iklan

Menkeu AS Ancam Usir Perusahaan China Dari Wall Street

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan bahwa perusahaan asal China yang tidak memenuhi standar akuntansi akan dipaksa delisting pada akhir 2021.

iklan

iklan

Seputarforex - Sengketa Amerika Serikat versus China semakin memanas. Pada hari Senin malam, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan bahwa perusahaan asal China dan negara-negara lain yang tidak memenuhi standar akuntansi akan dipaksa delisting dari bursa saham AS pada akhir 2021. Pernyataan ini merupakan gelagat buruk bagi Wall Street.

Menkeu AS Steven Mnuchin

Rumor terkait rencana Gedung Putih menggusur perusahaan-perusahaan China dari Wall Street sudah ramai diperbincangkan sejak beberapa bulan lalu. Senat AS bahkan telah meluncurkan perundangan baru yang melarang perusahaan asal China untuk melantai di bursa AS maupun menjaring modal investor AS. Akan tetapi, ini pertama kalinya pejabat teras pemerintahan memberikan pernyataan resmi terkait isu tersebut.

"Per akhir tahun depan... mereka semua harus tunduk pada standar akuntansi yang sama persis (dengan perusahaan-perusahaan AS), atau mereka akan dihapus dari bursa," kata Mnuchin dalam sebuah briefing dengan US Securities and Exchange Commission (SEC).

Masalahnya, ketentuan itu mengharuskan perusahaan-perusahaan China untuk menerima audit dari regulator AS selama tiga tahun berturut-turut. Padahal, China kemungkinan besar takkan mengizinkan audit oleh otoritas asing di dalam wilayahnya. Ketentuan ini juga kemungkinan memancing reaksi keras dari Wall Street yang selama ini memperoleh keuntungan dari IPO perusahaan-perusahaan China seperti Alibaba dan JD.com.

Sejumlah pakar menilai delisting perusahaan-perusahaan China di Wall Street berpotensi jadi bumerang bagi investor AS. Walaupun Gedung Putih mengatasnamakan perlindungan bagi investor AS, realitanya investor yang sudah mengoleksi saham-saham perusahaan asal China justru kelak bisa kehilangan uang mereka sama sekali jika perusahaan-perusahaan tersebut mengalami delisting paksa. Di sisi lain, perusahaan-perusahaan itu bisa pindah listing dan menjaring investor dari bursa Hong Kong, Shanghai, atau sentra keuangan lain tanpa memberikan benefit apa pun bagi para bandar Wall Street.

Indeks Dolar AS (DXY) mengalami penurunan hingga lebih dari 0.3 persen ke kisaran 93.25 dalam perdagangan hari ini (11/Agustus), beberapa jam setelah beredarnya berita terkait pernyataan Mnuchin. Greenback sempat menanjak kemarin berkat pengumuman tunjangan pengangguran senilai USD400 per minggu yang diteken oleh Presiden Trump. Namun, tindakan Trump yang diduga inkonstitusional itu gagal mendorong dolar menguat lebih tinggi lagi. Pelaku pasar masih terus memantau pembahasan stimulus fiskal tambahan di Kongres AS.

Download Seputarforex App

294043

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone