Advertisement

iklan

Biden Tiru Sikap Keras Trump, AS-China Tetap Tegang

Penulis

+ -

Hasil pertemuan AS-China di Alaska menunjukkan sikap pemerintahan Biden yang tak jauh berbeda dari Trump. Hal ini berpotensi mengobarkan perang dagang lagi di masa mendatang.

iklan

iklan

Seputarforex - Prospek hubungan perdagangan AS-China memburuk setelah pembicaraan diplomatik tingkat tinggi pada pekan lalu di Anchorage, Alaska. Pasalnya, pertemuan tersebut mengindikasikan bahwa pemerintahan Biden tidak berencana untuk sepenuhnya meninggalkan sikap keras ala Trump terhadap China.

Biden Tiru Kebijakan ala Trump,

Meskipun perjanjian "fase satu" tahun lalu telah membuat Washington dan Beijing melakukan gencatan senjata dalam perselisihan dagang mereka, perwakilan dari kedua belah pihak masih berkutat dengan persaingan ekonomi hingga saat ini.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, mencatat bahwa AS akan menyoroti isu-isu tekait China secara mendalam, termasuk permasalahan di Xinjiang, Hong Kong, Taiwan, serangan siber terhadap Amerika Serikat, serta pemaksaan ekonomi terhadap sekutu mereka.

Tudingan Blinken langsung dibalas oleh Yang Jiechi, Direktur Komisi Urusan Luar Negeri Partai Komunis China. Ia mengatakan bahwa pihaknya dengan tegas menentang campur tangan AS dalam urusan dalam negeri China. Menurutnya, Amerika Serikat menggunakan kekuatan militer dan hegemoni keuangannya untuk menjalankan yurisdiksi lengan panjang, serta menekan negara lain untuk menyerang China.

Meskipun pertemuan AS-China selama dua hari di Alaska lebih dilihat sebagai latihan diplomatik daripada ekonomi, pembicaraan ini bisa menjadi gambaran awal dari perselisihan yang tak jauh berbeda dari perang dagang di era Trump.

Clete Willems yang pernah menjadi anggota tim perdagangan Trump mengatakan bahwa pertemuan di Anchorage lebih menjadi seperti kesempatan untuk menyampaikan keluhan secara resmi, dan bukan upaya pemulihan hubungan ekonomi antara AS-China yang hingga saat ini belum sepenuhnya selesai.

"Saya memiliki ekspektasi yang rendah untuk (pertemuan di) Alaska dan ekspektasi tersebut telah terpenuhi… Saya pikir pemerintah China salah membaca situasi terhadap tim Biden... mereka mengira orang-orang ini akan masuk dan membatalkan semua tindakan Trump," kata Willems.

 

Indeks Dolar AS Menguat

Pada saat berita ini diturunkan, Indeks Dolar (DXY) diperdagangkan di kisaran 92.04, menguat 0.14 persen dari harga Open harian. Kenaikan Dolar begitu signifikan karena prospek ketegangan AS-China bisa memicu sentimen risk-off yang menguntungkan posisi Greenback sebagai safe haven. Disamping itu, yield obligasi AS masih mendukung bullish Dolar saat ini.

Dolar Menguat

 

Download Seputarforex App

295415
Penulis

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.