Advertisement

iklan

Strategi Trading Dengan Indikator EMA 200 Untuk Trader Harian

Strategi ini menggunakan indikator EMA periode 200. Trader akan membuka posisi menggunakan tiga time frame, yaitu daily, 4 jam, dan 1 jam.

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Indikator exponential moving average (EMA) digunakan untuk memperbaiki tampilan simple moving average (SMA) yang lagging atau cenderung bereaksi lambat. EMA dihitung dengan memberi bobot lebih pada harga akhir sehingga akan bereaksi lebih cepat. Indikator ini bisa bekerja dengan baik pada semua time frame dan sering digunakan oleh para trader harian. Semakin pendek periode yang digunakan akan semakin cepat EMA bereaksi terhadap perubahan harga. Salah satu strategi yang sederhana tetapi populer adalah penggunaan EMA periode 200 pada time frame 1 jam (1-hour).

Dengan strategi ini, trader akan membuka posisi sesuai arah trend, dengan metode buy the dip atau sell the rally. Kunci strategi ini adalah menentukan arah trend dengan indikator ema 200.

Mengapa periode 200, bukan yang lain semisal EMA 100, EMA 50 atau EMA 20? Karena EMA 200 sangat populer dan digunakan oleh banyak trader forex. Menentukan trend dengan EMA 200 sangat mudah. Ketika berada di bawah kurva indikator EMA 200, maka diasumsikan harga sedang bergerak downtrend, dan ketika berada di atas EMA 200 diasumsikan harga sedang uptrend.

Strategi ini menggunakan time frame daily dan 4 jam (4-hour) untuk menentukan arah trend, dan time frame 1 jam untuk membuka posisi trading:

  1. Pada chart daily, tentukan arah trend dengan mengamati posisi pergerakan harga terhadap kurva indikator ema 200. Trend pada chart daily adalah trend utama.
  2. Pada chart 4 jam, amati arah trend untuk konfirmasi trend utama.
  3. Amati juga arah trend pada chart 1 jam. Jika searah dengan trend utama dan trend pada chart 4 jam, maka buka posisi dengan metode buy the dip atau sell the rally, yaitu buy pada saat pull back atau sell pada saat bouncing.


Berikut contoh trading pada AUD/USD antara tanggal 26 hingga 27 Juni 2013:

Strategi Trading Dengan Indikator EMA 200 Untuk
Dari chart daily dan 4 jam di atas, tampak AUD/USD sedang bergerak downtrend karena pada kedua chart tersebut harga bergerak di bawah kurva indikator EMA 200.

Strategi Trading Dengan Indikator EMA 200 Untuk
Pada chart 1 jam, tampak harga juga bergerak di bawah kurva indikator EMA 200, atau sedang downtrend, maka kita akan menunggu peluang untuk membuka posisi sell. Kita akan entry sell ketika harga bouncing (bergerak berbalik arah) setelah memotong kurva EMA 200.

Sebagai konfirmator, bisa digunakan indikator stochastic. Entry sell ketika kurva %K indikator stochastic memotong kurva %D dari atas ke bawah. Level stop (stop loss) ditentukan di sekitar level tertinggi sebelum bouncing, dan target profit ditentukan pada level swing low atau level support terdekat.

Hal yang perlu diperhatikan:

  1. Jika trend pada chart 1 jam berbeda dengan chart daily dan chart 4 jam, maka tunggu hingga trend searah.
  2. Jika trend pada chart 1 jam searah dengan trend 4 jam tetapi berbeda dengan trend daily, maka untuk sementara hindari trading pada pasangan mata uang tersebut, karena bisa memakan waktu berhari-hari untuk menunggu trend pada ke 3 chart tersebut searah.

Martin Singgih memulai trading sejak 2006. Pernah menjadi scalper dan trader harian, tetapi sekarang cenderung beraktivitas sebagai trader jangka menengah-panjang dengan fokus pada faktor fundamental dan Money Management. Strategi trading yang digunakan berdasarkan sinyal dari Price Action dengan konfirmasi indikator teknikal.


Hafiz
apa cukup kita trading dengan indikator tertentu hanya karna populer digunakan banyak trader lain? memang apa keuntungan lebih dari indikator yang populer? apa dengan begitu bisa lebih besar peluang untungnya?
Martin S
@ Hafiz:
Yang populer strateginya, bukan indikatornya. Keuntungan kita ngikut strategi populer adalah kemungkinan untuk berhasil tinggi karena banyak trader yang menggunakan strategi tsb. Misal strategi simple moving average (sma) 200 day untuk menentukan arah trend jangka panjang dan level support dan resistance digunakan oleh banyak trader sebagai acuan.
Yohan4343
@Hafiz: Ada yg bilang pakai indi populer artinya bisa ngikut aliran trader yg ordernya lebih dominan. Logikanya si banyak yg pake ema 200 berarti entar hasil analisanya sama. Misal hasil pegamatan dari ema 200 ada sinyal buy, berarti banyak juga trader yg dapet sinyal itu. Kemungkinan ikut arus pasar yg lagi buy itupun juga makin kuat. Kalo pake prinsipnya trader follower si ini masuk akal. Tapi menurut ane kenyataannya ga sesimpel itu. Masi lebih bagus pake indikator favorit sendiri daripada ngikut yg paling populer. Kaya ema 200 ini buat ane masi terlalu lag jadi apa ane juga mesti pake indikator ini karna ini populer banget meski ga cocok sama ane? Jelas lebih baik ga dipake daripada malah bikin sulit analisa
Bambang Joe
gmn kl trnyt tren d 3 tf searah, tp g ada yg mnunjukkan hrg baru bounce dr level ema? atau jg hrg udh brgrk jauh dr posisi pemotongan kurva hkn di tf terkecilnya. apa bs tetep entry ato nunggu ada sinyal pemotongan kurva ema lg di tf terkecil baru bs entry?
Martin S
@ Bambang Joe:
Maaf Pak, pertanyaannya kurang jelas, apa maksudnya : kurva hkn di tf terkecilnya? hkn itu singkatan apa ?
Mungkin maksudnya kalau harga sudah bergerak jauh dari kurva ema 200 pada tf terkecilnya apa kita harus menunggu sampai ada pemotongan? Kalau menurut strategi tersebut memang harus menunggu. Selain itu Anda juga bisa mengamati pasangan mata uang lainnya, jadi tidak harus menunggu satu pasangan mata uang.
Eko Winarso
Jika memperhatikan prinsip entry dengan sinyal terbaik maka pastinya perlu menunggu hingga ada bounce atau pull back dari kondisi harga yang baru memotong garis EMA. Ini karena untuk menyesuaikan prinsip entry dari strategi ini, yaitu buy the dip atau sell the rally, yang artinya baru memanfaatkan bounce atau pull back supaya peluangnya bisa lebih maksimal. Pada penerapannya sinyal yang benar-benar valid dan bagus memang tidak sering muncul, oleh karena itu jika benar-benar ingin entry dengan sinyal yang paling potensial harusnya menunggu hingga syarat-syarat entry yang disebutkan di atas terpenuhi semua. Memang tidak sering, namun jika bisa dimanfaatkan secara maksimal saat sinyal seperti ini muncul maka perolehan profitnya juga akan sepadan.
Bambang Joe
phm2. tp drmn y ntar kt tau klo sinyalnya udah oke? apa prlu kita mantau chart trus sampe ada momen yg pas, ato sinyal2 smcm ini bs di reminder? kn mustahil jg klo kta ngecekin chart tnp putus2. tp syng jg klo smpe kelewatan. biar kta bs selalu entry dimomen yg bnr tipsnyagmn nih? oya kl ane cr sl sesuai rasio n trnyt dptnya g pas d posisi hrg tertinggi / terendah apa msh boleh?
Martin S
@ Bambang Joe:
Seharusnya dipantau, tetapi tidak harus terus-menerus karena pergerakan harga yang akan memotong atau mendekati kurva ema 200 bisa diantisipasi, misal kalau masih jauh jaraknya maka tidak harus dipantau terus, kalau sudah dekat atau akan memotong baru dipantau. Atau mungkin Anda bisa membuat EA-nya.
Toni Irawan
Untuk  Apply to nya pakai yg mana pak , untuk indi EMA 200 dan Stochastic ?
Martin S
@ Toni Irawan:
Mungkin maksud pertanyaannya untuk apply tf nya…
Kalau mengacu pada strategi ini maka tf untuk membuka posisi adalah H1 (1 jam), tetapi untuk konfirmasi arah trend harus melihat tf H4 atau daily. Jika harga bergerak diatas kurva ema 200 maka trend sedang bullish dan siap-siap open buy di tf H1, sebaliknya jika harga bergerak dibawah kurva ema 200 maka trend sedang bearish dan siap-siap open sell. Untuk periode indikator stochastic adalah (14,3,3).
Thatik
Yang jadi patokan OP tf yang 1h ya ? misal kedua tf yang lain sudah sama berarti saya harus menunggu sampai yang tf1h memotong ema dan akhirnya ketiga tf posisix sama, apa begitu mksud keterangan anda ?? baru setelah itu saya langsung bisa OP ?
Martin S
@ Thatik:
Ya, benar, asal trend di tf H4 dan daily sudah sama, Anda bisa menunggu pergerakan harga di tf H1 sampai searah dengan yang di tf H4 dan daily, baru membuka posisi dengan cara buy the dip (buy saat harga pull back) atau sell the rally (sell pada saat harga bouncing). Tetapi seperti pada keterangan diatas jika arah trend di tf H4 dan tf daily tidak sama, misalnya di tf H1 searah dengan yang di tf H4 tetapi berbeda dengan yang di tf daily maka hindari trading di pasangan mata uang tersebut, dan Anda bisa cari pasangan mata uang lain yang memenuhi syarat tersebut.
Budi
Pak @Martin S...Kalo boleh tau, pak @Martin S pribadi  mengunakan indicator apa saja ya untuk Frame Berikut:
~ 4 Hours
~ Daily
~ Weekly

Maaf ya pak saya penasaran saja...
Martin S
@ Budi:

Secara teknikal, saya pribadi menggunakan analisa trend dan momentum, biasanya antara tf H1, H4 dan daily. Tf yang lebih rendah untuk cari momentum entry.
Kalau di tf tinggi sedang uptrend, antisipasinya buy, kalau sedang downtrend sell. Kapan saat untuk entry (buy atau sell) disesuaikan dengan momentum yang tepat.

Analisa trend menggunakan indikator trend, seperti moving average (sma, ema), MACD, ADX, Bollinger Bands, parabolic SAR. Analisa momentum menggunakan indikator oscillator seperti RSI atau stochastic.
Momentum entry bisa salah kalau misalnya saat harga bergerak uptrend, tetapi indikator oscillator menunjukkan divergensi bearish. Yang seperti ini harus dihindari.

Meski demikian, analisa teknikal hanya sebagai konfirmator dari kondisi pasar yang sedang terjadi, karena hampir semua indikator teknikal bersifat lagging atau terlambat dalam merespon pergerakan harga. Yang bersifat leading atau mendahului pergerakan harga adalah analisa sentimen pasar berdasarkan price action.

Intinya sbb:
1. Tentukan terlebih dahulu level-level resistance dan support. Kalau tidak jelas gunakan Fibonacci, baik retracement atau expansion.
2. Amati price action yang terbentuk, baik single candle maupun beberapa candle (chart pattern).
3. Amati indikator trend, apakah mengkonfirmasi price action yang terjadi.
4. Amati indikator oscillator, terjadi divergensi atat tidak. Kalau tidak, tentukan momentum entry yang tepat.
5. Kalau indikator trend tidak menunjukkan sedang trending, berarti harga sedang bergerak sideways. Ketika sideways, amati area overbought / oversold indikator oscillator, kalau overbought maka sell, dan kalau oversold buy.

Budi
Terima Kasih, Pak @ Martin S
pak @ Martin S.. kalo untuk ukur Target Profit-ny bedasarkan apa?
Makasih...
Martin S
@ Budi:

Pada umumnya trader (termasuk trader profesional) menentukan level Stop Loss (SL) dan Take Profit (TP) dengan mengacu pada level-level resistance dan support, dengan risk/reward ratio minimal 1:1.

Pertama kali tentukan berapa persen risiko yang diinginkan dari balance / equity, kemudian tentukan SL dalam satuan pip. Dari position sizing ini akan ketahuan ukuran lot untuk entry. Untuk keterangan silahkan baca: Belajar Memahami Money Management

Setelah itu tentukan risk/reward ratio (sebaiknya minimal 1:1), misal 1:2, maka besarnya TP dalam satuan pip adalah 2 kali dari SL, dan disesuaikan dengan level support atau resistance yang dekat dengan perhitungan tsb.

Tetapi kalau pergerakan harga sedang trending dengan kuat (bisa diamati dari indikator ADX), maka sebaiknya menggunakan fasilitas trailing stop, supaya profitnya bisa maksimal.

Untuk penjelasan yang lebih lengkap, silahkan baca:
Menentukan Target Profit Yang Sederhana Dan Efektif
Menentukan Level Stop Loss Dan Take Profit Dengan Fibonacci Retracement
Cara Menentukan Take Profit
Manfaat Dan Penggunaan Trailing Stop