Advertisement

iklan

Dolar AS Masih Solid, Tunggu Sikap Trump Terhadap Sanksi Iran

Para investor fokus pada kebijakan Presiden AS Donald Trump, tentang masa depan kesepakatan internasional soal nuklir Iran. Pasar menantikan dampaknya terhadap Dolar AS.

Advertisement

iklan

FirewoodFX

iklan

Seputarforex.com - Penguatan Dolar AS masih solid hingga Selasa (08/Mei) sore ini, pasca pidato Jerome Powell di Zurich. Para investor fokus pada kebijakan Presiden AS Donald Trump, tentang masa depan kesepakatan internasional terkait nuklir Iran. Trump diperkirakan akan mengumumkan kesepakatan nuklir Iran pada hari Rabu pukul 01:00 WIB nanti.

donald-trump

 

Kelanjutan Posisi AS Dalam Perjanjian Nuklir Iran

Kesepakatan yang dibuat pada tahun 2015 antara Iran dengan AS, China, Prancis, Jerman, dan Rusia, berisi tentang himbauan agar Iran menghentikan pengembangan senjata nuklir, serta mengizinkan adanya inspeksi dari lembaga internasional atas fasilitas nukir yang dimilikinya. Imbalannya, AS dan negara-negara lainnya sepakat untuk mencabut sanksi ekonomi terhadap Iran. Yang menjadi penandatangan kesepakatan dari pihak AS saat itu masih Presiden Barack Obama.

Pengumuman dari Trump dini hari nanti merupakan penentuan akan keberlanjutan kesepakatan ini. Jika Iran terverifikasi telah melaksanakan semua persyaratan dalam kesepakatan tersebut secara periodik, maka perjanjian dapat dilanjutkan. Namun jika negara Timur Tengah tersebut dinilai tak memenuhi perjanjian, maka AS bisa menarik diri dari kesepakatan tersebut. Akibatnya, sanksi ekonomi terhadap Iran pun bisa diterapkan lagi.

Kabar ini cukup menyedot perhatian pasar, karena menurut negara-negara yang terlibat dalam perjanjian (kecuali AS), Iran sudah melaksanakan ketentuan seperti yang telah disepakati. Namun Donald Trump masih kurang puas. Jika akhirnya AS memutuskan untuk menarik diri, maka pasar global akan merasakan dampak risikonya.

 

Dampak Terhadap Dolar AS

Manuel Oliveri dari Credit Agricole London mengatakan bahwa ini merupakan event risiko yang berpotensi membentuk sentimen pasar. Pasar yang sudah waspada bisa lebiih kacau lagi apabila hasilnya tidak sesuai harapan.

Saat berita ini ditulis, USD/JPY diperdagangkan flat pada level 109.008. Sedangkan EUR/USD tampak melorot ke kisaran 1.1888 dari posisi 1.1915.

Analis dari Commerzbank mengatakan, keluarnya AS dari perjanjian itu akan memberikan dampak pada pergerakan Dolar AS saat ini. "Dalam hal ini, Dolar AS akan lebih menarik untuk digunakan dalam transaksi langsung di dalam AS saja. sedangkan untuk transaksi lainnya, kita dapat menggunakan mata uang lain. Tindakan ini dapat menggoyahkan status Dolar AS sebagai mata uang cadangan dominan dalam jangka panjang," ungkap analis tersebut.

283588

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.