Advertisement

iklan

China Ngotot Pertahankan Zero COVID, Harga Minyak Melemah

Penulis

+ -

Harga minyak kembali melemah karena pernyataan terbaru pejabat China yang kembali menegaskan kebijakan Zero COVID. Hal ini berisiko menurunkan permintaan minyak.

iklan

iklan

Seputarforex - Harga minyak mentah dunia dibuka melemah pada perdagangan awal pekan (07/November). Minyak Brent dibuka melemah 1.2 persen pada kisaran $98.67 per barel, sementara minyak WTI berada turun 1.31 persen pada level $91.79 per barel.

China Ngotot Pertahankan Kebijakan Zero COVID, Harga Minyak Melemah

Pekan lalu, pasar sempat berspekulasi jika pemerintah China akan mulai melonggarkan pembatasan COVID secara bertahap. Namun, otoritas China menampik kabar tersebut dalam statement akhir pekan lalu. Hal ini praktis memicu kekecewaan pasar minyak yang sebelumnya mengharapkan peningkatan permintaan minyak dari China.

"Harga minyak melemah pada perdagangan awal pekan karena ditekan oleh pernyataan terbaru otoritas China yang berjanji untuk mempertahankan upaya pencegahan COVID secara ketat. Hal ini mengindikasikan bahwa kebijakan Zero COVID masih akan ditegakkan menyusul kenaikan jumlah kasus infeksi di beberapa kawasan China baru-baru ini," kata analis CMC Markets, Tina Teng dalam sebuah catatan.

Saat ini, muncul ketidakpastian apakah pembatasan akan kembali diberlakukan di beberapa kota utama China seperti pada kuartal kedua lalu. Jika kebijakan tersebut diterapkan, prospek pertumbuhan ekonomi China tentu akan semakin mengkhawatirkan.

"Pasar energi dunia tengah menghadapi tanda-tanda penurunan permintaan karena harga minyak yang dinilai sudah tinggi akhir-akhir ini. Di samping itu, latar belakang pelemahan pasar negara maju seperi kawasan Eropa dan AS telah membebani pergerakan harga minyak," ujar seorang analis ANZ dalam sebuah catatan. Meskipun begitu, ia masih memperkirakan jika permintaan minyak akan meningkat 0.6 juta bph pada kuartal terakhir 2022 dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Terlepas dari sikap pemerintah China yang tidak ingin melepaskan kebijakan Zero COVID, prospek harga minyak juga akan dipengaruhi secara kuat oleh pergerakan Dolar AS, keputusan The Fed terkait kebijakan suku bunga, dan manuver OPEC+.

Download Seputarforex App

298497
Penulis

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.