EUR/USD 1.064   |   USD/JPY 154.650   |   GBP/USD 1.246   |   AUD/USD 0.642   |   Gold 2,373.40/oz   |   Silver 28.39/oz   |   Wall Street 37,902.78   |   Nasdaq 15,886.85   |   IDX 7,164.81   |   Bitcoin 70,060.61   |   Ethereum 3,505.25   |   Litecoin 98.69   |   AUD/JPY jatuh mendekati level 99.00 di tengah kehati-hatian pasar, menunggu reaksi Israel terhadap serangan Iran, 7 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Menurut data MCX, harga emas berpotensi naik hari ini, 7 jam lalu, #Emas Teknikal   |   EUR/USD tidak menunjukkan tanda-tanda pergerkan meski dalam kondisi Oversold, 8 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/USD bertahan di atas level psikologis 1.0600 di tengah sentimen bearish, 10 jam lalu, #Forex Teknikal   |   PT Multi Hanna Kreasindo Tbk (MHKI) resmi melantai di BEI hari ini. Saham MHKI turun 10% ke posisi Rp144 per saham, 13 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Emiten gas industri PT Surya Biru Murni Acetylene Tbk. (SBMA) mencetak peningkatan laba bersih sebesar 5.53% menjadi Rp4.73 miliar, 13 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT Solusi Sinergi Digital Tbk. (WIFI) mencatat pendapatan sebesar Rp439.3 miliar dengan laba bersih sebesar Rp58.25 miliar, 13 jam lalu, #Saham Indonesia   |   S&P 500 kehilangan 1.21% berakhir pada 5,061, sedangkan Nasdaq kehilangan 1.79% menjadi 15,885. Dow Jones Industrial Average turun 0.66% menjadi 37,735, 13 jam lalu, #Saham AS

Data China Jeblok, Dolar Pulih dan Mayor Lain Tertohok

Penulis

Data China pagi ini menunjukkan bahwa pemulihan ekonomi China makin kehilangan energi, sehingga memperburuk outlook pertumbuhan global dan memicu aksi risk-off.

Seputarforex - Sentimen pasar kembali memburuk dalam perdagangan sesi Asia hari Rabu (31/Mei). Laporan Purchasing Managers' Index (PMI) dari sektor manufaktur China menunjukkan tren negatif yang berkelanjutan, sehingga memicu aksi jual sebagian besar mata uang utama dan mendorong pemulihan dolar AS.

Indeks dolar AS (DXY) telah beranjak sekitar 0.5% sampai level tertinggi harian pada 104.57 saat berita ini ditulis pada awal sesi Eropa. Sementara itu, NZD/USD ambles 0.75% dan AUD/USD jatuh 0.60% ke level terendah masing-masing sejak November tahun lalu.

AUDUSD Daily

Kurs dolar Australia sempat menggeliat berkat penurunan risiko default Amerika Serikat dan peningkatan peluang kenaikan suku bunga RBA. Perilisan data inflasi Australia tadi pagi menunjukkan tekanan kenaikan harga-harga tetap kencang dan mungkin membutuhkan kenaikan suku bunga lagi. Namun, publikasi laporan China setelahnya langsung menjatuhkan Aussie.

Biro Statistik Nasional China melaporkan skor PMI Manufaktur merosot dari 49.2 ke 48.8 pada bulan Mei 2023, padahal konsensus mengharapkan perbaikan ke 51.4. PMI Non-manufaktur juga lengser dari 56.4 menjadi 54.5 dalam periode yang sama, atau meleset dari estimasi konsensus yang dipatok pada 54.9. Keduanya mencerminkan bahwa pemulihan ekonomi China makin kehilangan energi.

"Kita harus ingat bahwa Aussie adalah mata uang yang pro-pertumbuhan, (dan) sangat berkaitan dengan prospek komoditas," kata Rodrigo Catril, pakar strategi forex senior di National Australia Bank. Catril menilai kurangnya berita positif dari China memperburuk kekhawatiran atas prospek penurunan harga komoditas, sehingga "mengalahkan" spekulasi kebijakan moneter yang lebih ketat.

"Pemulihan China, atau kurangnya (pemulihan ekonomi China), adalah tema penting bagi pasar mata uang G10," kata Shusuke Yamada dari Bank of America di Tokyo, sebagaimana dilansir oleh Reuters, "Jika hal-hal lainnya tetap sama, China yang lemah adalah positif bagi dolar AS, dan (positif juga) bagi yen hingga batas tertentu, dibandingkan dengan euro atau Aussie."

Aksi jual terhadap mata uang-mata uang non-safe haven terus berlanjut pada awal sesi Eropa. Duet favorit EUR/USD merosot sekitar 0.7% sampai level 1.0660, sedangkan GBP/USD melemah 0.5% sampai 1.2350.

Download Seputarforex App

299441
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.