Advertisement

iklan

EUR/USD 1.082   |   USD/JPY 150.440   |   GBP/USD 1.267   |   AUD/USD 0.656   |   Gold 2,035.02/oz   |   Silver 23.02/oz   |   Wall Street 39,131.53   |   Nasdaq 15,996.82   |   IDX 7,283.82   |   Bitcoin 51,733.24   |   Ethereum 3,112.70   |   Litecoin 70.08   |   Menurut Natixis, jika ECB bertujuan untuk menurunkan inflasi hingga 2%, ECB tidak akan menaikkan suku bunga terlalu banyak, 24 menit lalu, #Forex Fundamental   |   EUR/JPY bertahan di bawah level 163.00 di tengah kekhawatiran intervensi, 2 jam lalu, #Forex Teknikal   |   USD/CHF berkonsolidasi di atas level 0.8800, fokus pada data PDB AS dan Swiss, 2 jam lalu, #Forex Teknikal   |   AUD/JPY turun lebih rendah untuk menghentikan kenaikan delapan hari beruntun ke level tertinggi Multi-Tahun, 2 jam lalu, #Forex Teknikal   |   PT Hexindo Adiperkasa Tbk. (HEXA) membukukan kenaikan pendapatan untuk periode sembilan bulan yang berakhir pada Desember 2023 sebesar $478.27 juta, 7 jam lalu, #Saham Indonesia   |   BEI menyetop perdagangan PT Bersama Mencapai Puncak Tbk. (BAIK) pada hari ini, sehubungan dengan terjadinya penurunan harga kumulatif yang signifikan, 8 jam lalu, #Saham Indonesia   |   S&P 500 Futures stabil di 5,100, sementara Nasdaq 100 Futures bertengger di level 17,985. Dow Jones Futures turun sedikit menjadi 39,177, 8 jam lalu, #Saham AS   |   Saham berjangka AS sedikit bergerak pada akhir transaksi hari Minggu setelah mencapai rekor tertinggi, karena reli yang dipicu oleh AI di sektor teknologi saat ini tampaknya melambat, 8 jam lalu, #Saham AS
Selengkapnya

Kabar Buruk Dari Eropa Bayangi Harga Minyak

Penulis

Rencana sejumlah negara Eropa untuk memperpanjang lockdown telah meredupkan prospek permintaan minyak dalam beberapa waktu ke depan.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex - Harga minyak sedang berjuang mendapatkan kembali momentum bullish setelah turun tajam gegara wacana lockdown Eropa babak baru. Pada saat berita ini diturunkan, minyak Brent berada di kisaran $64.51 per barel, melemah 0.54 persen secara harian. Sementara itu, minyak WTI (West Texas Intermediate) diperdagangkan di kisaran $60.90 per barel.

Harga minyak hari ini

Harga minyak anjlok setelah Angela Merkel memutuskan untuk memperketat pembatasan sosial. Kebijakan ini merupakan langkah mundur dari pelonggaran yang mulai diberlakukan baru-baru ini. Pasalnya, tingkat infeksi di Jerman naik menjadi di atas 100 per 100,000 penduduk. Untuk mengatasi kondisi tersebut, lockdown Jerman akan diterapkan hingga 18 April dengan intensitas yang bervariasi tergantung wilayah.

Kondisi tidak jauh berbeda juga dialami oleh Polandia yang mengalami kenaikan kasus Corona hingga tiga kali lipat. Sementara itu, Italia bersiap untuk melakukan lockdown nasional pada perayaan Paskah 3-5 April mendatang.

Fawad Razaqzada, analis ThinkMarkets London mengatakan bahwa minyak telah pulih dari basis terendah yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika harga WTI turun di bawah $40 per barel tahun lalu. Kemudian, pemotongan produksi minyak OPEC dan optimisme kebangkitan ekonomi tahun 2021 berhasil mendorong harga minyak di atas level $70 per barel.

Namun, Razaqzada juga mencermati jika harga minyak saat ini mendapat hambatan besar untuk bisa kembali di atas level $70. Meredupnya prospek permintaan dari Eropa dan ekspektasi kenaikan pasokan minyak mentah AS menjadi sentimen negarif yang membebani harga minyak.

"Secara keseluruhan, saya tidak melihat harga minyak dapat naik lebih jauh dan saya pikir Brent akan berjuang bertahan di kisaran $70 per barel, sedangan minyak WTI akan mencapai harga rata rata $60 per barel tahun iniā€¦ Untuk saat ini, saya pikir momentum penurunan mungkin sudah dimulai setelah aksi sell-off pada minggu lalu," kata Razaqzada.

Download Seputarforex App

295423
Penulis

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.


Diana
Ya ampun, EU masih lockdown toh? Padahal vaksin sudah mulai disebar.