EUR/USD 1.064   |   USD/JPY 154.650   |   GBP/USD 1.246   |   AUD/USD 0.642   |   Gold 2,391.14/oz   |   Silver 28.39/oz   |   Wall Street 37,853.95   |   Nasdaq 15,880.37   |   IDX 7,164.81   |   Bitcoin 70,060.61   |   Ethereum 3,505.25   |   Litecoin 98.69   |   AUD/JPY jatuh mendekati level 99.00 di tengah kehati-hatian pasar, menunggu reaksi Israel terhadap serangan Iran, 8 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Menurut data MCX, harga emas berpotensi naik hari ini, 8 jam lalu, #Emas Teknikal   |   EUR/USD tidak menunjukkan tanda-tanda pergerkan meski dalam kondisi Oversold, 8 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/USD bertahan di atas level psikologis 1.0600 di tengah sentimen bearish, 10 jam lalu, #Forex Teknikal   |   PT Multi Hanna Kreasindo Tbk (MHKI) resmi melantai di BEI hari ini. Saham MHKI turun 10% ke posisi Rp144 per saham, 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Emiten gas industri PT Surya Biru Murni Acetylene Tbk. (SBMA) mencetak peningkatan laba bersih sebesar 5.53% menjadi Rp4.73 miliar, 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT Solusi Sinergi Digital Tbk. (WIFI) mencatat pendapatan sebesar Rp439.3 miliar dengan laba bersih sebesar Rp58.25 miliar, 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   S&P 500 kehilangan 1.21% berakhir pada 5,061, sedangkan Nasdaq kehilangan 1.79% menjadi 15,885. Dow Jones Industrial Average turun 0.66% menjadi 37,735, 14 jam lalu, #Saham AS

Swiss Naikkan Suku Bunga Jumbo, USD/CHF Tertekan

Penulis

Swiss National Bank menaikkan suku bunga sebesar 50 bps sekaligus, mengesampingkan krisis Credit Suisse yang merebak baru-baru ini.

Seputarforex - Dolar AS menjadi mata uang pecundang dalam perdagangan hari Kamis (23/Maret). Setelah terpukul pasca pengumuman hasil rapat FOMC pada dini hari tadi, USD tertekan lebih lanjut oleh pengumuman bank sentral Swiss dan Inggris pada sesi Eropa. USD/CHF jatuh sekitar 0.5% sampai kisaran 0.9130, sedangkan GBP/USD menanjak sekitar 0.5% sampai level tertinggi sejak awal Februari.

USDCHF DailyGrafik USD/CHF Daily via TradingView

Swiss National Bank (SNB) memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuannya sebesar 50 basis poin dari 1.00% ke 1.50%, sesuai dengan ekspektasi konsensus. Ini merupakan kenaikan suku bunga keempat kalinya yang dilaksanakan demi menekan laju inflasi Swiss.

Laju inflasi Swiss tercatat sebesar 3.4% (Year-over-Year) pada Februari 2023. Angka itu jauh melampaui estimasi konsensus maupun para pengambil kebijakan moneter Swiss.

Proyeksi SNB terbaru menunjukkan estimasi inflasi akan mulai menurun dalam bulan-bulan mendatang, tetapi masih lebih tinggi dari target mereka. Proyeksi inflasi rata-rata 2.6% pada 2023, kemudian baru turun ke 2% pada 2024 dan 2025. Padahal, SNB telah memasang target inflasi dalam rentang 0% sampai 2%.

SNB hari ini menegaskan pula bahwa suku bunga dapat naik lebih lanjut demi menjamin pencapaian target inflasi dalam jangka menengah. Mereka mengakui adanya risiko perlambatan ekonomi dalam lingkungan suku bunga yang tinggi, tetapi yakin tingkat pengangguran akan tetap rendah.

SNB menjadi sorotan pasar belakangan ini dalam kaitannya dengan krisis yang membelit salah satu bank terbesar asal Swiss, Credit Suisse. SNB mengulurkan pinjaman hingga 50 miliar franc Swiss demi menalangi Credit Suisse, sekaligus memfasilitasi akuisisi UBS atas bank multinasional tersebut. Namun, krisis Credit Suisse agaknya tak memengaruhi kebijakan suku bunga SNB.

Pernyataan kebijakan SNB terbaru mengesampingkan masalah Credit Suisse, bahkan tidak membahas risiko instabilitas sektor perbankan sama sekali. Pernyataan tersebut hanya menyebutkan, "Kebijakan yang diumumkan pada akhir pekan oleh pemerintah federal, FINMA, dan SNB telah menghentikan krisis itu."

Download Seputarforex App

299188
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.