iklan

ECB Kesampingkan Apresiasi Euro, EUR/USD Melonjak

Sesuai ekspektasi, ECB lebih optimis dengan menaikkan proyeksi GDP tahun ini. Presiden ECB Christine Lagarde juga menyinggung soal nilai tukar Euro yang cukup menghebohkan pasar.

iklan

iklan

Seputarforex - Euro melonjak ke level tinggi satu pekan terhadap Dolar AS pasca pengumuman kebijakan ECB Kamis (10/September) malam ini. Presiden ECB Christine Lagarde mengesampingkan masalah apresiasi Euro, mengindikasikan bahwa bank sentral kemungkinan tak akan mengambil kebijakan khusus untuk melemahkan Euro.

Saat berita ini ditulis, EUR/USD naik 0.55 persen ke 1.1866. Harga sebelumnya sempat menyundul level tertinggi satu pekan di 1.1917. Di sepanjang tahun 2020, EUR/USD pernah menyentuh 1.2014 dan secara keseluruhan telah menghimpun kenaikan sebanyak 6 persen.

eu

 

Lagarde: Mandat ECB Adalah Inflasi, Kurs Hanya Diawasi

Euro yang terlalu kuat dapat melukai ekonomi kawasan yang bergantung pada ekspor. Hal ini menjadi perhatian bagi salah seorang pejabat ECB, Philip Lane. Bebeberapa hari lalu, kepala ekonom bank sentral tersebut mengutarakan kekhawatirannya. Ia mengatakan bahwa nilai tukar Euro berpengaruh penting bagi kebijakan moneter. Namun kenyataannya, Lagarde justru menuturkan pernyataan bernada sedikit kontra.

"Kami tidak menargetkan suku bunga," kata Lagarde dalam konferensi pers, sambil menambahkan bahwa bank sentral tetap memonitor situasi yang berkembang.

"Mandat kami adalah stabilitas inflasi, jadi jelas apabila apresiasi Euro memberikan tekanan negatif pada inflasi, maka kami harus memantau dengan cermat masalah seperti itu," jelas Lagarde.

Beberapa saat setelah Lagarde memulai konferensi pers-nya, Bloomberg memberitakan penyataan salah seorang nara sumber ECB, yang mengungkapkan bahwa pasar tak perlu bereaksi berlebihan terhadap penguatan Euro. Lagi-lagi, rumor dari Bloomberg ini didengarkan pasar, dan Euro pun melonjak.

Menurut Ranko Berich dari Monex, pernyataan Lagarde terbilang standar. Oleh karena itulah, laporan dari Bloomberg mendapat tanggapan yang cukup serius dari para trader.

"Pernyataan resmi yang menunjukkan bahwa ECB mengawasi nilai tukar karena hubungannya dengan inflasi, adalah pernyataan yang standar," kata Berich. "Namun, seperti yang dikatakan Lagarde, kurs bukanlah sebuah peringatan (bagi perumusan) kebijakan (saat ini). Oleh karena itu, laporan Bloomberg dinilai lebih jelas daripada pernyataan (resmi)."

Download Seputarforex App

294206

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone