OctaFx

iklan

Voting Brexit Berujung Kekalahan May, Poundsterling Stabil

Karena sudah diekspektasikan, kekalahan Theresa May dalam voting Brexit di parlemen hanya menyebabkan penurunan singkat pada GBP/USD.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Poundsterling bergerak stabil di sesi trading Rabu siang ini (16/Januari), setelah para anggota parlemen Inggris tidak meloloskan draft kesepakatan Brexit dari PM Theresa May yang sebelumnya sudah disetujui Uni Eropa. Tak cuma gagal, rencana Brexit tersebut tidak mendapat dukungan suara yang signifikan.

kekalahan may di parlemen

Theresa May menelan kekalahan telak dalam voting parlemen untuk rencana Brexit yang diajukannya. Hasil voting yang menunjukkan selisih suara sebesar 432-202, merupakan kekalahan terburuk dalam sejarah pemerintahan Inggris di era modern. Oleh sebab itu, pasar saat ini mengkhawatirkan buntut gejolak politik yang semakin memperkeruh proses keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Batas waktu bagi Inggris untuk benar-benar meninggalkan Uni Eropa sebelumnya dipatok di tanggal 29 Maret. Namun karena rencana Brexit ideal hingga kini belum juga tercapai, pasar memperkirakan jika deadline tersebut akan diundur. Terlebih lagi, Uni Eropa dikabarkan sudah menawarkan perpanjangan deadline hingga pertengahan tahun ini.

 

Pound Cenderung Stabil Karena Hasil Voting Sesuai Ekspektasi

Walaupun kekalahan May di parlemen bisa dikatakan cukup tragis, pasar tak berlarut-larut menyikapi hasil tersebut dengan aksi sell besar-besaran pada Poundsterling. GBP/USD memang sempat turun tajam menjelang gelaran voting Brexit, tapi tak lama kemudian berhasil pulih kembali setelah hasil voting diumumkan.

Saat berita ini ditulis pada sesi Asia hari Rabu, pergerakan GBP/USD masih tertahan di kisaran 1.2853, melemah 0.02 persen dari sesi pembukaan harian yang berada di level 1.2855. Pasar tampak masih belum menentukan sentimen yang jelas terhadap pair ini, setelah di hari sebelumnya sempat membuat harga bergerak dalam range sekitar 200 pips.

GBP/USD - Daily

Menurut Yukio Ishizuki, ahli strategi mata uang senior dari Daiwa Securities, penurunan Pound pasca voting Brexit hanya berlangsung singkat karena hasil kekalahan May sudah lama diekspektasikan.

"Meskipun margin kekalahan May adalah hal yang mengejutkan, kekalahan itu sendiri sudah diproyeksi pasar sejak lama, dan tampaknya para pelaku pasar (segera) menutup posisi Short mereka setelah voting... Market sekarang berfokus pada potensi perpanjangan deadline Brexit. Dalam jangka panjang, hal ini kemungkinan akan berujung pada dua skenario: No Deal Brexit atau tidak Brexit sama sekali," ujar Yukio Ishizuki.

287024

Alumni Sastra Inggris Universitas Negeri Surabaya yang sekarang menjadi pengisi konten artikel di seputarforex.com. Aktif menulis tentang informasi umum mengenai forex, juga terinspirasi untuk mengulas profil dan kisah sukses trader wanita.


1 Ags 2019

15 Jul 2019

19 Ags 2019