Harga Emas Tergelincir Dilanda Aksi Profit Taking

Lonjakan indeks manufaktur Philly Fed menaikkan yield obligasi US Treasury. Harga emas pun turun karena aksi profit taking pasca kenaikan harga di sesi sebelumnya.

Xm

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Harga emas turun di sesi perdagangan Kamis (18/Juli) malam, meskipun Dolar AS sedang melemah. Pasalnya, para investor sedang mengambil untung dari kenaikan harga ke level tinggi dua pekan di sesi perdagangan sebelumnya. Selain itu, apiknya data manufaktur Philadelphia terbaru membuat para investor lebih berminat untuk membeli obligasi AS ketimbang emas.

Harga emas spot turun 0.2 persen ke $1,423.32 pada pukul 21:54 WIB. Sedangkan harga emas futures untuk pengiriman Agustus di Comex New York jatuh 0.2 peren ke $1,420.85 di waktu yang sama.

Penurunan harga emas malam ini juga terlihat dari grafik XAU/USD berikut. Meskipun masih di dekat level tinggi satu jam sebelumnya, XAU/USD gagal melanjutkan penguatan untuk menembus level tinggi 1,428.86, sehingga sekarang diperdagangkan di level 1,426.37.

xauusd

Kenaikan harga emas di sesi sebelumnya terjadi akibat meningkatnya antisipasi terhadap Rate Cut The Fed yang kian mendekat. Namun, para investor sedang melakukan profit taking saat ini, sehingga harga emas turun sesaat.

"Antisipasi terhadap pemotongan suku bunga sangat mendongkrak momentum yang kita lihat beberapa saat tadi, dan sekarang kita melihat adanya profit taking," kata Jeffrey Sica, analis dari SICA Wealth Management LLC. "Kita akan mempertahankan stabilitas (harga emas) d rentang $1,400.... Jika akhirnya The Fed tidak memotong suku bunga, maka emas akan kembali (turun) ke $1,300."

 

Lonjakan Indeks Philly Fed Manufacturing Angkat Yield Obligasi

Dolar AS memang tidak menguat setelah Indeks Philly Fed Manufacturing dilaporkan naik pesat pada bulan Juli 2019. Namun, data tersebut membuat para investor lebih memilih untuk membeli obligasi US Treasury daripada emas.

Kenaikan aktivitas manufaktur di Philadelphia diasumsi sebagai sinyal peningkatan ekonomi AS. Jika demikian, maka potensi agresivitas The Fed untuk melonggarkan moneter menjadi berkurang. Padahal sejauh ini, ekspektasi akan pemotongan suku bunga The Fed menjadi penopang bagi penguatan harga emas.

289306

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.

12 November 2019 07:44

1,456.51 ( 0.05%)

Support : 1,447.74
Pivot : 1,456.86
Resistance : 1,464.83

Hold 50% Buy 50% Buy

24% Buy
Selengkapnya