Advertisement

iklan

Lagarde ECB: Bank Sentral Belum Perlu Merespons Wabah Virus Corona

Presiden ECB Christine Lagarde menilai wabah virus Corona belum berdampak besar terhadap inflasi Zona Euro.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Potensi dampak wabah virus Corona telah membuat pelaku pasar mulai memperhitungkan probabilitas pemangkasan suku bunga oleh Federal Reserve dan ECB dalam beberapa hari terakhir. Menanggapi spekulasi tersebut, Presiden ECB Christine Lagarde justru mengisyaratkan keinginan untuk mempertahankan suku bunga dalam rapat kebijakan berikutnya.

Christine Lagarde

Dalam komunikasi yang dilansir oleh Financial Times, Lagarde mengatakan bahwa bank sentral memantau wabah dengan "sangat hati-hati", untuk meninjau apakah akan timbul "shock jangka panjang" yang memengaruhi supply/demand dan inflasi. Namun, ia menegaskan situasi sekarang belum sampai pada tahap di mana wabah akan berdampak kuat terhadap inflasi, sehingga respons kebijakan moneter pun belum diperlukan.

"Ini fenomena yang berkembang dengan pesat dan menuntut kami untuk memantaunya dengan sangat hati-hati. (Tetapi) ini jelas bukan bidang di mana bank sentral bisa benar-benar berpendapat. Ini sebenarnya (kewenangan) layanan kesehatan dan pakar kesehatan untuk memberikan pendapat mereka kepada kita...tentang evolusinya dan terutama cara membendungnya," kata Lagarde.

Bank sentral Eropa memang telah memprediksi sejumlah skenario yang mungkin terjadi terkait perkembangan wabah ini. Tapi sang mantan ketua IMF itu mengutarakan bahwa semua proyeksi yang digambarkan oleh bank sentral saat ini didasarkan pada realisasi penanggulangan wabah dalam jangka waktu cukup dekat.

Euro mencetak kinerja terbaik dalam perdagangan mata uang mayor hari ini (28/Februari). EUR/USD meraup kenaikan sekitar 0.5 persen ke kisaran 1.1048, sementara USD ambruk akibat kecemasan seputar pemangkasan suku bunga The Fed.

Salah satu fondasi fundamental bullish USD sejak akhir tahun lalu terletak pada klaim Federal Reserve untuk tidak memangkas suku bunga sama sekali dalam tahun 2020. Akibatnya, pelaku pasar bereaksi keras ketika fondasi tersebut mendadak goyah. Sedangkan ECB telah lama menegaskan akan terus mempertahankan kebijakan moneter longgar sepanjang tahun ini, sehingga spekulasi pemangkasan suku bunganya tak berefek pada Euro.

292165

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?

Lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone