Advertisement

iklan

EUR/USD 1.084   |   USD/JPY 150.150   |   GBP/USD 1.266   |   AUD/USD 0.653   |   Gold 2,082.50/oz   |   Silver 22.89/oz   |   Wall Street 38,975.46   |   Nasdaq 16,199.59   |   IDX 7,311.91   |   Bitcoin 62,029.85   |   Ethereum 3,422.05   |   Litecoin 94.42   |   Pola Bullish Falling Wedge XAU/USD terkonfirmasi di grafik 1 Jam, 1 hari, #Forex Teknikal   |   EUR/JPY naik mendekati level 162.70 diikuti oleh penghalang psikologis, 1 hari, #Forex Teknikal   |   USD/CAD melemah mendekati level 1.3560 karena kenaikan harga minyak mentah dan IMP manufaktur AS, 1 hari, #Forex Teknikal   |   Harga emas bertahan stabil di bawah level tertinggi satu bulan yang berhasil disentuh pada hari Kamis, 1 hari, #Emas Teknikal   |   PT Millennium Pharmacon International Tbk. (SDPC) bidik ekspansi hingga 45 cabang, siapkan capex Rp30 miliar, 1 hari, #Saham Indonesia   |   Pertamina Geothermal Energy (PGEO) membukukan laba bersih Rp2.53 Triliun sepanjang 2023. Angka tersebut naik 28.47% secara year-on-year (YoY), 1 hari, #Saham Indonesia   |   PT Chandra Asri Pacific Tbk. (TPIA) menilai laba atau bottom line yang dihasilkan dari bisnis infrastruktur lebih stabil dibandingkan petrokimia, 1 hari, #Saham Indonesia   |   Laba bersih Japfa Comfeed (JPFA) turun 34.52% YoY menjadi Rp929.71 miliar sepanjang 2023, 1 hari, #Saham Indonesia
Selengkapnya

GDP AS Kuartal Dua Tumbuh Meyakinkan, Kuartal Satu Justru Turun

Penulis

Perekonomian AS tumbuh lebih cepat dibandingkan ekspektasi sebelumnya, seperti yang terlihat pada hasil rilis data Advance GDP periode April - Juni 2017 dengan pertumbuhan 2.6 persen.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Perekonomian AS tumbuh lebih lambat dibandingkan ekspektasi sebelumnya. Meski rilis data Advance GDP periode April – Juni 2017 yang dipublikasikan oleh Departemen Perdagangan pada hari Jumat (28/7) tumbuh meyakinkan, tetapi angka GDP Final kuartal pertama justru direvisi turun.

Advance GDP AS Kuartal 2 Tumbuh

Ekonomi AS tumbuh 2.6 persen berdasarkan rilis Advance GDP kuartal kedua 2017 malam ini, melewati estimasi ekonom sebelumnya yang memprediksi akan tumbuh 2.5 persen. Kokohnya pertumbuhan ekonomi AS didorong oleh pengeluaran konsumen yang terus meningkat serta adanya ekspansi pada sektor bisnis yang menyebabkan belanja peralatan ikut terkerek naik.

 

Belanja Konsumen "Masih" Jadi Penyelamat GDP

Pengeluaran Konsumen yang memberi kontribusi dua pertiga dari total GDP Negeri Paman Sam, tercatat menjadi salah satu faktor utama penyebab apiknya rilis data Advance GDP kuartal kedua malam ini. Consumer Spending tercatat tumbuh sebesar 2.8 persen, terus meningkat bila dibandingkan periode kuartal pertama 2017 dengan kecepatan pertumbuhan 1.9 persen.

Meski terus membaik secara kuartal, namun terselip kekhawatiran di kalangan Investor akan terjadinya perlambatan Consumer Spending kuartal ketiga mendatang. Pasalnya, kondisi pasar tenaga kerja AS berada dekat “Full Employment”, tapi pertumbuhan upah pekerja masih tergolong lamban.

Sementara itu, laporan GDP AS malam ini juga memuat laporan bahwa pertumbuhan untuk kuartal pertama 2017 direvisi turun dari 1.4 persen menjadi 1.2 persen, sekaligus mencatat performa kuartal pertama terburuk dalam kurun waktu setahun terakhir.

279725
Penulis

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.