Advertisement

iklan

Jepang Menumpas Spekulasi Hawkish, Yen Meringis

Penulis

+ -

Bank sentral Jepang menolak untuk mengubah kebijakan, sekaligus mengungkapkan kekhawatiran tentang kondisi ekonomi ke depan. Akibatnya, nilai tukar yen tumbang.

iklan

iklan

Seputarforex - Nilai tukar yen sempat menguat pesat sejak akhir tahun lalu, karena para pelaku pasar berharap bank sentral Jepang (BoJ) mengubah arah kebijakannya menjadi lebih ketat seiring dengan kenaikan inflasi. Sayangnya, harapan itu musnah seusai pengumuman hasil rapat kebijakan BoJ hari ini (18/Januari).

Bukannya bersikap lebih hawkish, BoJ malah menambah amunisi baru untuk menegakkan kebijakan moneter longgarnya. Konsekuensinya, USD/JPY meloncat sekitar 2.5% sampai level tertinggi satu sesi pada 131.58. GBP/JPY dan EUR/JPY juga masing-masing melonjak lebih dari 2 persen.

USDJPY Daily Grafik USD/JPY Daily via TradingView

Pengumuman BoJ mengungkapkan bahwa para peserta rapat sepakat untuk mempertahankan kebijakan pengendalian kurva yield (YCC) dengan target suku bunga jangka pendek pada -0.1%, serta target yield obligasi JGB 10Y pada 50 basis poin di sekitar 0%. Dengan kata lain, ambang yield JGB 10Y maksimal tetap berada pada 0.50%.

Untuk menanggapi aksi pasar yang berulang kali mendesak yield hingga melebihi ambangnya, BoJ memilih untuk mengamandemen aturan untuk operasi pasar. Amandemen itu memungkinkan bank sentral untuk menyalurkan dana kepada lembaga keuangan hingga durasi 10 tahun dalam bentuk pinjaman berbunga tetap maupun mengambang. Sebelumnya, BoJ hanya dapat menyalurkannya dengan bunga tetap.

"BOJ akan menentukan tingkat bunga setiap pinjaman untuk mendorong pembentukan kurva yield yang konsisten dengan pedoman operasi pasar, dengan mempertimbangkan harga pasar obligasi pemerintah Jepang untuk setiap maturitas," demikian bunyi salah satu pernyataan resmi BoJ.

BoJ juga memaparkan proyeksi kondisi ekonomi Jepang yang lebih buruk dan inflasi yang menurun lagi dalam rincian hasil rapat tersebut. Mereka memperkirakan laju kenaikan harga-harga akan termoderasi seiring dengan memudarnya efek kenaikan harga bahan baku. Sementara itu, perlambatan ekonomi global tahun ini akan membebani pertumbuhan ekonomi Jepang yang mengandalkan ekspor.

Sejumlah pengamat mensinyalir pengumuman BoJ hari ini merupakan upaya Gubernur Haruhiko Kuroda untuk menstabilkan situasi sebelum pergantian Gubernur BoJ pada April mendatang. Oleh karena itu, masih ada secercah harapan untuk perubahan kebijakan BoJ --meskipun hal itu belum akan terealisasi dalam waktu dekat.

"Ini mungkin cara Gubernur Haruhiko Kuroda untuk memastikan penggantinya tidak harus berurusan dengan fungsi pasar yang memburuk sejak awal (menjabat)," kata Takafumi Yamawaki, kepala riset suku bunga Jepang di JP Morgan Securities, sebagaimana dilansir oleh Reuters, "Itu tidak berarti BoJ tidak perlu mengutak-atik YCC yang sudah menunjukkan sejumlah keterbatasan. Tapi perubahan apa pun (kemungkinan baru akan) dapat dilakukan oleh gubernur baru setelah mencermati kondisi ekonomi."

Download Seputarforex App

298851
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.