Resesi Sektor Manufaktur Euro Dan Inggris Berlanjut Hingga Juli

PMI Manufaktur Inggris dan Uni Eropa terbaru gagal mendongkrak Euro maupun Poundsterling, karena masih mengisyaratkan perlambatan ekonomi.

Xm

iklan

Advertisement

iklan

Euro dan Poundsterling bertekuk lutut versus Dolar AS, sehubungan dengan penguatan pesat Greenback akibat pidato Ketua Federal Reserve pada sesi New York. Saat berita ditulis pada pertengahan sesi Eropa (1/Agustus), EUR/USD terpuruk di kisaran terendah sejak Mei 2017, sementara GBP/USD jatuh ke level terburuk sejak Maret 2017. Laporan mengenai kondisi sektor manufaktur Inggris dan Uni Eropa terbaru gagal mendongkrak kedua mata uang ini, karena masih mengisyaratkan perlambatan ekonomi.

Resesi Sektor Manufaktur Euro dan Inggris Berlanjut Hingga Juli

Markit Economics melaporkan bahwa hasil survei Purchasing Managers' Index (PMI) bulan Juli 2019 untuk sektor manufaktur Inggris stagnan pada level 48.0, sedangkan sektor manufaktur Zona Euro hanya naik sejengkal dari 46.4 menjadi 46.5. Kedua skor PMI Manufaktur tersebut sedikit lebih baik daripada ekspektasi, tetapi masih jauh di bawah ambang 50.0 yang memisahkan kondisi ekonomi ekspansif dan kontraksi.

Menurut Markit, PMI Inggris masih mentok di level terendah 6 tahun, karena para pengusaha Inggris menghadapi ketidakpastian politik dan perlambatan ekonomi global sekaligus. Selengkapnya, "Produksi manufaktur mengalami kejatuhan terbesar dalam tujuh tahun, karena perusahaan-perusahaan mengurangi output untuk merespons penurunan lanjutan pesanan baru. Penurunan bisnis ekspor baru khususnya merefleksikan penyerapan yang lebih rendah dari Uni Eropa dan China."

Menjelang pengumuman kebijakan bank sentral Inggris (BoE) nanti malam (pukul 18:00 WIB), laporan Markit memperburuk sentimen pasar terhadap Sterling. Meskipun BoE diperkirakan tidak akan melakukan pelonggaran moneter, tetapi pandangan mereka mengenai peningkatan prospek "No-Deal Brexit" bakal disoroti oleh pelaku pasar.

"Mengubah asumsi dasar mereka dari brexit yang teratur (menjadi asumsi 'No-Deal Brexit' yang dipromosikan oleh PM Johnson -red) akan tampak terlalu politis bagi BoE, walaupun kami memperkirakan mereka akan terpaksa mengakui bahwa risiko kekacauan brexit telah meningkat. Gubernur Carney juga akan ditanya mengenai Pound yang lemah -suatu hal yang tak dapat diintervensinya karena ia pernah menyebut intervensi BoE untuk menopang GBP pada era krisis ERM 1990-an sebagai 'bencana'-. Kekuatan Dolar membuat Cable tampaknya akan menuju level terendah Oktober 2016 pada 1.1840," kata Chris Turner, pimpinan pakar strategi forex dari ING. 

289485

Alumnus Fakultas Ekonomi yang telah mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental, biasa trading forex dan saham menggunakan Moving Averages dan Fibonacci. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


15 Jul 2019