Advertisement

iklan

Dolar AS Naik Pamor Menjelang Rilis Non-farm Payroll

Indeks Dolar AS tangguh mendaki ke sekitar level 98.50-an berkat ekspektasi dampak wabah virus Corona yang lebih moderat bagi perekonomian AS.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Indeks Dolar AS (DXY) bertengger di rekor tertinggi sejak akhir November 2019. Menjelang rilis data Non-farm Payroll beberapa jam ke depan (7/Februari), Greenback tangguh mendaki ke sekitar level 98.50-an berkat ekspektasi dampak wabah virus Corona yang lebih moderat. Wabah tersebut malah diharapkan dapat semakin mencairkan ketegangan dalam hubungan dagang antara China dan Amerika Serikat.

Indeks Dolar AS

China terus melancarkan kebijakan untuk membendung potensi dampak ekonomi dari wabah virus Corona. Setelah PBoC menggelontorkan likuiditas tambahan di pasar keuangan, Beijing kemarin mengumumkan akan memangkas tarif yang diberlakukan terhadap USD75 Miliar produk yang diimpor dari AS. Oleh karena itu, sentimen risk-on menggeliat kembali meski sejumlah pihak terus mewanti-wanti ketidakpastian dampak wabah.

Awal pekan ini, beberapa pejabat teras Federal Reserve melontarkan pendapat yang bernada meremehkan potensi dampak wabah virus Corona. Mary C Daly dari Fed San Fransisco mengatakan bahwa wabah tidak akan berdampak materiil terhadap perekonomian AS. Pendapat serupa disampaikan oleh Robert S Kaplan dari Fed Dallas.

"Ada persepsi bahwa perekonomian AS akan lebih sedikit terpengaruh oleh virus daripada China atau negara-negara lain, jadi itu adalah salah satu faktor (yang mendukung) untuk kekuatan Dolar," kata Masafumi Yamamoto, pakar strategi mata uang di Mizuho Securities, sebagaimana dilansir oleh Reuters.

Lanjutnya, "Perdagangan risk-off bisa beristirahat, karena kita takkan tahu kondisi perekonomian China sesungguhnya hingga menyaksikan data untuk Februari. Bisa jadi ada penurunan besar dalam data (ekonomi) untuk China dan beberapa negara Asia lain."

Perhatian pasar saat ini berfokus pada jadwal rilis data US Non-farm Payroll pada awal sesi New York nanti malam. Konsensus ekonom mengharapkan data meningkat dari 145k menjadi 160k. Proyeksi tersebut juga didukung oleh data ADP Employment Change yang lebih baik dalam publikasi beberapa hari lalu.

Selanjutnya, Anda juga dapat menonton ulasan di atas dalam format audio berikut ini.

291929

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?

Lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone