iklan

Masih Berharap Deal, Pound Bertahan Dekat Puncak 3 Bulan

Pound sempat tergelincir karena masalah kesepakatan dengan Uni Eropa pada akhir pekan lalu. Namun secara umum, harga masih bergerak di level tertinggi tiga bulan.

iklan

iklan

Seputarforex - Pound sempat tergelincir pada perdagangan akhir pekan lalu lantaran penolakan Inggris terhadap upaya kompromi Uni Eropa terkait masalah perikanan. Akan tetapi, posisinya masih bertahan pada kisaran 1.3300 versus USD dalam perdagangan hari ini (30/November) -dekat puncak tertinggi tiga bulan. Pelaku pasar masih yakin ada peluang untuk tercapainya deal dalam perundingan dagang pasca-brexit antara Inggris dan Uni Eropa dalam waktu dekat.

GBPUSD DailyGrafik GBP/USD Daily via Tradingview.com

Pada hari Kamis lalu, Uni Eropa menyatakan bersedia untuk menyerahkan 15-18 persen dari kuota ikan mereka bagi Inggris. Akan tetapi, London langsung menampiknya dengan alasan konsesi itu tetap mengabaikan pengakuan atas kedaulatan Inggris.

Alhasil, masalah akses penangkapan ikan di perairan Inggris masih menjadi batu sandungan utama dalam perundingan kedua pihak dan menggugurkan ekspektasi deal dalam pekan lalu. Sejumlah pelaku pasar kembali gelisah, sehingga mendorong aksi jual tipis pada Sterling. Meski demikian, ekspektasi pasar yang lebih luas masih meyakini sebuah "deal" lebih mungkin tercapai daripada "no deal". Lebih banyak pelaku pasar bertaruh pada potensi bullish GBP ketimbang potensi bearish-nya. Optimisme ini menahan Sterling pada posisinya sekarang, sekaligus memperbesar risiko gejolak yang bakal timbul seandainya perundingan berakhir nihil pada bulan depan. 

"Ekspektasi dasar kami tetap deal, tetapi kami akan lebih khawatir jika tidak ada deal juga pada pekan depan. KTT Uni Eropa pada 10-11 Desember sepertinya pertemuan terakhir di mana para pemimpin Uni Eropa dapat menyepakati sebuah deal, sehingga baik Uni Eropa maupun Inggris hanya memiliki waktu yang sangat terbatas untuk mengambil keputusan," ungkap Jakob Ekholdt Christensen, kepala analis Danske Bank.

"Apa yang dapat memicu reaksi pasar lebih jelas adalah sebuah deal tentang brexit. Tetapi saat ini, sebuah kompromis saja bisa memantik reli kelegaan (pasar) pada Sterling terhadap USD dan EUR," kata Roberto Mialich, pakar strategi forex UniCredit, "Disrupsi brexit setelah Inggris meninggalkan pabean tunggal dan pasar bersama Uni Eropa pada 1 Januari masih dipandang sebagai beban besar bagi perekonomian dan mata uang Inggris."

Download Seputarforex App

294709

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


16 Des 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone