iklan

NFP AS Terus Menurun, Dolar Makin Tertekan

Penulis

+ -

Meski angka bulan lalu melebihi ekspektasi, Non Farm Payroll Amerika Serikat terus menurun sejak Mei. Dolar AS pun belum keluar dari jalur pelemahan.

iklan

iklan

Seputarforex - Di sesi perdagangan Jumat (06/November) malam ini, Indeks Dolar AS (DXY) tergelincir 0.12 persen ke 92.41, melanjutkan kemerosotan kemarin yang mencapai hampir satu persen. Namun, USD/JPY berhasil mengerem penurunan tajam di sesi perdagangan sebelumnya dan diperdagangkan di 103.551 saat berita ini ditulis.

uj

 

Trend NFP AS Terus Menurun

Secara umum, data ketenagakerjaan AS yang dirilis oleh Departemen Ketenagakerjaan malam ini tak seburuk perkiraan. Tercatat 638,000 pekerjaan tercipta di bulan Oktober, lebih banyak daripada ekspektasi 595,000. Namun, hasil tersebut menurun jika dibandingkan dengan data bulan September yang mencapai 672,000. Trend penurunan ini bahkan sudah terlihat sejak bulan Juli.

united-states-non-farm-payrolls

Penyebab permasalahan masih sama, yakni berakhirnya bantuan tunjangan ekstra tanpa pengganti. Kesepakatan stimulus fiskal yang mencakup bantuan tersebut tak kunjung diteken sampai tersela oleh pemilu presiden AS 2020. Beruntung, tingkat pengangguran AS masih bisa menurun 1 persen menjadi 6.9 persen di bulan Oktober. Pendapatan Rata-Rata per jam juga naik tipis dari 0.0 persen ke 0.1 persen, walaupun tak setinggi ekspektasi 0.2 persen.

Menanggapi laporan ketenagakerjaan AS malam ini, tim analis ING memperkirakan adanya penurunan lebih lanjut. Dalam catatannya, ING menyebutkan, "638,000 pekerjaan tercipta di bulan Oktober. Namun, momentum naik memudar, dengan ketenagakerjaan yang masih berkurang 10 juta dibandingkan bulan Februari lalu. Lebih lanjut, meningkatnya risiko pencegahan COVID (lockdown) baru boleh jadi membuat jumlah orang yang bekerja kembali berkurang."

 

Dolar Masih Dalam Tekanan

Stimulus fiskal untuk memulihkan ekonomi dari krisis akibat pandemi merupakan suatu urgensi, terutama jika melihat angka NFP AS yang semakin tipis. Namun, karena Senat diyakini akan dikuasai oleh Republikan, anggaran stimulus dalam jumlah besar masih jauh dari harapan.

Selain itu, penurunan besar dalam Yield Obligasi AS jangka panjang yang berkombinasi dengan reli ekuitas semakin menekan Dolar AS di level rendah. "Kita masih melihat ekonomi AS terus menurun. Hal inilah yang membuat Dolar AS melemah tajam," kata Joe Manimbo dari Western Union Business Solutions.

Download Seputarforex App

294564
Penulis

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone