Advertisement

iklan

EUR/USD 1.084   |   USD/JPY 150.150   |   GBP/USD 1.266   |   AUD/USD 0.653   |   Gold 2,082.50/oz   |   Silver 22.89/oz   |   Wall Street 38,975.46   |   Nasdaq 16,199.59   |   IDX 7,311.91   |   Bitcoin 62,440.63   |   Ethereum 3,435.05   |   Litecoin 85.08   |   Pola Bullish Falling Wedge XAU/USD terkonfirmasi di grafik 1 Jam, 1 hari, #Forex Teknikal   |   EUR/JPY naik mendekati level 162.70 diikuti oleh penghalang psikologis, 1 hari, #Forex Teknikal   |   USD/CAD melemah mendekati level 1.3560 karena kenaikan harga minyak mentah dan IMP manufaktur AS, 1 hari, #Forex Teknikal   |   Harga emas bertahan stabil di bawah level tertinggi satu bulan yang berhasil disentuh pada hari Kamis, 1 hari, #Emas Teknikal   |   PT Millennium Pharmacon International Tbk. (SDPC) bidik ekspansi hingga 45 cabang, siapkan capex Rp30 miliar, 1 hari, #Saham Indonesia   |   Pertamina Geothermal Energy (PGEO) membukukan laba bersih Rp2.53 Triliun sepanjang 2023. Angka tersebut naik 28.47% secara year-on-year (YoY), 1 hari, #Saham Indonesia   |   PT Chandra Asri Pacific Tbk. (TPIA) menilai laba atau bottom line yang dihasilkan dari bisnis infrastruktur lebih stabil dibandingkan petrokimia, 1 hari, #Saham Indonesia   |   Laba bersih Japfa Comfeed (JPFA) turun 34.52% YoY menjadi Rp929.71 miliar sepanjang 2023, 1 hari, #Saham Indonesia
Selengkapnya

Seraya Investama Indonesia Catut Nama Bappebti Dan OJK

Penulis

PT Seraya Investama Indonesia mengklaim dinaungi oleh Bappebti dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), padahal tidak memiliki perizinan resmi.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Dalam siaran pers terbaru Satgas Waspada Investasi OJK, disebutkan 18 entitas yang perlu diwaspadai masyarakat. Ke-18 entitas tersebut berkecimpung dalam bisnis Multi Level Marketing (MLM) tanpa izin, Cryptocurrency, Investasi Uang, Investasi Saham, dan Pialang Berjangka tanpa izin. Salah satu diantaranya, PT Seraya Investama Indonesia ternyata mengklaim dinaungi oleh Bappebti dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), padahal mereka termasuk investasi ilegal, karena tidak memiliki perizinan resmi.

 

Seraya Investama Catut Nama Bappebti Dan OJK

 

 

Peringatan Satgas Waspada Investasi OJK

Melalui edaran terbarunya, Satgas Waspada Investasi meminta kepada masyarakat agar waspada dan tidak mengikuti penawaran atau produk dari 18 entitas, yaitu:

  1. Agen Kuota Exclusive (www[dot]kuotaaxclusive[dot]com)
  2. PT Duta Network Indonesia
  3. KH Pulsa (khpulsa[dot]id, khpulsa[dot]com, Pulsa Center)
  4. PT Citra Travelindo Jaya (Java Travel, travelpreneur[dot]academy)
  5. PT Sejahtera Mandiri Insani (SMI, Bit Emass)
  6. UFS Atomy
  7. Atomyindo[dot]com
  8. Ufs100[dot]com
  9. Powerful Network Building (PNB)
  10. Cavallo Coin (cavallocoin[dot]co, cavallocoin[dot]net, www[dot]cavallo-coin[dot]com)
  11. Voltroon (voltroon[dot]com)
  12. Bitwincoin (Bitwincoin[dot]com, bwex[dot]co)
  13. Java Coin (javacoin[dot]co)
  14. WX Coin (wxcoins[dot]com)
  15. Cryptolabs (cryptolabs[dot]biz)
  16. www[dot]unosystem[dot]us
  17. PT Pollywood Internasional Indonesia
  18. PT Seraya Investama Indonesia (www[dot]serayainvestama[dot]com)

Sebagian besar diantaranya bergerak di bidang Multi Level Marketing ilegal dan Cryptocurrency. Hanya satu saja yang kegiatan usahanya Pialang Berjangka ilegal, yaitu PT Seraya Investama.

 

Mencatut Nama Regulator

Dalam pengusutan lebih lanjut oleh tim Seputarforex.com mengenai PT Seraya Investama Indonesia, perusahaan yang mengaku bertempat di Batam ini menyediakan program investasi dengan janji imbal hasil tetap antara 15% hingga 25% per 15 hari melalui pengelolaan dana di bidang saham, reksadana, obligasi, pasar uang, logam mulia, e-commerce, dan lain sebagainya. Imbal hasil yang kelewat fantastis tersebut dinyatakan bebas risiko dan bebas floating.

PT Seraya Investama Indonesia melampirkan logo OJK dan Bursa Efek Indonesia di situsnya, serta mencantumkan sederetan SK dan izin usaha dari Bappebti sebagai pendukung klaim legalitas. Namun, setelah dilakukan crosscheck, semua SK yang disebutkan tidak eksis. Peringatan dari Satgas Waspada Investasi OJK juga menandakan bahwa perusahaan ini mencatut nama lembaga-lembaga pemerintah, tetapi sebenarnya termasuk lembaga investasi ilegal. Masyarakat sebaiknya waspada menyikapi situs-situs jadi-jadian seperti ini, agar terhindar dari kemungkinan terjadinya penipuan atau tindak kejahatan lain.


Berita Broker Press Release



283211
Penulis

Aisha telah melanglang buana di dunia perbrokeran selama nyaris 10 tahun sebagai Copywriter. Saat ini aktif sebagai trader sekaligus penulis paruh waktu di Seputarforex, secara khusus membahas topik-topik seputar broker dan layanan trading terkini.