Advertisement

iklan

ECB Tak Potong Suku Bunga, Euro Longsor

Di luar ekspektasi, ECB hanya menyuntikkan stimulus senilai 120 miliar euro tanpa memotong suku bunganya seperti The Fed dan BoE.

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Pada hari Kamis (12/Maret) malam ini, European Central Bank (ECB) memutuskan untuk tidak memotong suku bunganya seperti yang diekspektasikan pasar. Namun, Gubernur Christine Lagarde mengumumkan stimulus ekonomi berupa ekstensi program pembelian aset sebesar 120 miliar euro.

Kebijakan ini mematahkan harapan pasar akan Rate Cut ECB sebesar 10 basis poin, guna menanggulangi gangguan ekonomi akibat pandemi Corona di Zona Euro. Suku bunga utama ECB sendiri saat ini berada di level -0.5 persen. Suku bunga negatif dimaksudkan untuk mendorong bank-bank komersial agar meminjamkan uangnya ke nasabah, ketimbang memarkirkannya di bank sentral.

"Wabah virus Corona covid-19 masih menjadi guncangan besar bagi prospek pertumbuhan ekonomi global dan Zona Euro sendiri. Hal itu juga telah membebani volatilitas pasar," ungkap Lagarde dalam konferensi pers pasca pengumuman kebijakan ECB.

 

 

Mengapa ECB Tak Bisa Ikut Trend Rate Cut?

Sebagian ekonom berpendapat bahwa perangkat kebijakan moneter ECB memang lebih terbatas jika dibandingkan dengan bank-bank sentral mayor lain. Pasalnya, suku bunga ECB saja sudah negatif, sehingga sulit bagi Lagarde dan rekan-rekan untuk mengikuti The Fed ataupun BoE yang memotong suku bunganya sebagai langkah penanggulangan dampak Corona.

"Ini merupakan kebijakan efektif yang dilakukan oleh ECB. Bank sentral membayar bank-bank untuk meminjam dari ECB. Dengan demikian, bank-bank pun bersemangat untuk membuat perusahaan-perusahaan agar meminjam dari mereka, secara praktis menawarkan pilihan menggoda pada bank-bank komersial untuk terlibat dalam semacam Carry Trade," terang Seeema Shah, analis dari Principal Global Investors.

Shah juga menekankan bahwa peran ECB saja tak akan cukup untuk menopang perekonomian. Dibutuhkan aksi dari pemerintah untuk meluncurkan dukungan fiskal. "ECB sudah menjalankan perannya, sekarang giliran pemerintah," ujarnya.

 

Euro Anjlok Terhadap Dolar AS

Kebijakan ECB yang tidak sesuai dengan ekspektasi pasar mengakibatkan pelemahan Euro. EUR/USD sempat menguat tipis sebelum pengumuman ECB, tapi kemudian berbalik turun dengan cepat. Saat berita ini ditulis, EUR/USD longsor hingga lebih dari 1.5 persen ke 1.1081, terendah sejak tanggal 2 Maret lalu.

eurusd

292308

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.