iklan

The Fed Dovish, Pertahankan Suku Bunga Nol Sampai 2023

Ketua The Fed Jerome Powell menegaskan bahwa suku bunga akan diatur sangat akomodatif sampai ekonomi sudah pulih jauh dari kondisi saat ini.

iklan

iklan

Seputarforex - Dalam pengumuman kebijakannya malam ini, The Fed mengekspektasikan bahwa suku bunga akan tetap nol, setidaknya hingga tahun 2023. Keputusan tersebut disetujui oleh 5 dari 9 anggota inti FOMC. Sementara itu, 4 anggota yang tidak memberikan suara memperkirakan jika suku bunga rendah akan lebih lama dari itu. Rate suku bunga The Fed saat ini dipertahankan di kisaran 0%-0.25%.

Suku bunga the fed

Seperti yang diungkapkan oleh Ketua The Fed Jerome Powell di simposium Jackson Hole bulan lalu, bank sentral AS akan menoleransi inflasi yang lebih tinggi dari target 2% untuk menghidupkan kembali pasar tenaga kerja dan perekonomian. Kebijakan moneter longgar akan dijalankan dengan toleransi kesabaran yang tinggi, guna menyangga ekonomi AS dalam beberapa bulan dan tahun ke depan.

"Perubahan-perubahan ini mengklarifikasi komitmen kuat kami dalam cakrawala waktu yang lebih lama," ungkap Powell dalam konferensi pers pasca pengumuman kebijakan. Ia pun menegaskan bahwa kebijakan ini sangat kuat dan suku bunga akan diatur sangat akomodatif sampai ekonomi sudah pulih jauh daripada kondisi saat ini.

Sementara itu, pernyataan Kebijakan The Fed menuliskan, "Dengan inflasi saat ini yang masih berada di bawah target kami ke depan, Komite bermaksud untuk mencapai inflasi di atas 2 persen secara moderat selama beberapa waktu. Sehingga, rata-rata target inflasi 2 persen dan ekspektasi inflasi dalam jangka yang lebih panjang ini dapat terpancang di 2 persen. Komite mengekspektasikan untuk menjaga kebijakan moneter akomodatif, sampai hasil-hasilnya tercapai."

FOMC menegaskan bahwa rentang target saat ini akan dipertahankan sampai kondisi pasar tenaga kerja telah mencapai level-level yang konsisten dengan penilaian ketegakerjaan maksimal, dan inflasi sudah mencapai 2 persen serta dalam jalur ke atas 2 persen untuk beberapa waktu. Mereka memperkirakan GDP tahun 2020 akan melemah 3.7 persen, lebih baik daripada estimasi bulan Juni lalu. Namun, outlook GDP untuk 2021 diturunkan dari 5 persen ke 4 persen.

 

Dolar AS Menguat Pasca Pengumuman FOMC

Pernyataan spesifik The Fed menaikkan Dolar AS dari posisi pasca laporan Retail Sales tadi malam. Indeks Dolar AS naik 0.19 persen dalam time frame 1-jam, mengungguli rentang harga yang terbentuk pada sesi perdagangan sebelumnya.

dxy

 

Download Seputarforex App

294238

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone