Advertisement

iklan

Sterling Moncer Berkat Data Tenaga Kerja Inggris Yang Cemerlang

Optimisme yang muncul dari data tenaga kerja inggris berhasil meredam kekhawatiran pasar untuk sementara. Namun, nilai tukar Pound masih dibebani ketidakpastian besar.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Poundsterling menguat hingga 0.3 persen ke kisaran 1.3040 terhadap Dolar AS dalam perdagangan Eropa hari ini (18/Februari), setelah sempat melemah dalam sesi sebelumnya. Data tenaga kerja Inggris menunjukkan jumlah klaim pengangguran yang jauh lebih rendah dibanding ekspektasi awal, sehingga melambungkan nilai tukar Pound. Akan tetapi, ketidakpastian seputar perundingan dagang Inggris-Uni Eropa diperkirakan akan terus membebani mata uang ini.

GBPUSD DailyGrafik GBP/USD Daily via Tradingview.com

Data Claimant Count Change menunjukkan kenaikan klaim pengangguran dari 2.6k menjadi 5.5k saja pada bulan Januari 2020, bukannya sampai 22.6k sebagaimana diperkirakan sebelumnya. Sebaliknya, data Employment Change menunjukkan pertambahan rekrutmen tenaga kerja baru sebanyak 180k dalam periode tiga bulan terakhir tahun 2019, jauh lebih tinggi dibanding ekspektasi yang dipatok pada 145k.

Data Average Earnings Index terkoreksi dari 3.4 persen menjadi 3.2 persen pada bulan Desember, lebih buruk dari ekspektasi 3.3 persen. Namun, tingkat pengangguran dalam periode tersebut stagnan pada level 3.8 persen. Secara keseluruhan, data tenaga kerja Inggris yang dirilis tadi sore dapat menjadi alasan kuat bagi bank sentral untuk tidak mengubah suku bunga dalam waktu dekat. Prospek pemangkasan suku bunga pun menyusut.

"Untuk setiap lowongan, rata-rata ada 1.6 pengangguran yang dapat dipilih oleh pemberi kerja. Pada puncak krisis keuangan, rasio-nya mendekati 6. Secara umum, dinamika ini semestinya mendorong kenaikan gaji, karena perusahaan-perusahan bersaing merekrut karyawan," kata Nikesh Sawjani, ekonom Inggris di Lloyds Bank.

Ia menambahkan, "Berita terbaru ini merupakan pengingat bahwa level pertumbuhan gaji saat ini -dalam kondisi pasar tenaga kerja yang ketat- tidak konsisten dengan ekspektasi pasar tentang pemangkasan suku bunga bank."

Pound menguat berkat simpulan optimistis dari rilis data tenaga kerja ini. Namun, prospek ke depan masih digelayuti oleh ketidakpastian.

Sementara perundingan dagang Inggris-Uni Eropa belum dimulai, para pejabat tingginya saling lempar wacana kontradiktif. Pimpinan negosiator Inggris, David Frost, hari ini juga ikut sumbang suara dengan menyampaikan pidato bernada agresif. Ia memeringatkan Uni Eropa bahwa pihaknya tidak dapat menerima tuntutan mereka agar Inggris menaati aturan pasar tunggal, demi memperoleh kesepakatan perdagangan bebas bea.

292042

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.