iklan

Harga Emas Turun, Tertekan Wacana Pelonggaran Lockdown

Harga emas turun merespon kenaikan yield obligasi dan saham, sehubungan dengan rencana pelonggaran lockdown di beberapa negara.

iklan

iklan

Seputarforex.com - Harga emas turun di sesi perdagangan Senin (27/April) malam ini, seiring dengan naiknya sentimen risiko investor karena melambatnya kasus Corona. Walaupun demikian, harga emas masih ditopang oleh kebijakan stimulus ekonomi.

Harga emas futures di Comex New York tak mampu menahan tekanan, sehingga mengalami penurunan 0.5 persen ke 1,726.70. Sementara itu, harga emas spot melemah 0.8 persen ke 1,712.99 pada pukul 15:08 GMT. Penurunan tersebut telah melambat dibandingkan sesi sebelumnya yang mencapai 1.3 persen ke level rendah 1,704.45. Grafik XAU/USD di bawah ini juga menunjukkan penurunan 0.9 persen ke 1,711.78.

xauusd

 

Kasus Baru Covid-19 Melambat, Minat Risiko Naik

Yield obligasi US Treasury naik pada sesi pembukaan pasar hari ini, sehingga menekan harga emas turun. Menurut Suki Cooper, analis dari Standard Chartered Bank, latar belakang makro umumnya masih mendukung bullish emas dalam jangka pendek. Namun, ia tak menampik bahwa rencana pembukaan kembali aktivitas perekonomian akan berdampak pada turunnya permintaan safe haven.

"Pembelian safe haven masih mendukung harga emas, utamanya melalui arus masuk ETF dan permintaan investor-investor ritel... (namun) jika kita melihat ekonomi-ekonomi mulai buka kembali, maka kemungkinan akan mulai meredakan permintaan atas safe haven," ungkap Cooper.

Negara yang akan memulai kembali aktivitas ekonominya dan melonggarkan aturan lockdown memang dikabarkan semakin bertambah. Akan tetapi, beberapa pihak menilai bahwa meskipun penyebaran virus corona mulai melambat, perekonomian disangsikan bisa melejit dengan cepat begitu lockdown disudahi.

"Walaupun lockdown dihentikan, dunia masih jauh dari normal. Risiko yang lebih besar kemudian adalah kolapsnya ekonomi," tulis tim analis Commerzbank.

"Untuk menanggulangi hal ini, pemerintah di semua negara tampaknya akan melanjutkan pembelanjaan sejumlah uang dalam jumlah besar - yang sebagian besar akan diciptakan oleh bank sentral. Emas masih akan mendapatkan permintaan dengan fungsi sebagai crisis currency dalam kondisi ini, dan seperti yang sedang terefleksikan dalam aliran masuk ETF."

 


Berita di atas juga kami sajikan dalam bentuk podcast yang bisa Anda simak pada video berikut ini:

292773

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone