Sterling Terhimpit Kegagalan Parlemen Inggris Capai Solusi Alternatif Brexit

Poundsterling jatuh lagi setelah Parlemen Inggris gagal mencapai kesepakatan mengenai opsi alternatif untuk keluar dari kebuntuan brexit.

acy

iklan

Advertisement

iklan

Pasangan mata uang GBP/USD bergerak dalam kisaran terbatas antara 1.3150-1.3250 sejak awal pekan ini, dan tampaknya makin terjepit oleh eskalasi ketidakpastian brexit. Saat berita ditulis pada awal sesi Eropa (28/Maret), Poundsterling diperdagangkan nyaris flat sekitar level 1.3195 terhadap Dolar AS. Kewaspadaan pelaku pasar meningkat dalam menghadapi perkembangan berikutnya yang kian sulit diperkirakan, setelah parlemen Inggris menggugurkan semua mosi alternatif kesepakatan brexit.

GBPUSD Daily

Pada hari Rabu malam, Sterling sempat menanjak setelah PM Theresa May mengutarakan kesediaannya untuk mengundurkan diri apabila parlemen bersedia menyetujui draft kesepakatan brexit yang telah diajukannya. Namun, pimpinan House of Commons, John Bercow, mempertahankan blokadenya atas draft tersebut. Bercow mengatakan bahwa ia hanya akan mengizinkan voting diadakan lagi atas draft tersebut, jika ia sudah menyaksikan ada perubahan yang cukup bermakna di dalamnya.

Sementara itu, delapan mosi yang diajukan sebagai alternatif dari draft kesepakatan tersebut juga gagal meraih suara mayoritas dalam voting di parlemen Inggris. Sebagaimana tampak dalam cuitan akun Twitter resmi berikut ini, opsi "No-Deal Brexit" (B), pembatalan brexit (L), referendum brexit kedua (M), dan beraneka pilihan bentuk hubungan dengan Uni Eropa; semuanya gugur.

Kebuntuan itu kembali menekan Poundsterling. Kini, sejumlah anggota parlemen anti-Uni Eropa beralih menyatakan dukungan draft kesepakatan yang diajukan oleh PM May, karena khawatir brexit bakal dibatalkan. Namun, Democratic Unionist Party (DUP), salah satu komponen penting dalam koalisi pemerintahan PM May, justru menegaskan kembali penolakannya.

"Kemungkinan voting ketiga atas kesepakatan (yang diajukan oleh) May akan dilaksanakan pada hari Kamis atau Jumat. Ide pemerintah adalah begitu kelompok pro-Brexit menyaksikan kemana arah parlemen bergerak (menuju suatu kesepakatan brexit yang lebih lunak daripada draft tersebut), maka mereka akan terpaksa menyetujui kesepakatan itu ketimbang alternatifnya. (Walaupun) DUP tampaknya tak berpandangan demikian," ujar Elsa Lignos, pimpinan pakar strategi forex di RBC Capital Markets. Lanjutnya, "Pasar telah memperlakukan kesepakatan (yang diajukan oleh) PM May sebagai sesuatu yang positif bagi GBP dan semestinya sampai sekarang masih demikian."

287938

Alumnus Fakultas Ekonomi yang telah mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental, biasa trading forex dan saham menggunakan Moving Averages dan Fibonacci. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


30 Apr 2019