Advertisement

iklan

Pound Tergelincir Usai Rilis Data PMI Manufaktur Inggris

Pound gamang karena sektor manufaktur Inggris menghadapi kontraksi yang makin parah, sementara polemik brexit belum terselesaikan.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Poundsterling melemah hingga 0.4 persen ke level 1.3207 terhadap Dolar AS pada awal sesi Eropa hari ini (2/Januari). Belum ada kemajuan baru dalam isu brexit karena parlemen Inggris masih reses. Proses legislasi RUU Brexit baru akan dilanjutkan dalam beberapa hari ke depan. Sementara itu, data Purchasing Managers' Index (PMI) terbaru justru menunjukkan sektor manufaktur Inggris semakin tenggelam ke dalam teritori kontraksi.

GBPUSD DailyGrafik GBP/USD Daily via Tradingview.com

Lembaga riset IHS Markit melaporkan bahwa skor PMI untuk sektor manufaktur Inggris merosot dari 48.9 menjadi 47.5 dalam hasil survei bulan Desember, jauh lebih rendah ketimbang ekspektasi pasar yang dipatok pada 47.6. Padahal, angka di bawah ambang 50 menandakan kondisi kontraksi atau perlambatan.

"Penurunan dalam total bisnis baru termasuk salah satu yang paling parah dalam tujuh setengah tahun terakhir, karena arus pesanan masuk melemah dari klien domestik dan mancanegara," kata IHS Markit, "Bisnis baru yang lebih sedikit ini berhubungan dengan keprihatinan yang berkelanjutan seputar outlook politik, perdagangan global, dan ekonomi. (Sementara itu) bisnis ekspor baru juga jatuh untuk bulan kedua beruntun."

Sejumlah analis menilai skor PMI Desember buruk karena survei diadakan menjelang Pemilu Inggris, bukan setelahnya. Beberapa pihak mengharapkan angkanya akan pulih dalam hasil survei berikutnya, selaras dengan kepuasan responden terhadap kemenangan PM Boris Johnson dalam pemilu tersebut. Meski demikian, masih ada jalan yang sangat jauh bagi sektor manufaktur Inggris untuk kembali ke trayek ekspansif.

Duncan Brock dari Chartered Institute of Procurement & Supply (CIPS) mengatakan, "Pada tahap penutupan tahun, sektor ini berakhir dengan catatan suram. Walaupun hasil pemilu akan membawa sejumlah kejelasan bagi perusahaan-perusahaan, rasanya masih ada jalan yang jauh ke depan bagi sektor manufaktur untuk memulihkan kerugiannya selama tahun (2019) ini, dan masih akan ada beberapa halangan untuk dilewati pada tahun 2020."

291505

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?

Lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone