Advertisement

iklan

Lahirnya Perang Mata Uang

Penulis

+ -

Dunia menemukan dirinya dalam situasi yang sulit pada tahun 2008, dan dalam tahun-tahun setelahnya. Gelembung perumahan di Amerika Serikat ikut andil dalam mempengaruhi perekonomian di seluruh dunia, dan memicu situasi lebih kontroversial di Eropa yang hari ini tetap tidak terselesaikan tapi bahkan tidak adanya keberhasilan jangka panjang dalam menata Zona Euro.Adanya Collapse Keuangan,

iklan

iklan

Dunia menemukan dirinya dalam situasi yang sulit pada tahun 2008, dan dalam tahun-tahun setelahnya. Gelembung perumahan di Amerika Serikat ikut andil dalam mempengaruhi perekonomian di seluruh dunia, dan memicu situasi lebih kontroversial di Eropa yang hari ini tetap tidak terselesaikan tapi bahkan tidak adanya keberhasilan jangka panjang dalam menata Zona Euro.

Adanya Collapse Keuangan, Amerika Serikat memulai putaran pertama Quantitative Easingnya. Ini adalah tindakan pencetakan dolar untuk membeli obligasi. Adanya pencetakan uang tersebut memiliki fungsi teknis mendevaluasi mata uang karena itu hanya mencetak lebih tapi tak ada nilai tambah yang diciptakan.

Lahirnya Perang Mata

Putaran pertama QE melakukan sedikit pengaruh pada perekonomian yang memburuk tahun 2008, tapi sayangnya tidak memberikan titik balik yang efektif dalam masalah pengangguran, dan pertumbuhan ekonomi yang cenderung menurun. Jadi Amerika Serikat segera memulai putaran lain QEnya, hal ini dijuluki devaluasi dolar AS, dan akhirnya mata uang seperti Euro, Aussie, Kiwi, dan bahkan Yen meningkat nilai terhadap 'QE 2.'

Sama seperti Anda melihat dalam artikel lain, bahwa peningkatan valuasi hanya menambah tekanan terhadap perekonomian karena dunia berusaha berjalan pincang untuk keluar dari Collapse Keuangan. Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini negara tidak menghargai kenyataan bahwa lingkungan sudah sulit bahkan menjadi lebih menantang, tapi mereka sedang menciptakan dollar secara besar-besaran tanpa ada jaminan.

Amerika Serikat telah mengecilkan nilai Dolar AS, tekanan ini berefek ke eksportir Jepang dan Bank Sentral Jepang sehingga tergerak ikut melemahkan Yen. Dua besar perekonomian terbesar di dunia memulai dalam perlombaan, mencoba untuk melemahkan mata uang mereka.

Tapi Perang Mata Uang tidak berakhir di sana, sebagai ekonomi lainnya ingin mempertahankan pijakan kompetitif. Cina mempekerjakan 'fixed floating rate' di mana Yuan lebih longgar dari US Dollar. Nilai Dolar AS melemah karena kebijakan, begitu pula Yuan menguat karena kebijakan. Tindakan ini dapat memberikan dukungan untuk pasar Cina. Pada gilirannya yuan akan memiliki kekuatan dibanding us dollar dinegara lain seperti Australia atau Selandia Baru, di mana hubungan perdagangan yang kuat dapat membawa korelasi yang kuat dengan China.

Eropa adalah dalam situasi yang lebih berbahaya, karena mereka belum memiliki mandat untuk memulai suatu tindakan pencetakan Euro baru. Hal ini menyoroti fakta bahwa reformasi struktural harus dibuat untuk jangka panjang demi kelangsungan hidup ekonomi tunggal itu. Ada 27 negara diatur oleh kebijakan tunggal moneter di mana sedikit fleksibilitas yang tersedia untuk melawan tindakan tersebut dari persaingan antar pemerintah dan ekonomi di masing-masing zona eropa.

Selain itu, Eropa menemukan dirinya dalam posisi yang tidak enak melihat mata uang meningkat di mana sebagian besar perekonomian mereka terus menghadapi headwinds. Pengangguran lebih dari 25% di Spanyol, dan bagi mereka yang di bawah usia 25 tahun merupakan pengangguran yang paling tinggi sebanyak 60%. Pengangguran sebesar 11% juga terjadi di Italia, perekonomian nasional ke-10 terbesar di dunia akan kembali memilih seorang politisi. Mungkin lebih merisaukan, Berlusconi berjanji untuk mencabut reformasi di Italia yang sebagian besar telah memungkinkan negara untuk menghindari bencana ekonomi dari Mr Mario Monti.

Risiko tindakan tersebut bisa menjadi bencana, namun Euro terus naik ke titik tertinggi baru yang lalu terhadap mata uang seperti US Dollar dan Yen Jepang. Ini adalah Perang Mata Uang, dan itu tidak hanya mulai, itu sudah dimulai. Taruhannya baru saja meningkat karena Jepang sekarang sedang menciptakan keributan devaluasi yang terus menerus dan semakin tinggi nilai dari Euro, atau lebih tampaknya bahwa mereka telah bergerak melampaui krisis ekonomi.


______________________
Sumber : Dailyfx.com

116102

Parmadita mengenal forex mulai tahun 2010. Sejak saat itu, menggali beragam pengetahuan dan pengalaman terkait forex dari berbagai sumber, baik tentang indikator teknikal biasa, psikologi trading, maupun Expert Advisor.