OctaFx

iklan

Dolar AS Dikekang Oleh Kemerosotan Yield Obligasi Pemerintah

Fluktuasi Dolar AS saat ini dipengaruhi oleh polemik dagang AS-China dan inversi kurva yield obligasi pemerintah.

Advertisement

iklan

FirewoodFX

iklan

Indeks Dolar AS (DXY) nyaris statis sekitar level 98.00 dalam perdagangan sesi Asia (28/Agustus). Greenback masih cenderung tertekan versus Yen Jepang dekat kisaran terendah tahun ini, meskipun kembali berjaya terhadap mata uang-mata uang komoditas. Eskalasi konflik dagang AS-China masih menjadi sorotan pasar mata uang, di samping kemerosotan yield obligasi pemerintah AS (US Treasury Bonds).

DXY Daily

Optimisme pasar mengenai negosiasi AS-China telah memudar, setelah juru bicara Kementerian Luar Negeri China menepis klaim Presiden AS Donald Trump bahwa pejabat Beijing telah mengontak pejabat AS awal pekan ini. Meskipun tak terjadi aksi jual maupun kepanikan massal, tetapi investor dan trader terus menyoroti isu krusial tersebut. Selain itu, inversi kurva yield obligasi pemerintah AS yang semakin parah juga menjadi sumber kekhawatiran.

Yield obligasi AS bertenor 10-tahunan (US10YT) tergelincir lagi hingga menyentuh 1.461% pada sesi New York; kembali mendekati level terendah sejak bulan Juni 2016. Sedangkan yield obligasi bertenor 2-tahunan (US02YT) malah nangkring di atas ambang 3.000%. Posisi yield obligasi jangka pendek yang semakin tinggi dibandingkan yield obligasi bertenor lebih panjang ini dipandang sebagai salah satu indikasi resesi AS oleh banyak pihak.

"Pasar telah keluar dari ronde chaos terakhir," kata Takuya Kanda dari Gaitame.Com Research Institute, merujuk kepada kekacauan yang terjadi ketika AS dan China saling 'menembakkan' tarif baru pada akhir pekan lalu. Lanjutnya, "Akan tetapi, sebagaimana ditunjukkan oleh inversi kurva yield obligasi AS, penilaian ekonomi pasar tetap suram, dan Yen menghimpun lebih banyak pembeli ketimbang penjual."

Laporan indeks keyakinan konsumen AS (US Consumer Confidence) tadi malam menunjukkan bahwa konsumen masih menjadi penopang pertumbuhan ekonomi utama. Simpulan ini selaras dengan tangguhnya kinerja penjualan ritel di negeri Paman Sam. Namun, rentetan kenaikan tarif impor yang dikenakan oleh Trump terhadap produk China pada akhirnya akan ditanggung oleh konsumen AS, sehingga sebagian analis mensinyalir kalau indeks tersebut bakal mengalami pelemahan perlahan di masa depan.

289847

Alumnus Fakultas Ekonomi yang telah mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental, biasa trading forex dan saham menggunakan Moving Averages dan Fibonacci. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.