa indikator dan hanya mengandalkan pola candlestick.

Berbicara mengenai pola candlestick, Anda tentu sudah tahu bahwa pola candle terbagi menjadi 3, yaitu single (1 candle), double (2 candle), serta triple (pola 3 candle). Bagi kebanyakan trader, pola 3 candle dianggap sebagai pola dengan akurasi tinggi. Hal tersebut karena pola 3 candle jarang ditemui dalam chart, sehingga jika muncul pola triple, sinyal trading yang terbentuk cenderung memilliki akurasi tinggi untuk diikuti. Karena tersusun atas 3 candle, maka masing-masing candle penyusunnya mampu mencerminkan 3 sinyal sekaligus, mulai dari indikasi awal hingga konfirmasi.

Agar lebih jelas, perhatikan penjelasan berikut:

Dalam suatu rangkaian tren naik (uptrend), candle yang terbentuk paling ujung adalah candle Bullish (candle ini pulalah yang menjadi candle pertama pembentuk pola 3 candle). Kemudian, muncul candle kedua yang berbentuk Bearish Doji. Munculnya Doji di tengah-tengah biasanya dapat mengindikasikan pasar sedang konsolidasi, sehingga mungkin saja bisa terjadi reversal. Ternyata, candle ketiga yang muncul setelah Doji adalah candle Bearish, dengan level OHLC yang lebih rendah dari candle pertama. Dengan demikian, Bearish Reversal telah terkonfirmasi berkat munculnya candle Bearish di pola ketiga.

 

Pola 3 Candle Penanda Reversal

Menurut Alan Farley, pengarang buku The Master Swing Trader sekaligus kontributor untuk CNBC dan Bloomberg TV, ada 5 pola candle triple terbaik yang bisa digunakan selama trading:

 

1. Three Line Strike

Suatu pola dapat disebut sebagai Three Line Strike apabila terdapat 3 candle Bearish dalam rangkaian tren menurun. Ketiga candle bearish ini masing-masing harus memiliki level Low yang lebih rendah dari candle sebelumnya, sehingga formasi yang terbentuk juga menurun.

Three Line Strikes

Setelah 3 candle bearish muncul, pada candle keempat, terbentuklah candle Bullish yang kemudian menandai terjadinya reversal. Meskipun demikian, guna menghindari kesalahan sinyal, ada baiknya Anda melakukan Open Posisi begitu terbentuk candle setelah candle Bullish. Dengan demikian, ada candle konfirmator yang menunjukkan reversal benar-benar terjadi.

 

2. Two Black Gapping

Pola 3 candle yang menguntungkan selanjutnya disebut Two Black Gapping. Sesuai dengan namanya, pola 3 candle ini memiliki ciri khas berupa gap yang cukup lebar, antara candle pertama dan candle kedua.

Two Black Gapping

Pola Two Black Gapping ini biasanya muncul dalam rangkaian tren naik (uptrend), sebelum akhirnya tren berakhir karena terbentuk candle Bearish. Pun, candle yang terbentuk selanjutnya masih merupakan candle Bearish, dengan level OHLC yang jauh lebih rendah daripada candle pertama, sehingga terlihat membentuk gap down. Dari sini Anda dapat mengetahui bahwa harga telah mengalami pembalikan tren menuju Bearish (Bearish reversal). Reversal ini semakin terkonfirmasi dengan terbentuknya candle Bearish setelah gap down terjadi.

 

3. Three Black Crows

Three Black Crows ini memiliki pola yang hampir sama dengan Three Line Strike, yakni sama-sama tersusun atas 3 candle Bearish. Bedanya, Three Black Crows terbentuk dalam rangkaian tren naik (uptrend), kemudian muncul candle Bearish secara berurutan dan menurun. Kondisi inilah yang kemudian menandai adanya kecenderungan Bearish Reversal akan terjadi.

Three Black Crows

Idealnya, pola Three Black Crows muncul saat tren telah mencapai puncak tertingginya, atau harga sudah berada pada level overbought (jenuh beli). Pada kondisi ini, trader biasanya banyak melakukan aksi SELL agar harga dapat kembali turun dari posisi overbought-nya sekarang. Karena kekuatan Seller lebih besar daripada Buyer, maka candle yang terbentuk selanjutnya adalah candle Bearish.

Dari titik tersebut, dapat dikatakan bahwa tanda-tanda reversal sudah mulai tampak. Namun, tunggu sampai terbentuk candle Bearish lain agar reversal semakin kuat terkonfirmasi. Apabila candle yang terbentuk selanjutnya adalah dua candle Bearish dan membentuk pola Three Black Crows, maka peluang untuk entry SELL dan meraup profit akan terbuka lebar bagi Anda.

 

4. Evening Star

Bagi trader yang beraliran strategi Naked Trading, menemukan candle Evening Star dianalogikan sebagai lampu hijau untuk berburu cuan. Mengapa? Hal ini karena pola Evening Star banyak ditemui hampir di semua time frame pada pair manapun, dan memiliki tingkat akurasi yang cukup tinggi.

evening-star

Secara umum, pola Evening Star mengisyaratkan pembalikan arah pergerakan harga (reversal). Karena terbentuk dalam rangkaian tren naik (uptrend), maka terbentuknya pola Evening Star cenderung menandakan Bearish Reversal. Ciri khas dari pola candle ini terletak pada candle kedua yang berbentuk Pin Bar dan memiliki gap dengan candle pertama.

Jadi, apabila menemukan pola Evening Star dalam rangkaian tren mendaki (uptrend) yang panjang, maka jangan sekali-kali mencoba untuk entry BUY di sana. Sebaliknya, Anda perlu memiliki kewaspadaan tingkat tinggi bilamana harga terjun dengan bebas setelahnya.

 

5. Abandoned Baby

Pola 3 candle penanda reversal terakhir yaitu pola Abandoned Baby. Pola candle ini dapat mengindikasikan terjadinya Bullish Reversal maupun Bearish Revesal, tergantung di mana posisi terbentuknya. Ciri khas dari pola ini adalah candle kedua berbentuk Doji, dengan gap antar kedua candle lainnya (candle pertama dan ketiga).

Abandoned baby

Mari ambil contoh Bullish Abandoned Baby. Pola ini biasanya terbentuk dalam rangkaian tren menurun (downtrend), kemudian dilanjutkan dengan munculnya candle Doji. Karena Doji terbentuk pada level OHLC yang lebih rendah dari candle sebelumnya, maka posisinya dengan candle pertama membentuk gap down. Guna membantu pertimbangan entry selanjutnya, maka Anda perlu menggunakan konfirmator candle Doji. Hal ini karena munculnya Doji sering dianggap sebagai sinyal konsolidasi, sehingga perlu adanya konfirmator agar sinyal yang terbentuk semakin akurat.

Dalam kasus Bullish Abandoned Baby, konfirmator Doji adalah candle ketiga yang berbentuk bullish. Hal ini menandakan bahwa Buyer telah berhasil mengungguli Seller, dan siap membawa harga ke arah Uptrend.

 

Kesimpulan

Dalam menentukan keputusan entry yang tepat, mengamati pergerakan harga melalui pola-pola candlestick yang terbentuk dalam chart bukanlah hal yang salah. Jika Anda lebih suka dengan strategi Naked Trading, maka ada 5 pola tiga candle yang bisa Anda jadikan penanda awal terjadinya reversal, yaitu Three Line Strike,Two Black Gapping, Three Black Crows, Evening Star, serta Abandoned Baby. Namun, perlu diingat bahwa Money Management dan Risk Management adalah dua hal lain yang seyogyanya dijadikan pelengkap dalam setiap pengambilan keputusan trading. Jangan sampai Anda terbawa emosi saat trading, sehingga mengesampingkan pentingnya dua poin tersebut. Happy Trading!

 

Selain kelima pola candle triple di atas, ada satu pola 3 candle lain yang bisa juga digunakan untuk menandai terjadinya reversal. Sama-sama bisa digunakan dalam semua pair dan semua timeframe, tetapi pola yang satu ini kurang disarankan bagi pemula. Nah, agar tak semakin penasaran dan bertanya-tanya, Anda dapat bertolak ke artikel berjudul "Menggunakan Pola Candlestick Three Inside Up Dan Three Inside Down".

Alumnus Pendidikan Bahasa Inggris di Universitas Wijaya Kusuma Surabaya yang sudah mengenal dunia jurnalistik sejak SMP. Sempat aktif sebagai Editor dan Reporter di UKM Pers UWKS, kini bekerja sebagai salah satu Online Journalist di seputarforex.com.