Cuitan Trump Bantu Dorong Dolar Australia Menguat

Penguatan Dolar Australia disebabkan oleh cuitan Presiden Trump di Twitter, yang lagi-lagi mencurigai China dan Uni Eropa, serta menegaskan ketidaksukaannya terhadap kebijakan The Fed.

Xm

iklan

Advertisement

iklan

Pada saat pembukaan pasar Sydney hari Senin (23 Juli), Dolar Australia masih mempertahankan penguatan akhir pekan lalu karena tidak ada rilis data ekonomi penting. Munculnya cuitan Presiden Donald Trump di Twitter membantu Aussie mempertahankan gain di awal pekan ini. Selain terhadap Dolar AS, Aussie juga menguat terhadap mata uang mayor lain. Pada pukul 5:00 WIB, Aussie menguat 0.18 persen terhadap Yen, naik 0.22 persen terhadap Euro, menguat 0.32 persen terhadap Sterling, dan naik 0.33 persen terhadap Kiwi.

 

AUD/USD 23 Juli

 

Cuitan Twitter Presiden Trump Lemahkan Greenback

Komentar Presiden Trump di media sosial Twitter pada akhir pekan lalu menjadi salah satu faktor yang mendorong Dolar Australia. Inilah pernyataan kontroversial Trump di akun Twitter-nya.

 

 


"China, Uni Eropa dan negara lainnya telah memanipulasi mata uang dan suku bunga mereka lebih rendah, di saat AS menaikkan suku bunga sehingga Dolar semakin menguat setiap harinya. Hal itu menghilangkan sisi kompetitif kami."


 

Setelah itu, Trump juga berkomentar mengenai kenaikan suku bunga Fed.


"AS tidak seharusnya dihukum, karena kami telah melakukannya dengan sangat baik. Pengetatan (kenaikan suku bunga) sekarang menyakiti semua yang telah kami lakukan. (Oleh karena itu) AS harus diizinkan untuk mengambil kembali apa yang hilang akibat manipulasi mata uang ilegal dan transaksi perdagangan yang buruk. Utang sebentar lagi jatuh tempo tapi kita malah menaikkan suku bunga - yang benar saja?"


 

Kedua cuitan Trump pada akhir pekan lalu membebani Dolar AS dan membantu mata uang mayor lain seperti Dolar Australia untuk menguat. Pernyataan Trump itu lantas menuai banyak reaksi dari ekonom, salah satunya Rodrigo Catril, seorang analis FX senior di National Australia Bank (NAB). Ia mengatakan, "Pernyataan Presiden Trump yang terkesan tidak puas dengan penguatan Dolar AS selama ini, membatasi potensi keuntungan Greenback dalam jangka pendek," demikian uangkapnya.

284541

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.


30 Apr 2019