Indikator Yang Sering Digunakan Trader

103730

Berikut adalah beberapa indikator-indikator populer yang sering digunakan oleh trader dan layak Anda pelajari, dengan harapan indikator-indikator ini mampu mempertajam analisa Anda terhadap trend pasar.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Penggunaan Indikator Teknikal layaknya makanan pendamping untuk main course, seringkali dikesampingkan oleh Trader karena bagi mereka justru membingungkan karena ujung-ujungnya malah memberikan false signal. Yah, sebagian besar hal tersebut kemungkinan disebabkan oleh ketidakterampilan dalam memanfaatkan indikator yang sering digunakan trader.

Sinyal Dari Indikator Trading

Padahal, kesalahan tersebut bisa saja terjadi karena Trader A menggunakan indikator X secara eksklusif (tanpa bantuan indikator lain), misalnya saat indikator tersebut memunculkan sinyal untuk posisi buy atau sell, justru kondisi pasar sudah jenuh (overbought atau oversold) sehingga trend terkoreksi melawan prediksi trader A tadi.

Sampai di sini mungkin Anda akan bertanya, "Jika satu indikator saja tidak cukup maka harus pakai indikator apalagi?"

Berikut adalah beberapa indikator-indikator populer yang sering digunakan oleh trader dan layak Anda pelajari, dengan harapan indikator-indikator ini mampu mempertajam analisa Anda terhadap trend pasar:

 

1. Moving Averages

Bisa dikatakan Moving Averages adalah "cinta pertama" bagi para Trader pemula, begitu mengesankan dan sulit dilupakan. Kesederhanaan dalam penggunaanya adalah alasan utama mengapa Indikator ini menjadi pilihan favorit.

Cukup gunakan beberapa garis MA (Moving Average), di mana satu MA berperiode panjang (100, 200) akan menjadi patokan bagi trader untuk membaca kapan terjadinya uptrend atau downtrend.

Moving Averages

 

Misalnya pada waktu uptrend terjadi, tambahkan beberapa garis MA berperiode pendek (10, 20), awasilah posisi MA berperiode pendek tadi, jika posisinya mulai berpotongan dengan MA berperiode panjang bersiaplah pada posisi buy.

Moving Averages

 

2. MACD (Moving Averages Convergence Divergence):

Turunan dari Moving Averages ini umumnya menggunakan dua EMA (exponential moving averages) berperiode 12 (fast length) dan 26 (slow length). Dua garis EMA dikalkulasikan dengan mengurangi EMA berperiode 26 dari EMA berperiode 12. Selain itu, EMA berperiode 9 ditambahkan untuk mempertegas sinyal buy atau sell.

Sinyal buy dalam MACD biasanya ditangkap saat fast length memotong slow length dan bergerak ke atas, sedangkan sinyal sell saat fast length memotong slow length dan bergerak turun.

Indikator MACD

 

3. RSI (Relative Strength Index)

Indikator RSI digunakan untuk menentukan kondisi overbought atau oversold pada waktu trend sedang terjadi. Skala RSI dimulai dari range 0 sampai 100, di mana saat garis menyentuh skala 70 ke atas maka bisa disimpulkan kondisi pasar sudah overbought. Sebaliknya, saat garis menyentuh skala 30 ke bawah maka pasar dalam kondisi oversold.

Indikator RSI

Katakanlah pasar dalam kondisi uptrend, di mana garis akan berada di sekitar range 70 keatas selama waktu berkelanjutan. Pada saat tersebut, jika garis bergerak turun ke range 50 lalu kembali merangkak naik, bersiaplah pada posisi Buy. Kenapa menunggu sampai ke range 50? Karena pada saat uptrend, garis akan turun di bawah 30 hanya pada saat pasar mengalami reversal.

 

4. OBV (On Balance Volume)

Volume transaksi pasar didasarkan pada asumsi bahwa idealnya volume mengonfirmasi trend pasar. Kenaikan harga pasar akan diikuti oleh naiknya On Balance Volume (OBV), sedangkan penurunan harga pasar akan diikuti oleh turunnya OBV.

Tentu saja kondisi pasar tidak selalu ideal, maka dari itu bila garis OBV merangkak naik namun harga pasar masih stagnan, ada kemungkinan besar harga pasar akan mengikuti OBV.

Begitu juga saat harga naik tapi OBV menunjukkan penurunan atau stagnasi, bisa jadi harga pasar telah mendekati puncak.

Indikator OBV

Setelah Anda mulai belajar untuk menggunakan indikator-indikator di atas, Anda akan menyadari pentingnya menggunakan lebih dari satu macam indikator untuk membaca situasi pasar. Misalnya saat Anda menggunakan MA, maka MA akan memberikan sinyal trading yang biasanya agak terlambat karena MA memang merupakan lagging indicator. Disitulah dibutuhkan indikator lain seperti RSI untuk menentukan apakah saat Anda pada posisi open, market sudah tersaturasi atau belum.

---------------

Artikel ini pertama kali dipublikasikan 29 September 2012. Diperbarui tanggal 25 April 2016 dengan judul sama, tetapi konten baru yang lebih berisi.

Rio Renata aktif menulis di Seputarforex sebagai penulis artikel forex dan broker dalam dua bahasa, khususnya mengenai aspek teknikal. Karena berlatar pendidikan psikologi, ia memandang pergerakan harga pasar layaknya dinamika perilaku individual, yaitu memiliki pola tertentu yang dapat diantisipasi.


Haris Maulana
Saya tidak percaya indikator, saya lebih percaya price action.