Aussie Bangkit Lagi Pasca Rilis Neraca Dagang China

AUD/USD rebound, karena ekspor China mengalami kenaikan pesat pada bulan Maret 2019, sehingga membantu memperbaiki sentimen bagi Dolar Australia.

FirewoodFX

iklan

Advertisement

iklan

Sentimen risiko pasar mengalami sedikit perbaikan pada perdagangan hari Jumat ini (12/April), setelah ekspor China dalam neraca perdagangan bulan Maret dilaporkan melampaui ekspektasi. Perbaikan minat risiko tersebut berhasil mendorong AUD/USD menanjak sekitar 0.2 persen hingga mencapai kisaran 0.7140, meski Aussie sempat terpuruk pada hari Kamis.

AUDUSD Daily

Kemarin, sejumlah faktor memengaruhi kemunduran Dolar Australia dari level tertinggi sebulan. Antara lain estimasi inflasi domestik yang tetap lesu serta pengumuman mengenai rencana penyelenggaraan pemilu federal pada tanggal 18 Mei 2019. Elektabilitas koalisi Liberal-Nasional yang dipimpin incumbent PM Scott Morrison telah merosot tajam dalam beberapa waktu belakangan ini, hingga hasil survei terkini mengindikasikan kalau kelompok oposisi lebih mendominasi.

Minat risiko pelaku pasar kembali pulih mengingat masih jauhnya waktu penyelenggaraan pemilu tersebut, serta sehubungan dengan rilis data neraca perdagangan China terbaru. Pemerintah China melaporkan bahwa impor tercatat -7.6 persen (Year-on-Year) pada bulan Maret, lebih buruk dibandingkan estimasi awal. Namun, ekspor melonjak naik sebesar 14.2 persen (Year-on-Year) dalam periode yang sama, atau nyaris dua kali lipat lebih tinggi dibandingkan estimasi awal yang hanya sebesar 7.3 persen. Neraca perdagangan secara keseluruhan pun mengalami kenaikan surplus dari 4.08 Miliar menjadi 32.65 Miliar.

Terlepas dari positifnya data ekonomi negeri mitra dagang utama Australia itu, kondisi perumahan domestik ternyata masih cukup mengkhawatirkan. Dalam laporan review stabilitas keuangan yang dirilis tadi pagi, bank sentral Australia memeringatkan bahwa jika harga properti turun makin dalam, maka bisa melahirkan situasi "ekuitas negatif" dimana jumlah pinjaman pemilik hipotek akan jauh lebih tinggi dibandingkan nilai properti mereka. Untungnya, RBA kemungkinan tidak akan melakukan perubahan suku bunga apapun menjelang pemilu federal tanggal 18 Mei mendatang.

288122

Alumnus Fakultas Ekonomi yang telah mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental, biasa trading forex dan saham menggunakan Moving Averages dan Fibonacci. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


30 Apr 2019