Mester FED Gembira Atas Data Tenaga Kerja AS, Suku Bunga Naik September?

Peningkatan signifikan yang terjadi dalam data pertumbuhan lapangan kerja AS bulan Juni lalu memudarkan kekhawatiran atas pasar tenaga kerja AS. Pernyataan tersebut diungkapkan oleh Loretta Mester, yang kemudian melanjutkannya dengan mengekspektasikan lanjutan kenaikan tingkat suku bunga AS.

acy

iklan

FirewoodFX

iklan

Peningkatan signifikan yang terjadi dalam data pertumbuhan lapangan kerja AS bulan Juni lalu memudarkan kekhawatiran jika pasar tenaga kerja negara tersebut sedang regresi. Pernyataan tersebut diungkapkan oleh pejabat penting Federal Reserve, Loretta Mester, yang kemudian melanjutkannya dengan pernyataan bahwa dirinya masih mengekspektasikan kenaikan tingkat suku bunga AS secara bertahap.

loretta_mester

Presiden The Fed untuk wilayah Cleveland tersebut berpidato dalam sebuah event ekonomi di Sydney hari Selasa kemarin, dan inti pidatonya adalah pengulangan dari apa yang ia sampaikan di London sebelumnya, bahwa terlalu dini untuk menyimpulkan efek penuh yang ditimbulkan oleh keputusan Inggris untuk hengkang dari Uni Eropa terhadap ekonomi AS.

Akan tetapi, Mester, yang dikenal sebagai tokoh hawkish dalam memberikan suara untuk kebijakan moneter di FOMC tersebut, mencatat bahwa data terbaru dari pasar tenaga kerja AS cukup menggembirakan.

"Payroll tumbuh dengan lamban pada bulan Mei, dan menimbulkan pertanyaan, apakah kita sedang berada di awal kemunduran dari sejumlah kemajuan yang telah tercetak di pasar tenaga kerja, ataukah angka yang lemah itu hanya jenis perubahan yang biasa terlihat selama ekspansi," kata Mester dalam pidato pembukaannya. "Kenaikan lapangan kerja pada bulan Juni berhasil meredakan keprihatinan."


Prediksi Nomura: Suku Bunga AS Naik September

Terlepas dari pernyataan Mester, Tim Peneliti di Nomura memprediksi bahwa kenaikan suku bunga AS berikutnya kemungkinan akan terjadi pada pertemuan FOMC di bulan September.

Nomura mengambil data pertumbuhan AS sebagai dasar prediksinya, dan memperkirakan bahwa apiknya pertumbuhan AS di kuartal kedua bisa menjadi alasan untuk menaikkan suku bunga acuan walaupun untuk beberapa tahun mendatang, pertumbuhan AS diperkirakan hanya akan pulih dalam laju yang moderat di kisaran 1.75 persen.

GDP AS

268305

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


30 Apr 2019