Advertisement

iklan

Dolar AS Melemah, Negosiasi Perdagangan Uni Eropa-China Disorot

Penulis

+ -

Dolar AS melemah terhadap mayoritas mata uang mayor, setelah Uni Eropa dan China menyampaikan komitmen bersama di bidang perdagangan.

iklan

iklan

Seputarforex.com - Dolar AS melemah terhadap mayoritas mata uang mayor pada awal perdagangan hari Senin (16/Juli). Optimisme yang muncul dari positifnya negosiasi perdagangan antara China dan Uni Eropa mendongkrak mata uang-mata uang komoditas dan Euro, meskipun pasar masih mewaspadai dampak perang dagang antara Beijing dan Washington.

Dolar AS Melemah

 

Komitmen Bersama Uni Eropa-China

Data GDP China yang dirilis tadi pagi menunjukkan perlambatan pada sektor-sektor tertentu, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan dampak perang dagang yang kemungkinan akan menghantam China pada semester kedua tahun 2018. Namun demikian, sementara hubungan perdagangan antara China dan AS memburuk, negara-negara lain justru mempereratnya.

Perdana Menteri China, Li Keqiang, mengatakan negaranya akan meningkatkan akses pasar dan mengurangi bea impor dalam rangka menyeimbangkan hubungan dagang dengan Uni Eropa. Menurut laporan Reuters, pertemuan tingkat tinggi antara Uni Eropa dan China diekspektasikan menghasilkan komunike yang menegaskan komitmen kedua belah pihak pada sistem perdagangan multilateral. Li juga mengungkapkan bahwa kedua belah pihak setuju untuk bertukar penawaran pasar untuk pertama kalinya; hal mana dapat menggiatkan diskusi-diskusi mengenai perjanjian investasi jangka panjang.

 

Comdoll Ungguli Greenback

Kabar baik dari negosiasi Uni Eropa-China mengatrol daya tarik mata uang-mata uang berisiko lebih tinggi. Indeks Dolar AS (DXY) terpantau menurun 0.07% ke 94.61 pada perdagangan intraday, sementara AUD/USD naik 0.13% ke 0.7432 dan NZD/USD menguat 0.14% ke 0.6775. Pasangan mata uang USD/CAD melandai 0.04% ke 1.3147, meskipun harga minyak tertekan akibat prospek peningkatan supply di pasar global.

EUR/USD juga terdongkrak 0.10% ke 1.1695 menjelang rilis data Neraca Perdagangan yang akan dirilis pertengahan sesi Eropa sore ini. Dolar AS hanya mampu bertahan versus Yen, dengan USD/JPY menanjak 0.09% ke 112.43; dan stabil pada GBP/USD di kisaran 1.3239.

Berikutnya, pelaku pasar akan menantikan rilis data Penjualan Ritel dari Amerika Serikat nanti malam untuk mengevaluasi kesehatan ekonomi negeri Paman Sam. Di samping itu, kehadiran pimpinan Federal Reserve, Jerome Powell, di hadapan Kongres pada hari Selasa bakal diamati dengan hati-hati guna memperhitungkan peluang kenaikan suku bunga ketiga dan keempat dalam tahun 2018.

284440
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Buka melalui
https://bit.ly/seputarforex

Atau akses dengan cara:
PC   |   Smartphone

AWAS
Grup Telegram Palsu Mengatasnamakan Seputarforex!

Baca Selengkapnya Di Sini