iklan

Dolar Naik Pasca Rilis Data GDP AS Kuartal III

Pertumbuhan ekonomi AS kuartal ketiga tumbuh melebihi estimasi dan mencapai 33.4 persen. Dolar AS pun naik setelah bergejolak akibat isu mutasi virus COVID-19.

iklan

iklan

Seputarforex - Dolar AS naik di tengah isu mewabahnya virus Corona jenis baru. Data pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat yang dirilis pada hari Selasa (22/Desember) menunjukkan hasil solid, sehingga memantapkan Indeks Dolar AS (DXY) untuk melonjak 0.67 persen ke level 90.64.

dxy

Ekonomi AS berekspansi 33.4 persen di kuartal ketiga 2020, lebih tinggi daripada rilis GDP sebelumnya yang menunjukkan estimasi kenaikan 33.2 persen. Laju pertumbuhan GDP AS kali ini menjadi yang tertinggi sepanjang sejarah, terutama karena pencapaian ekonomi di kuartal kedua lalu ambles hingga -31.4 persen.

 

Bullish Dolar Didukung Isu Corona, Analis Waspadai Risiko Pelemahan

Varian baru virus Corona menimbulkan gejolak pasar sejak Senin lalu. Namun, kekhawatiran sedikit mereda setelah para pakar medis mengindikasikan bahwa vaksin yang telah beredar saat ini juga mampu melawan mutasi virus tersebut. Moderna Inc. contohnya, mengekspektasikan bahwa imunitas vaksinnya dapat melindungi pengguna dari varian baru COVID-19. Perusahaan farmasi tersebut akan meyakinkan masyarakat dengan melakukan uji coba lagi dalam beberapa pekan mendatang.

Meski demikian, ketidakpastian akibat virus Corona jenis baru sudah terlanjur memukul sentimen risiko. Ini terlihat dari memerahnya saham-saham AS (kecuali NASDAQ) dan reli obligasi. Mata uang-mata uang yang tergolong sebagai aset high-risk seperti Dolar Australia, Dolar New Zealand, dan Euro pun turut melemah sehingga menambah kekuatan bagi bullish Dolar.

Kendati demikian, pasar masih mengantisipasi pelemahan Dolar AS. Di tengah isu pemulihan pandemi, harga komoditas berpotensi terangkat dan menguntungkan para eksportir. Jika demikian, maka mata uang-mata uang komoditas akan berpeluang mengungguli Dolar AS.

"Menjelang tahun baru, bersamaan dengan implementasi vaksin yang semakin luas, (situasi sedang) mirip seperti di akhir kuartal pertama lalu. Kita akan melihat bagaimana virus ini akan bermain," kata Ronald Simpson, analis Action Economics.

"Saya masih memperkirakan bahwa Dolar AS akan berada di bawah tekanan untuk paruh pertama tahun depan. Kita punya ekuitas AS yang sedang overvalued dan overpriced. Begitu COVID mereda, maka akan ada lebih banyak peluang ke negara-negara berkembang," imbuh Simpson.

Download Seputarforex App

294861

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


4 Mar 2021

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone