Trading With Pivot Point

77172

Pivot point adalah teknik yang dikembangkan oleh para pialang saham, yang dapat membantu kita melihat dimana letak harga secara relatif terhadap situasi pasar.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Walau sering dibahas atau anda sering menemukan teknik Trading dengan menggunakan Pivot Point, Tidak salah jika kami menuliskannya kembali teknik trading dengan menggunakan Sistem Trading ini.

Pivot point adalah teknik yang dikembangkan oleh para pialang saham di lantai bursa, yang dapat membantu kita melihat dimana letak suatu level harga secara relatif terhadap situasi dan dinamika pasar yang terjadi sebelumnya. Sesuai dengan arti katanya, pivot point berarti titik atau batas dimana suatu pergerakan harga akan berbalik arah.

Dalam forex, pivot point adalah level dimana sentimen pasar berubah dari 'bullish' (naik) menjadi 'bearish' (turun) atau sebaliknya. Pivot point bersifat seperti support atau resistance, harga yang bergerak mendekati titik ini akan mendapat perlawanan dan akan berbalik arah. Tetapi jika harga berhasil menembus dan bergerak melewati titik ini, pergerakan itu akan berlanjut terus hingga mencapai pivot point berikutnya.bPivot point dan level-level resistance serta support-nya dihitung dengan menggunakan harga-harga pembukaan, tertinggi, terrendah, dan penutupan dari sesi trading sebelumnya. Karena pasar forex aktif terus-menerus selama 24 jam, trader menggunakan patokan penutupan pasar New York (21.00 GMT) sebagai patokan waktu penutupan bursa mata-uang.


Rumus Perhitungan Pivot Point


Pivot point = (High + Low + Close) / 3

Sedangkan level support dan resistance dihitung sebagai berikut:

Support pertama (S1) = (2*PP) - High

Resistance pertama (R1) = (2*PP) - Low

Support kedua (S2) = PP - (high - Low)

Resistance kedua (R2) = PP + High - Low)


Pada umumnya, anda tidak perlu repot-repot menghitung ini. Software chart yang disediakan oleh broker biasanya memiliki fasilitas untuk menghitung pivot point ini. Ada banyak software malah memberikan tidak hanya ke-5 titik tersebut tapi lebih jauh lagi menambahkannya dengan support dan resistance ketiga (S3 & R3). Memang titik-titk tambahan itu sudah tidak signifikan seperti kelima titik yang utama, tapi tidak salah juga kalau diikutkan sebagai pelengkap.

 

Trading Dengan Pivot Point 

Pivot point adalah daerah harus mendapat perhatian saat melakukan analisa pasar karena pivot point ini adalah level support atau resistance yang paling signifikan. banyak trader berpengalaman menunggu di level ini untuk melakukan transaksi. Pada saat harga bergerak mendekati pivot point banyak trader yang mulai masuk pasar untuk mengambil posisi, beli ataupun jual, dan menetapkan target keuntungan (take profit) serta batas kerugian (stop loss). Secara umum jika harga berada di atas pivot, maka pasar dianggap bullish (naik). Sebaliknya jika harga berada di bawah pivot, pasar dikatakan bearish (turun).

Apabila harga tertahan di bawah pivot point (PP) dan ditutup pada level tersebut, hal itu merupakan alasan yang cukup baik untuk mengambil posisi jual, dengan stop-loss beberapa point di atas PP dan target profit di sekitar S1.

Akan tetapi jika harga bergerak turun terus dan menembus S1, dari pada menutup transaksi anda dapat memindahkan 'stop-loss' beberapa point di atas S1 dan meletakkan target profit berikutnya pada S2. Biasanya S2 adalah level terrendah dari pergerakan mata uang harian dan menutup transaksi pada level ini adlah langkah yang bijaksana.Hal yang sebaliknya terjadi apabila harga berada di atas pivot point dan ditutup pada level itu. Anda bisa mengambil posisi beli dengan stop-loss di bawah pivot point dan target profit beberapa point di bawah R1. Tapi apabila harga naik dengan kuat dan menembus R1, stop-loss bisa dinaikkan dan ditempatkan di bawah R1 sementara itu target profit bergeser ke level R2.

Kekuatan dari support dan resistance pada berbagai pivot level ditentukan oleh berapa kali suatu harga mencapai level itu dan kemudian berbalik arah.Semakin sering harga mencapai level itu dan kemudian berbalik arah maka semakin kuat pivot level tersebut.

Jika pergerakan harga bergerak naik mendekati resistance, anda bisa mengamati kapan harga akan berbalik arah turun. Saat harga bergerak turun anda bisa mengambil posisi jual dengan stop-loss ada di atas resistance. Tapi adakalanya gerakan naik ini cukup kuat dan resistance dapat tertembus sehingga stop loss anda terkena. Ini adalah resiko dalam forex. Tapi apabila gerakan itu anda percaya begitu kuat, anda bisa mengambil posisi beli saat harga menembus resistance. Pada kondisi ini resistance berubah menjadi support sehingga anda bisa memasang stop-loss di bawah level support yang baru (yaitu yang sebelumnya adalah resistance). Dengan cara ini kerugian yang anda alami pada transaksi awal dapat tertutupi keuntungan yang anda raih pada transaksi kedua. Hal yang serupa bisa anda lakukan jika harga bergerak turun mendekati support. Saat harga mulai berbalik arah dan bergerak naik anda dapat melakukan transaksi beli dengan stop loss di bawah garis support.

 

Kondisi Trading Sesungguhnya

Pivot point seringkali berhasil karena ada banyak trader yang juga percaya pada teori ini dan menetapkan pivot point pada level yang kurang lebih sama. Sehingga saat harga bergerak mendekati level ini ada banyak trader yang mengambil reaksi yang serupa sehingga harga cenderung berbalik arah.Tapi bagaimanapun ada banyak kasus dimana pivot point tidak berhasil sama sekali. Biasanya ini terjadi saat ada data atau berita fundamental yang membuat harga cenderung bergerak dengan trend yang kuat dan para trader banyak yang mengabaikan segala bentuk resistance dan support.

Oleh karena itu apapun kondisinya tidak ada strategi yang lebih baik dari pada ini: ikuti trend yang terjadi di pasar. Jadi apabila kondisi pasar normal dan harga bergerak dalam batasan support dan resistance, lakukan transaksi dengan mengikuti pola itu. Demikian juga jika terjadi trend yang kuat dan harga bergerak ke satu arah, lupakan soal support dan resistance, ikuti saja trend.

 

Rumusan

Latar belakang psikologis yang ada pada pendekatan ini cukup sederhana saja. Jika karena satu dan lain hal harga tidak berhasil melampaui suatu level tertentu pada sesi sebelumnya, maka level tersebut cenderung akan menjadi pertimbangan para trader dalam memperhitungkan support dan resistance. Ada kemungkinan cukup besar level tersebut sulit ditembus dan harga berbalik arah. Penetapan level-level pivot point dengan cara ini dapat diterapkan pada kondisi harga yang trending maupun datar (sideways). Di bawah ini beberapa tips yang dapat membantu anda untuk mengambil keputusan berdasarkan pemetaan pasar dengan menggunakan pivot point

  • Jika harga ada di PP, perhatikan kemungkinan gerakan menuju R1 atau S1.
  • Jika harga ada di R1, perhatikan kemungkinan harga berbalik arah ke PP atau gerakan berlanjut ke R2.
  • Jika harga ada di S1, perhatikan kemungkinan harga berbalik arah ke PP atau gerakan harga berlanjut ke S2.
  • Jika harga ada di R2, perhatikan kemungkinan harga bergerak kembali ke R1 atau berlanjut ke R3.
  • Jika harga ada di S2, perhatikan kemungkinan harga bergerak kembali ke S1 atau berlanjut ke S3.
  • Jika tidak ada berita atau faktor fundamental yang signifikan, harga biasanya bergerak dari PP ke S1 atau R2 dan berbalik lagi.
  • Jika ada berita atau faktor fundamental yang signifikan, harga biasanya cenderung menembus R1 menuju R2, atau bahkan R3 jika trend naik. Dan pada trend turun harga cenderung menembus level S1 menuju S2, atau bahkan S3.
  • Dalam kondisi normal S3 dan R3 merupakan batas maksimum pergerakan harga yang mungkin pada satu sesi trading. Level ini hanya tertembus jika terjadi kondisi ekstrem di pasar mata uang.

Pengalaman Penulis. Sistem ini merupakan system yang pertama kali penulis gunakan dan ajarkan. Jika menggunakan Sistem ini / Pivot Point, akan ditemukan Support dan Resistance. Menurut pengalaman Penulis Support diartikan sebagai Dukungan dan resistance sebagai perlawanan. Support diartikan sebagai sinyal Beli dan Resistance sebagai sebagai sinyal Jual. Jika kita akan BUY di S1 maka yang perlu diiangat ada S2 dibawah. Jika kita akan Sell di R2, maka ada R3 diatasnya. Dan seterusnya.Untuk hasil yang masksimal, Anda bisa kolaborasikan system ini  indicator  yang lain, semisal stochastic Osilator 14,3,3, atau dengan Fractal. Dan Managemen Modal, menjadi indicator utama plus kemampuan dalam mengendalikan diri.

Mulai terjun di dunia trading akhir tahun 2009. Pertama kali belajar konsep Money Management dari seorang trader Jepang, kemudian berlanjut otodidak. Strategi trading berpatokan pada level Support dan Resistance (Supply and Demand), dengan dasar High Low yang pernah terjadi, ditunjang range market yang sedang berlangsung dan pembatasan risiko.


Nanang Wcs
Apa aman memindah2kan stop loss & take profit? Bukannya itu malah mencerminkan kondisi psikologi trading yg kurang stabil? Kalau terpengaruh hal semacam itu resiko loss biasanya lebih besar kan?
Hari Santoso
Keputusan untuk memindahkan level stop loss memang terkesan kurang menjaga konsistensi dalam bertrading. Hal ini juga menandakan kurangnya kepercayaan diri trader terhadap hasil analisanya, atau ketertarikan untuk menambah profit yang dapat muncul dengan mudahnya.

Lebih disarankan untuk menggunakan trailing stop dalam hal ini, karena pergeseran stop loss akan terjadi secara otomatis, seiring dengan pergerakan harga yang semakin naik atau turun. Dengan begitu, profit trading akan aman tanpa perlu mempertimbangkan tingkat pergeseran stop loss yang bisa mempengaruhi emosi trading
Eswindo
mmng bnr y plg aman ngikut tren aja, klo seperti ini brati pivot cm bs digunakan pas sideways aja dong?
Hari Santoso
Pivot poin sebetulnya juga bisa digunakan untuk mengidentifikasi kemungkinan tren lebih awal. Pada dasarnya untuk analisa tren yang perlu diamati adalah level-level S2/R2 ke atas, jika break maka tren akan berlanjut. Namun hal ini tentu masih memerlukan dukungan dari indikator lain untuk mengukur kekuatan tren tersebut. Sementara penggunaan pivot point lebih bisa dimanfaatkan untuk penentuan stop loss dan take profit dalam hal ini.
Susis Fx
rumusan diatas cukup memperjelas tapi juga bikin tambah bingung habis nya kemungkinan dari tiap2 poin tetep aja ngg bisa diperlihatkan kecenderungan nya jadi ya kebanyakan emang sudah tau itu sih sebelum nya
Rachmat
Setidaknya seorang trader bisa mengetahui level pikologis harga. Ada banyak trader yang bisa menghasilkan Profit Hanya dengan menggunakan Indikator ini, dsarnya nya mereka tekun dan disiplin.
Hawkins
Sy udh lama memakainya di H1 pada market tenang tanpa news di padukan dgn RSI 8,5,13 hasilnya bagus sekali
Jason
boleh minta indikator pivot nya pak? atau dimana sy bisa download seperti contoh pivot diatas.. kelihatannya begitu simple dan enak untuk dibaca tidak seperti indikator pivot yg lain sedikit rumit untuk di baca untuk pemula seperti saya.. mohon pencerahannya. terima kasih..