OctaFx

iklan

Tugas - Tugas Bank Sentral

120820

Tugas bank sentral tidak sama dengan bank umum biasa. Bank sentral merupakan bank-nya bank yang juga punya peran penting untuk menjaga nilai tukar.

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Mungkin sebagian dari Anda masih bingung dengan bank sentral. Mungkin masih ada yang menganggap bahwa bank sentral sama dengan bank umum yang sering kita jumpai di setiap daerah, yaitu sebuah bank yang bisa digunakan jasanya untuk menyimpan uang atau mengajukan berbagai kredit. Kesalahpahaman mengenai tugas bank sentral seperti itu sudah sangat luas sekali di Indonesia, hingga sempat keluar curhat politisi bahwa ia gagal pinjam uang di Bank Indonesia. Padahal, sejatinya bank sentral seperti Bank Indonesia memang tidak menawarkan jasa penyimpanan dan pembiayaan sebagaimana bank umum.

Sebagai seorang trader maupun warga masyarakat, kita wajib mengetahui tugas - tugas bank sentral sesungguhnya. Di artikel ini, kita juga akan membahas tugas yang diemban sekaligus mengetahui pengaruh kegiatan bank sentral terhadap kegiatan di bursa valas.

Bank Indonesia

 

Tugas Bank Sentral Secara Umum

Bank sentral adalah suatu institusi yang bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas harga barang dan jasa, serta nilai tukar suatu mata uang yang berlaku di suatu negara. Di samping itu, bank sentral juga berperan sebagai "bank-nya bank", atau "lender of last resort" yang bertugas menjaga stabilitas sistem keuangan dan perbankan suatu negara.

Terkait stabilitas harga barang dan jasa, dikenal istilah inflasi yang berefek pada turunnya nilai suatu mata uang, serta deflasi yang berefek pada perlambatan ekonomi suatu negara. Tugas bank sentral paling utama yaitu menjaga agar tingkat inflasi terkendali, terhindar dari deflasi, dan selalu berada pada nilai yang paling optimal bagi perekonomian (Inflation Targeting). Caranya, dengan mengontrol keseimbangan jumlah uang yang beredar dalam perekonomian. Apabila jumlah uang yang beredar terlalu banyak atau terlalu rendah hingga inflasi menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari target, maka bank sentral dengan menggunakan instrumen dan otoritas yang dimilikinya untuk menstabilkan situasi.

Penjagaan stabilitas sistem keuangan pada tingkat nasional merupakan masalah penting bagi bank sentral, karena sistem keuangan, terutama perbankan, memiliki peran penting dalam kebijakan moneter. Gangguan dalam sistem keuangan dapat menunda atau menghambat transmisi kebijakan moneter ke ekonomi riil

Selain itu, tugas bank sentral lainnya adalah mengatur sistem pembayaran yang tujuan akhirnya untuk mewujudkan kesehatan sistem pembayaran dan infrastruktur keuangan. Fungsi lain dari sistem pembayaran tersebut adalah untuk menyokong stabilitas nilai tukar mata uang.

Berikut ini beberapa instrumen kebijakan moneter yang umum digunakan dalam melaksanakan berbagai tugas bank sentral:

  • Suku bunga acuan.
  • Operasi pasar terbuka (pembelian atau penjualan obligasi).
  • Giro Wajib Minimum (Reserve Requirement, jumlah dana tertentu yang wajib dipelihara oleh bank dalam bentuk saldo rekening giro yang ditempatkan di bank sentral).
  • Moral Suasion (himbauan pejabat tinggi bank sentral).
  • Intervensi mata uang (pembelian atau penjualan cadangan devisa untuk menaikkan atau melemahkan nilai tukar.

Dan masih banyak lagi instrumen non-konvensional yang dapat digunakan oleh bank sentral untuk menghadapi situasi-situasi yang di luar kewajaran.

 

Studi Kasus: Bank Indonesia

Untuk lebih mempermudah pemahaman mengenai bank sentral, kali ini kita akan sedikit membahas mengenai bank sentral yang ada di Indonesia, atau yang lebih kita kenal dengan Bank Indonesia. Dalam situsnya, Bank Indonesia mengungkapkan tujuan tunggal-nya sebagai berikut:

"Dalam kapasitasnya sebagai bank sentral, Bank Indonesia mempunyai satu tujuan tunggal, yaitu mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Kestabilan nilai rupiah ini mengandung dua aspek, yaitu kestabilan nilai mata uang terhadap barang dan jasa, serta kestabilan terhadap mata uang negara lain. Aspek pertama tercermin pada perkembangan laju inflasi, sementara aspek kedua tercermin pada perkembangan nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain."

Dalam rangka mewujudkan tujuan tunggal tersebut, Bank Indonesia memiliki tiga bidang tugas, yaitu:

  • Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter.
  • Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran.
  • Stabilitas sistem keuangan.

Pada prakteknya, Bank Indonesia dapat melakukan perubahan kebijakan moneter ketika kondisi perekonomian membutuhkannya. Sebagai contoh, Bank Indonesia telah menaikkan suku bunga beberapa kali dalam tahun 2018 untuk menanggulangi kemerosotan nilai tukar rupiah di tengah kenaikan suku bunga AS. Upaya tersebut dilengkapi pula dengan intervensi pasar uang, misalnya dengan menjual cadangan devisa (Dolar AS) untuk menciptakan permintaan atas rupiah, sehingga nilai tukar rupiah menguat. Sebaliknya, ketika inflasi melambat dan nilai tukar rupiah relatif kuat, Bank Indonesia dapat memutuskan untuk memangkas suku bunga acuan.

 

Secara garis besar, berikut adalah tugas-tugas bank sentral yang perlu Anda cermati:

apa saja tugas bank sentral

 

Apabila Anda tertarik mendalami kebijakan bank sentral lebih dalam, maka bisa berkunjung ke artikel Memahami Kebijakan Bank Sentral: Suku Bunga, Stimulus, Dan Intervensi.

Parmadita mengenal forex mulai tahun 2010. Sejak saat itu, menggali beragam pengetahuan dan pengalaman terkait forex dari berbagai sumber, baik tentang indikator teknikal biasa, psikologi trading, maupun Expert Advisor.


Ronron
tapi sayangnya peran bank sentral indonesia kemarin kewalahan ngadepin pelemahan rupiah. ntah kedepannya pas pemilu apakah bakal terus turun lagi ato ga. moga moga bank sentral indo bisa terus awas n sigap terhadap pelemahan, setidaknya Bank sentral bisa memberi benteng biar ga merosot lagi...cape neh pasar saham nyungslep.. ==
Rehan Novarro
Ngena banget nih omonganny si penulis, sblm forex emang aku kira bank indonesia kaya bank2 yg laen, cuman milik pemerintah & yg terbesar di indo, hehehe, maklum sama sekali gg tau sama yg beginian. trading di forex emang bener2 menambah wawasan banget soal pengetahuan ekonomi makro. lebih nancep belajar disini daripada dulu waktu disekolah. habis isi bukuny beribet sih, hehehe
Suharto Totok Budiman
na lalu bagaimana contoh usaha bank sentral indonesia dalam menjaga nilai tukar indonesia? kalau dengan mengubah suku bunga ya tolong dikasih penjelasannya juga.

biasanya kan bank sentral juga melakukan operasi pasar terbuka atau menentukan cadangan minimal bank komersial, kalau dilengkapi sama contoh penggunaan kebijakan moneter pasti lebih mantap kann. dan lagi soal pengaturan inflasi serendah mungkin itu maksudnya hanya untuk indonesia atau secara umum?

karena sya kira zero inflation rate itu bukan standar yang baik untuk menetapkan target inflasi. terbukti dari ditetapkannya target inflasi 2% di beberapa negara sekarang ini, dan bank-bank sentral yang sibuk melonggarkan kebijakan moneternya ketika inflasi turun di level yang kurang dari 1%
Andreas007
@Totok, Kali aja target inflasi segitu berlaku buat negara maju karena rate inflasinya yg mang uda rendah sedari dulu. Indonesia kan tingkat inflasi rata2 hampir selalu diatas 5%, sementara negara maju yg sering dibicarain ini masih berusaha capai target di 2% itu. Jd krna standardnya beda tingkat2 inflasi yg diwaspadai jg beda level kali gan?
Rehan Novarro
Apalah ini.. udah move on aja ke artikel yg laen soal bank sentral yg ada kaitanny sm forex trading. Soal urusan BI cari disumber lain udah banyak. kita gg trading usd/idr jadi soal inflasi dan sebagainy kita serahin sama yg ngurusin rupiah. kita fokus ke pair yg penting bwt trading aja... aseek
Candra Vickywijaya
Saya sependapat dengan @totok untuk menambahkan contoh kebijakan moneter Bank Indonesia agar penjelasan di atas lebih bisa direalisasikan. Sebenarnya informasi yang disampaikan sudah bagus, namun jadi kurang terhubung dengan kebutuhan analisa karena tidak ada pembahasan nyatanya. Memang dengan contoh dari dalam negeri akan membantu kita bisa lebih paham, tapi tolong dipaparkan juga relasinya dengan analisa yang bisa kita kembangkan untuk trading, karena pemahaman tentang hal ini memang sangat penting untuk analisa fundamental.