Advertisement

Jenis-Jenis Order Dalam Forex

Tanggal

Mirip dengan pengertian "order" di restoran; dalam trading Forex, kata ini mengisyaratkan bagaimana kita ingin "memesan" open-position atau close-position, atau mau pesan untuk sekarang atau nanti. Apakah akan buy/sell pada harga berapa, bagaimana posisi trading akan ditutup, dan seterusnya.

1. Market Order

Ini jenis order paling sederhana. Market order adalah tipe order buy/sell pada harga terbaik yang tersedia di pasar. Contohnya, harga bid pada EUR/USD saat ini berada pada 1.2140, dan harga ask pada 1.2142. Jika kita ingin buy EUR/USD pada harga pasar, maka itu akan "dijual" pada kita dengan harga 1.2142. Kita akan klik "buy" di platform trading, dan platform akan langsung mengeksekusi order buy pada harga tersebut. Simpel bukan? Ini seperti membeli barang di online shop, hanya saja yang kita beli bukan baju baru.

2. Limit Entry Order

"Limit entry order" adalah jenis order yang ditempatkan untuk buy dibawah harga pasar sekarang, atau sell diatas harga pasar sekarang.

Contohnya, EUR/USD saat ini ditradingkan pada harga 1.2050. Kita ingin buka posisi short jika harga mencapai 1.2070. Kita bisa saja menunggu hingga entah kapan harga mencapai 1.2070 lalu mengklik sell dengan market order. Tetapi kita juga bisa memasang "sell" dengan limit entry order sekarang, lalu ditinggal pergi. Kalau nanti harga memang naik sampai ke 1.2070, maka platform trading akan secara otomatis membuka posisi sell pada harga terbaik saat itu.

Trader bisa memanfaatkan order jenis ini, jika meyakini bahwa harga akan berbalik setelah mencapai level tertentu, atau menurut istilah kerennya, reversal.

3. Stop-Entry Order

"Stop entry order" bisa digunakan apabila kita ingin membuka posisi buy diatas harga pasar sekarang, atau melakukan sell dibawah harga pasar sekarang. Ini dipakai kalau kita memperkirakan harga akan terus bergerak ke satu arah yang sama.

Contohnya, GBP/USD saat ini ditradingkan pada 1.5050 dan nampak bergerak keatas. Kita berpikir bahwa harga akan terus naik apabila sudah menyentuh 1.5060. Selanjutnya, kita bisa tunggu sampai harga mencapai 1.5060 lalu baru klik "buy" dengan market order, atau sekarang juga kita pasang stop-entry order pada 1.5060.

4. Stop-Loss Order

"Stop-loss order" dipakai untuk mencegah loss jadi lebih parah, kalau harga bergerak ke arah yang tidak diduga. Jenis order ini dipasang setelah kita membuka order "buy" ataupun "sell" dengan tipe order apapun, dan akan terus berlaku hingga stop-loss order ini dicabut atau posisi trading kita tertutup.

Misalnya, kita membuka posisi long EUR/USD pada 1.2230. Untuk membatasi loss maksimal, maka kita pasang stop-loss pada 1.2200. Artinya, kalau kita salah prediksi dan EUR/USD jatuh sampai 1.2200, maka platform trading akan otomatis menutup posisi trading saat itu juga dengan hasil kita loss 30 pip.

Kedengarannya jelek, tetapi itu bisa jadi lebih baik, dibanding kalau harga ternyata bergerak sampai 1.2100 dan kita tidak pasang stop-loss sama sekali lalu ternyata loss 130 pip! Stop-loss ini sangat berguna kalau kita tidak ingin duduk di depan monitor sepanjang hari setelah buka posisi.

5. Trailing Stop

Trailing stop merupakan variasi stop-loss order yang ditempatkan pada suatu posisi trading, tetapi dapat berpindaj seiring dengan fluktuasi harga.

Katakanlah ada posisi short USD/JPY pada 90.80, dengan trailing stop 20 pip. Ini artinya, stop-loss awal adalah pada 91.00. Jika harga ternyata berjalan ke bawah sesuai dengan perkiraan, lalu menyentuh 90.60, maka trailing stop akan otomatis berpindah maju 20 pip ke 90.80 (disebut juga break even).

Sekali trailing stop berpindah, maka itu akan menetap di level tersebut. Jadi, misalkan harga kemudian berbalik turun lagi sampai menyentuh 90.80, maka posisi akan langsung tertutup disitu.

6. Jenis-jenis Order yang Tak Biasa

Kelima order diatas tadi adalah jenis order dalam forex yang biasa digunakan oleh trader. Tapi kalau seorang trader sudah lebih berpengalaman dan punya modal lebih besar, maka bisa saja menggunakan beberapa jenis lain yang tidak umum dipakai. Diantaranya:
  • Good 'Till Cancelled (GTC): Order GTC akan tetap aktif di pasar hingga kita memutuskan untuk membatalkannya. Broker tidak akan membatalkan order itu secara sepihak. Karena itu, kita harus berhati-hati dan mengingat jika telah menjadwalkan order ini dalam trading.
  • Good for the Day (GFD): Order GFD akan aktif di pasar hingga hari trading itu berakhir. Tetapi karena pasar forex berlangsung 24 jam, maka ada baiknya mengecek ke broker untuk mengetahui pukul berapa tepatnya hari trading diakhiri.
  • One-Cancels-the-Other (OCO): Order OCO bisa dikatakan gabungan antara dua order plus stop-loss. Dua order dengan harga dan durasi berbeda ditempatkan diatas dan dibawah harga saat ini. Ketika salah satu ordernya dieksekusi, maka order satunya lagi dibatalkan.
    Umpamanya, harga EUR/USD saat ini 1.2040. Kita ingin melakukan buy pada 1.2095, atau sell jika nanti harga jatuh ke 1.1985. Nah, setelah OCO dipasang, ternyata harga naik dan mencapai 1.2095. Saat itu, order buy secara otomatis berjalan, sedangkan perintah sell di 1.1985 dibatalkan.
  • One-Triggers-the-Other(OTO): Ini kebalikannya OCO, karena order akan berjalan hanya setelah order awal dijalankan.
    Contohnya, USD/CHF saat ini ditradingkan pada 1.2100. Kita berpikir, setelah menyentuh 1.2100, pair itu akan berbalik dan menurun hingga 1.1900. Nah, masalahnya, kita tidak ingin memelototi komputer terus. Karenanya, agar tetap bisa "menangkap" peluang meski tidak di depan komputer, kita bisa pasang sell limit pada 1.2000, sekaligus pasang buy limit pada 1.1900, serta untuk jaga-jaga, stop-loss pada 1.2100. Sebagai order OTO, buy limit dan stop-loss nya baru akan ditempatkan kalau order pertama Anda untuk sell pada 1.2000 berjalan.
Yang perlu diingat, tidak semua broker menyediakan semua jenis order ini. Jadi, jika kita ingin menggunakan suatu jenis order, pastikan broker kita menyediakan jenis order itu. Pastikan sudah paham sepenuhnya dengan sistem order di suatu broker sebelum mulai bertrading forex.

Nah, kalau masih bingung tentang bagaimana cara trading forex?
Praktik langsung saja dengan dana virtual di akun demo, ulangi, dan terus pelajari grafik, sebelum grafik menelanmu mentah-mentah saat trading sungguhan. Dapatkan akses ke berbagai akun demo trading disini. Tetaplah trading di akun demo sembari belajar sampai kita merasa nyaman dan bisa mengembangkan sistem yang menguntungkan, sebelum membuka akun riil dan menggunakan seluruh harta kita sebagai modal.

SEKALI LAGI: TETAPLAH TRADING DI AKUN DEMO SAMPAI MENEMUKAN KARAKTER TRADER DAN GAYA TRADING KITA, SERTA MENGEMBANGKAN SISTEM YANG MENGUNTUNGKAN. Itu adalah pelajaran dasar dan terpenting yang mesti diingat oleh semua trader pemula seperti kita.

Lanjut ke pelajaran berikutnya: Psikologi Forex Untuk Trader Pemula: Pahami Ini Sebelum Rugi

SEKOLAH FOREX

Taman Kanak-Kanak

Sekolah Dasar

Sekolah Menengah Pertama

SHARE:

SHARE:

 
Komentar: 11

SEKOLAH FOREX

Taman Kanak-Kanak

Sekolah Dasar

Sekolah Menengah Pertama